Rumah Keong di Belitong

Sebuah kisah tentang salah satu spot wisata di pulau Belitong

Disaat bus kencang bergerak menuju arah mesjid untuk mengantar kami menunaikan ibadah shalat jumat. Di sebelah kiri terlihat terlihat empat bangunan lucu berwarna krem, setengah lingkaran dan seperti bergaris-garis. Spontan pertanyaanpun berhamburan, “Tadi bangunan apa yach?”.

“Itu rumah keong”, jawab mbak putri, guide setia selama kami beredar di Pulau eksotis ini. Mbak putripun melanjutkan, “Itu tempat wisata baru, ada yang menyebut rumah keong tetapi juga ada yang menyebutnya rumah rotan. Juga disebut dermaga Kirana. Nanti setelah sholat jumat kita menuju ke sana”. Semua mengangguk setuju. Bis akhirnya berbelok memasuki pelataran mesjid dan kami berhampuran menuju tempat wudhu untuk memenuhi syarat sebelum sholat jumat.

Sholat jumat sudah selesai, tidak ada aktifitas makan siang karena ini bulan puasa bulan ramadhan yang merupakan bulan istimewa bagi umat islam. Bus bergerak pasti melahap jalanan yang tidak terlalu ramai, meliuk gesit menuju tempat yang tadi menimbulkan kepenasaran kami. Hanya butuh 9 menit perjalanan, bus hijau berbelok arah kanan dan tiba di halaman luas hamparan tanah keras berwarna coklat. Bus hijau segera bersandar mendekati pepohonan demu mendapat sedikit sentuhan keteduhan.
Ternyata betul rumah keong adalah tempat wisata baru, yang dibangun dipinggir rawa yang sekaligus memiliki fungsi dermaga. Namanya kereen, dermaga Kirana, mengingatkan pada judul lagu Dewa 19. 

Bangunan krem yang berbentuk mirip rumah keong dibangun dengan kobstruksi baja yang dililit oleh rotan. Rasa penasaran meraba rotan yang terjalin nyaris sempurna. Tetapi saat telapak tangan bersentuhan, terasa permukaan rotan terasa halus. Maka rabaan meluas karena rasa penasaran, akhirnya muncul sebuah kesimpulan bahwa ini bahan sintetis berbentuk rotan, mirip bingitt apalagi kalau dari kejauhan.

Setelah berkeliling di dalam rumah keong, kaki menjejak menuju dermaga. Tersaji pemandangan alam yang memanjakan mata, bentangan air bening rawa memanggil untuk sejenak bercengkerama. Beberapa perahu bersandar, siaga untuk mengantarkan pengunjung yang ingin beredar mengelilingi kawasan rawa dengan biaya Rp. 250 Ribu per perahu dengan kapasitas sampai 10 orang. 

Ada juga perahu kecil warna warni yang gunakan tenaga kayuh. Tetapi sementara hanya menjadi penghias warna berbalut ceria. Tapi kalau mau nekat mungkin bisa digunakan hanya saja resiko tanggung sendiri.

Setelah mengabadikan berbagai pemandangan yang begitu memanjakan hati. Akhirnya waktu jua yang membatasi semua kesenangan ini, apalagi jadwal pesawat di bandara tidak mau kompromi untuk menunda. Langkah kakipun perlahan membawa raga meninggalkan area dermaga kirana.

@andriekw 160517

KEK pariwisata di Kab. Belitung

Laporan Kunker KEK Pariwisata Prov Jabar tanggal 15-16 Juni 2017 ke KEK Tanjung Kelayang di Kab. Belitung Provinsi Bangka Belitung.

Kegiatan diikuti oleh :

Pemprov Jabar : AsEkbang, KadisPerkim, KadisHut, KadisBun, KadisBun,KabiroDalbang, sekbanBP2D, SekdisKanla, BiroSPIBUMD. Pemkab Skbumi, Pangandaran & Sumedang. P feri + Topan PT Jasasarana, Alfian + Atikah BIJB, Saeful BJB, P agus PD Jawi, Arina R PT KCIC, BU Pangandaran.

Kegiatan Hari I, 15 Juni 2017

Pertemuan dg Bupati Belitung & Jajaran serta Kasubdit Asdep Kemenpar pa Burhan membahas ttg :

1. Best practise Pemkab Belitung dalam mewujudkan KEK Pariwisata Tanjung Kelayang dalam waktu yang singkat hingga turun PPnya (kurun waktu 1 tahun)

2. Syarat penting KEK pariwisata agar segera terwujud ada 2 yaitu : Komitmen dan Kesediaan lahan.

3. Komitmen yg utama adalah leadership dari Bupati beserta jajaran SKPDnya khususnya Dinas pariwisata, unsur Swasta yang fokus mewujudkan bidang pariwisata sera memahami secara utuh potensi yang dimiliki daerah.

4. Pengusul adalah Badan usaha yg berbentuk Konsorsium serta memiliki semangat untuk memajukan daerah.

5. Rencana aksi untuk mewujudkan KEK pariwisata ini sudah berproses 10 tahun lalu dengan roadmap yang jelas dan fokus di satu bidang.

6. Meskipun APBD terbatas, tetapi SKPD bahu membahu untuk mendukung bidang pariwisata serta melobi provinsi dan pusat untuk dukungan anggaran.

7. Melobi pemerintah pusat & pihak lain untuk menjadikan pulau belitung sebagai tempat diselenggarakannya even – even nasional dan internasional sehingga lebih dikenal juga didukung penganggaran untuk pembangunan sarana prasarana infrastruktur yg mendukung.

8. AsdaEkbang prov Jabar menjelaskan maksud dan tujuan kunjungan dalam rangka percepatan penyusunan proposal dari 6 KEK pariwisata yang akan diusulkan serta  memperkenalkan Tim kordinasi dan Tim perintis KEK pariwisata di Jawa barat.

Hari ke II, 16 Juni 2017

Kunjungan ke Lokasi proyek KEK Tanjung Kelayang dan Objek wisata.

1. Pertemuan dg manajemen proyek KEK pariwisata Tanjung kelayang bp Andri dari PT Belpi untuk Proyek pembangunan Hotel & resort oleh Sheraton grup 120 kamar dengan kondisi sedang perataan lahan dengan luas 7,8 Hektar.

2. Kemudahan yang diterima dari investor dlm format KEK adalah : insentif pajak untuk import bahan2 pembangunan, kemudahan perijinan spt ijin lokasi & IMB, kemudahan perijinan untuk konsultan dan pekerja dari luar negeri.

3. Dilanjutkan dengan mengunjungi objek wisata ke Pulau Lengkuas, pantai Tebing tinggi, pantai Tanjung pendam, musium kata & kecamatan Gantong kab. Belitung timur.

Informasi tambahan :

Pulau Belitung terdiri dari 2 kabupaten yaitu Kab belitung & belitung timur dengan jumlah penduduk 300 orang. Dg bandaranya

Bandara Hanajuddin Tj Pandan yang melayani 9x penerbangan ke jakarta.

Demikian laporan kami.

Wassalam

Pilraja di Amarta

Kacaturkeun nagara amarta ngawitan haréngréng ramé ku béja raweuy ku carita sabab raja nu percéka tos badé mungkas lalakon. Ngécagkeun kalungguhan pikeun méré luang jeung kasempetan kanu lian, luyu kana papagon langit nu teu bisa dipungpang.

Ngawitanna haneut kuku tapi beuki lami hawa hoyong jareneng téh asa beuki rongkah. Nu gumasép jadi réa, nu gumeulis beuki ngaluis, mapantes diri ogé ngabéwarakeun sorangan yén pantes jadi pamingpin. Panitia geus sayaga ngagelar saémbara, sarupaning sarat ngabéréndél keur sakabeh rahayat. Hiji prasarat nu wajib dipiboga sakabéh pamilon nyaéta jojodog, nu di jieun tina kai kaboa jeung teu meunang dipulas.

Sanggeus dibéwarakeun jadual saémbara keur ngaganti raja, ampir kabéh jadi loba kasibukan. Ti mimiti wakil raja, girang serat utama, panglima perang nepika komandan upas jeung guru désa tatan-tatan rék ngilu saémbara susuganan jadi raja. Rahayat kabawa riweuh da kudu ngilu kukurusukan ka leuweung neangan kai kaboa. 

Padahal éta kai téh geus suwung dimamana, ukur kari carita. Tapi birahi hayang kawasa mah teu bisa dipungpang. Leuweung larangang diranjah, maung jeung bagong ditalék sugan apal laratanna kai kaboa. Punggawa nagara pakasep kasep hayang kapuji, biasana nyelegon di enggon ayeuna mah leuwih remen kukurusukan. Nitipkeun jangji méré harepan ka sakumna rahayat nu dipanggihan.

Teu kudu nungguan lila, leuweung larangan amarta mindah rupa salin jinis jadi butak bulistir da di taluaran ku réa jelema néangan kai kaboa. Sasatoan nyingkah teu saeutik nu asup ka pilemburan, Amarta mingkin harénghéng.

Ingkang raja Amarta nu nuju jeneng ngarasa hemeng canpuh jeung sedih nempo nagara jadi kawas dirogahala………..

Aerobic diiringi lagu Arab

Jumat pagi disaat mentari mulai bergairah di cakrawala, halaman kantorpun tempat upacarapun berubah warna. Yang biasanya penuh nenjadi lautan kekhi, baju khas PNS atau sekarang disebut ASN (Aparatur Sipil Negara) untuk upacara atau apel pagi. Sekarang yang hadir masyarakat umum penyuka dan penggiat aerobic atau juga yang kebetulan lewat dengan kostum berwarna warni, berbaju olahraga lengkap dengan sepatu warna ceria, very colourfull.

Musik aerobic membahana dan pop dangdut mengiringi gerak ritmis para penikmat senam untuk tak henti menggerakkan raga meraih bugar.

Tanpa disadari, kakipun ikut menghentak lantai seiring lantunan musik yang menghanyutkan. Sayang tidak bisa bergabung karena terikat dengan jadwal untuk segera bergabung di ruang meeting pagi ini.

Ternyata meeting ditunda karena tamu terjebak macet di Tol Cikampek. Ya udah.. kembali ke ruangan dan menikmati lagi tahapan aerobic yang sudah masuk sesi akhir. Sesi pendinginan. Tentu musiknya yang slow menggantikan medley dangdut koplo.

Tebak lagu apa yang mengiringi?.. lagu dan musik arab.. wow, bolehkah?.. agak risih juga masa lagu lirik arab dipake mengiringi areobic?… trus yang aerobicnya ada beberapa berpakaian merecet (bhs sunda : baju ketat, pas di badan).

Telinga dipasang lebih siaga mendengarkan lirik lagu tersebut. Soalnya klo sholawat udah sering dengar, klo ini kayaknya pop arab gituuu. Jadi musti berbaik sangka dan cek and ricek dulu (Tabayun). Biasanya yang gampang ngikutin nanti pas refrainnya. Bener saja, pas refrain terdapat beberapa kali ulangan kata ‘kun anta”. Nggak nunggu lama, langsung kontak mbah google.

Jreng…..

Ternyata itu lagu pop arab dari penyanyi asal Kuwait yang bernama Humood AlKhuder serta makna liriknya bersifat umum. Artinya bukan sholawatan atau puji-pujian kepada Allah SWT.

Untuk lengkapnya, nih hasil dari mbah google, ada blog yang berbaik hati menterjemahkan. Nich inih….

Lirik Arab & Latin Kun Anta – Humood AlKhudher

لأجاريهم، قلدت ظاهر ما فيهم

فبدوتُ شخصاً آخر، كي أتفاخر

Liujarihim, qoldat tu zohiru ma fihim 

Fabadautu syakhsan aakhar, kai atafaa khar

Ketika ingin bersaing dengan yang lain aku ingin meniru sifat luar dan dalamnya. Jadi aku bisa menjadi seseoran lain dengan bangga.

و ظننتُ أنا، أنّي بذلك حُزْت غنى

فوجدتُ أنّي خاسر، فتلك مظاهر

Wa zonan tu ana, anni bizalika huztu ghina

Fawajad tu anni kha-sir, fatilka mazohir

Dan aku kira jika aku lakukan itu aku akan mendapatkan kelebihan, tetapi aku hanya mendapat kerugian dari sifatku itu.

لا لا

لا نحتاج المال

كي نزداد جمالا

جوهرنا هنا

في القلب تلالا

La la

La nahtajul ma la 

Kai nazdada jama la

Jauharna huna

Fi qalbi talala

Tidak tidak, kita tidak membutuhkan harta untuk kebagusan, mutiara ada disini, didalam hati ia bersinar.

لا لا

نرضي الناس بما لا

نرضاه لنا حالا

ذاك جمالنا

يسمو يتعالى

La la

Nurdhin nasi bima la

Nardhohu la na ha la 

Za ka jamaluna

Yasmu yataa’la

Kita tidak perlu memandang pandangan orang lain yang tiada, keadaannya nya tidak sama dengan kita. Itulah keelokan kita, semakin naik keatas

Oh wo oh… Oh wo oooh… 3x

كن أنت تزدد جمالاً

Kun anta tazdada jamala 

Jadilah diri sendiri, pasti akan menambah keelokanmu

Oh wo oh… Oh wo oooh…3x

كن أنت تزدد جمالاً

Kun anta tazdada jamala

Jadilah diri sendiri, pasti akan menambah keelokanmu 

لا لا لا لا لا لا لا لا

أتقبّلهم، الناس لست أقلّدهم

إلا بما يرضيني، كي أرضيني

La la la la la la la la 

Attaqabbalhum, anna-su lastu qalliduhum 

Illa bima yurdhi-ni, kai urdhi ni

Tidak Tidak Tidak

Aku menerima mereka, tapi aku tidak meniru mereka

Kecuali apa yang telah kuterima dan aku menyukainya

سأكون أنا، مثلي تماما هذا أنا

فقناعتي تكفيني، ذاك يقيني

Sa akunu ana, mithli tamaman hazana

Fakona a’ti takfini, za ka yaqi ni 

Aku ingin menjadi diri sendiri, inilah kesempuranaanku

Cukup dengan hal ini, dan aku yakin itu.

Sumber : http://www.lirikterjemahnya.blogspot.com

Lega sudah rasa ini dan tiada suudzon kepada instruktur senam yang mempopulerkan lagu “Kun Anta” ini untuk sesi terakhir aerobic di halaman utama kantorku. 

La la la…..  

Wassalam (120517)

Kacapi salira

Jentréng kacapi kahirupan ngawirahma mulutan katresna. Nyulusup na dada mentok muru jajantung nu ngadadak ratug. Rasa kadeudeuh bet jadi nyaliara. Meulit kana uteuk ngabatek kahayang, jadi poho sagalana.

Padahal ukur sapira, wirahma rasa ngahaleuangkeun panineungan. Basa harita mimiti wawuh ka salira. 

“Punten bapa, kénging enéng ngiring diajar ngajentréngkeun kacapi?”

Éta pertarosan nu ngajentréngkeun sagala rasa. Témbok sakola nyakséni, kacapi daria bisa mawa bibit rumpaka keur ngagayuh dunya.

Sanajan sareng salira teu junun ka balé nyungcung. Tapi rasa nu ngajorélat dina lamunan, ngawangun kasono nu teu bisa dilisankeun. Ngagayuh ka janari, kacapi ditangkeup bari lalaunan diusapan.

5 poin target di Bulan Ramadhan 1438 H

​Assalamualaikum Wr Wbr

Puji dan syukur milik Allah SWT, kita bersyukur atas keberkahan dan rejeki yang berlimpah.

Shalawat dan salam untuk junjunan kita Nabi Muhammad SAW.

Tinggal menghitung hari untuk menyambut bulan Ramadhan 1438 Hijriah. Sebagaimana tercantum perintah Allah pada Qur’an Surat Albaqarah ayat 183.

Sebagai persiapan menyambut bulan ramadhan dibahas pada QS Ali Imran Ayat 16-17.

5 poin target di bulan Ramadhan adalah :

1. Asshobirin; menjadi pribadi yang kuat dan tangguh. Istilah sabar bukan berarti berdiam diri tetapi senantiasa bergerak. Karena pafa hakikatnya seluruh aktifitas kehidupan memerlukan gerak termasuk beribadah.

2. Asshodiqin; menjadi pribadi yang jujur dalam lisan, perilaku dan tingkah laku keseharian.

Dalam Hadist disebutkan bahwa jujur akan mengarahkan kepada kebaikan dan kebaikan akan mengantarkan ke sorga.

3. Alqonitin; menjadi pribadi yang taat dalam beramal sholeh. Tentunya berperilaku disiplin. Seperti membaca Alquran paling minim 10 ayat per hari, karena akan menjadi syafaat kelak di hari akhir.

Tantangan terberat adalah konsistensi dan sikap istiqomah pasca bulan ramadhan.

4. Almumfiqin; menjadi pribadi yang lebih peduli dan perhatian.

5. Almustagfirina bil ashar; memlakukan dan memperbanyak istigfar di waktu sahur, bertobat dari segala dosa yang dilakukan. Karena kematian semakin dekat.

Doa memasuki pagi hari yg dicontohkan Rasulullah SAW :

“Allahumma inni as aluka ilman nafia warizqon toyyiban waamalan muttaqobala”

Mencakup 3 permohonan penting yaitu :

1. Ilmu yang bermanfaat

2. Rejeki yang baik dan berkah

3. Amalan-amalan yang diterima Allah SWT

Demikian intisari pengajian shubuh minggu ini.

Wallahualam bisshawab

Mesjid Almuttaqin/08 Mei 2017/penceramah Ustd Cecep Firdaus

Wassalamualaikum Wr Wbr

Belatedly falling in love

My step stopped to see my Uncle was having fun with Haji Dartam’s wife. “It was not a figment, can now see with own head”, but i’m not sure, they could just meet to keep talking.

“Assalamualaikum Uncle Haji !!”, I kind of shouted. He looks shocked, his hands immediately released from the lap of Aunt Suminem.

“Waalaikumsalam, Has not been visiting for a long time”

“Incidentally Om, had sold furniture in the market, continue at once want to meet Uncle”

“Let’s go in”, Uncle invites to enter his home, Aunt Suminem followed with a flirtatious.

” Where Aunt and sister Amah? I asked. “Going to town,  there’s a business.”

I understand, then talk about other things because it has not been met for a long time.

Before saying goodbye, I whispered, “Sorry Uncle, what happens beetween You with Aunt Suminem?”

“Nothing, we just admire each other”

Violet faded accompanied by the singing of insects in the afternoon, accompanied the pique step of seeing the old man who belatedly falling in love.