Hunting KOPI TUTU BADUY

Mencari kopi asli baduy di acara Seren taun 2022.

SUKABUMI, akwnulis.com. Lewat sedikit tengah malam, kami menjejak di bumi palabuanratu tepatnya di Hotel Karangsari. Setelah menempuh perjalanan 6 jam dari bandung dengan 2x beristirahat, maka tibalah saatnya merebahkan raga dan membiarkan jiwa menghela nafas kelegaan.

Tapi sebelum menikmati istirahat, gerakan langkah terhenti karena melewati kolam renang yang berkilau di waktu malam oleh permainan lampu taman. Ada rasa untuk mencoba bercengkerama dan nyebur menyelami rasa, namun ternyata larangan datang dari petugas karena sesi berenang sudah usai. Ya sudah tidak jadi.

Akhirnya mandi di kamar mandi sebagai kompensasinya dan setelah tuntas shalat isya barulah merebahkan raga sambil mencoba memejamkan mata. Alhamdulillah.

Zzzz… zzzzz… zzzz

Jam 04.30 wib mata langsung terbuka dan bangun dari tidur lelap yang memberi kesegaran di tubuh ini. Tidak ada kompromi segera bangun dan bersiap mandi serta memantaskan diri. Karena pagi ini harus melakukan perjalanan lagi menuju lokasi yang direncanakan yaitu Kampung adat Kasepuhan Ciptagelar.

Sarapan pagi menjadi penting karena perjalanan secara estimasi adalah sekitar 2 jam lebih karena memasuki medan jalan yang naik turun bukit dan pinggir Gunung Halimun – Gunung Salak. Persiapan lainpun yakni badan harus fit dan siap berguncang-guncang di mobil double kabin 4×4 Toyota Hilux yang cocok bingit dengan medan jalan ‘unpredixtible‘ ini.

Kampung adat atau desa Adat Kasepuhan Ciptagelar adalah sebuah desa adat yang memegang teguh budaya kearifan lokal yang turun temurun dari para nenek moyang yang tinggal di sekitar gunung halimun dan gunung salak kabupaten sukabumi. Meskipun begitu modernisasi juga diterima secara terbatas, dimana teknologi pembangkit listrik mikrohidro telah hadir.

Nah, terkait perjalanan kali ini. Hati terasa gembira disaat masuk jalan biasa dan ada gapura bertuliskan ‘Selamat Datang di Kasepuhan Ciptagelar’… wah sebentar lagi, begitu suara dalam hati. Benar saja hanya 10 menit kemudian sudah masuk ke pedukuhan eh perkampungan dengan atap khas rumah desa adat.

Tapi kok sepi?”… lalu masuk ke gapura yang bertuliskan Kampung adat Sinarresmi. Ada area luas dikelilingi rumah – rumah panggung. Segera memarkir kendaraan dan bertanya kepada 2 orang warga yang merekapun menatap kami dengan heran.

Ternyata, bukan disini tempatnya. Ini ada kampung adat Sinarresmi sementara yang dituju adalah kampung adat Ciptagelar. Hehehehe, naik mobil lagi dan lanjutkan perjalanan menuruni bukit mendaki punggung gunung dan beberapa kali menyeberangi sungai serta berhenti di tanjakan berkelok tajam. Meloncat dari kabin mobil mencari batu atau kayu pengganjal agar mobil double kabin kami bisa bermanuver dan melanjutkan perjalanan.

55 menit berlalu, barulah tiba di Kampung adat Ciptagelar, “Tapi sepi juga dimana acaranya?” Berhubung GPS handphone terganggu maka GPS lainnya digunakan yaitu Gunakan Penduduk Setempat (GPS) juga khan?… bertanyalah kepada penduduk yang ada.

Dimana acara seren taun teh?”
“Diditu jang, pindah ka Gelar alam, deukeut da, paling leumpang sakilo”
(Disana Jang, pindah ke Gelar alam, dekat kok, cuma satu kilometer jalan kaki).

Tak menyurutkan semangat, segera meninggalkan kendaraan dan bergerak menapaki jalan turun naik bersama para pengunjung dan masyarakat yang ternyata mulai ramai hilir mudik.

Benar saja, 1,2 kilometer jalan kaki ditempuh 56 menit dengan kondisi kaki pasa patah kaki kiri, dan mulai terasa ada sesuatu yang salah di kaki kiri. Tapi perjalanan hampir tiba dan keharusan bersua serta bergaung dalam acara seren tahun mewakili pimpinan adalah yang utama, lanjutkan perjuangan.

Alhamdulillah rangkaian acara seren taun di tempat baru yang bernama Gelar Alam bisa diikuti meskipun tidak semua aktifitas hadir karena acara seren taun ini berlangsung seminggu lamanya. Tapi di acara puncak, gempungan gegeden miwah para jaro bisa bergabung memdengarkan harapan dan langkah-langkah yang sedang dilakukan semua pihak untuk kemajuan desa adat kasepuhan ciptagelar dan ciptaalam ini.

Duh jadi serius, khan mau hunting kopi. Pastinya kopi asli di ciptagelar ini. Tadi di pasar rakyat sudah berusaha ubek-ubek sambil lewat namun belum bersua dengan kohitala lokal.

Pasca menghadiri gempungan atau pertemuan resmi. Ada peninjauan bersama pak bupati, ibu Direktur Even Kemenparekraf dan Ibu Dewi Asmara DPR RI ke stand pameran dan mulai berbelanja berbagai hasil karya masyarakat adat Ciptagelar seperti boboko, aseupan, bedog, pacul, kored, korang… eh korangnya habis.

Dan pucuk dicinta ulam tiba, ada tersisa sebungkus kopi tutu baduy, kopi asli buatan masyarakat ciptagelar yang diproses secara tradisional dan ditumbuk halus menggunakan alu kayu dan proses penghancurannya itu, atau aktifitasnya disebut ‘nutu‘ dan hasilnya adalah hasil ‘tutu.’

Nggak pake basa basi, kopi tutu organik ini berpindah tangan bertukar dengan selembar rupiah merah bergambar pahlawan yang sedang sumringah. Wah senangnya….

Namun untuk menyeduhnya perlu persiapan lainnya. Nanti saja di Bandung bersama kawan-kawan sejawat dan sekantor atau kawan tamu yang kebetulan bersua atau bertandang. Sebagai pelengkap ngopay di lokasi ciptagelar ini, maka dikeluarkanlah bekal kopi manual brew V60 yang sudah dipersiapkan dari shubuh tadi.

Buka termos kayunya, tuangkan di cangkir kayu dan sruputlah jangan ragu-ragu. Nikmatt.

Itulah sekelumit cerita tentang ihtiar mencari kopi asli baduy disela tugas dinas yang menyenangkan namun penuh perjuangan. Untuk yang penasaran dengan versi videonya bisa di klik saja link youtube penulis, ada 3 video yakni :


1. PERJALANAN KE SEREN CIPTAGELAR
2. ACARA SAMBUTAN SEREN TAUN CIPTAGELAR 2022
3. HUNTING KOPI TUTU BADUY PADA SEREN TAHUN GELAR ALAM 2022.

Selamat bermalam minggu guys. Wassalam (AKW)

PARASÈA

Geuning kitu.. Èong

LIANG MÈONG, akwnulis.com.Méooooong… ngéooooong, méééééong.. whaaaaong” sora ucing paséa patémbalan, rungseb kana ceuli, ngagéréan teu katahan.  Méré lolongkrang kana jajantung sina ratug, neken angen dongkap amarah. Rék peureum pasosoré balik capé digawé, diganggu ku ucing gétréng nu parebut pamor dina suhunan bari disada teu eureun-eureun.

Mééééooong, grrrrmmm…. méooong” Ucing bikang beuki séah, masang kuda-kuda. Bulu narangtung ceulina rancung, panon melong bangun nu ngitung. Ucing jalu nu bulu hiris mah uang éong bari nyérépét muru ka bikang, ari nu hideung meles mah camperego, panon gular giler.

Amarah geus ngabudah, raga teu tahan, jiwa baruntak. Ucup ngajleng tina dipan, najong panto hareup, langsung luncat kana suhunan. Taki-taki bari nyanggéréng, huntu ranggéténg sihung ngajentul, langsung babaung.

Auuuuuuuuuuu….”

Ucing nu keur paséa jep jempling, papelong-pelong, tuluy narangtung maké dua suku.  Pacantél, tuluy indit lalaunan ninggalkeun uing bari pakaléng-kaléng. Kadéngé samar-samar nu bikang disada, “Hayu urang ngalih amengna akang-akang, di dieu mah paur, aya anjing ageung.” Cag. (AKW).

JUMAAHAN – fbs

Sebuah cerita dikala jumatan (bhs sunda)

BANDUNG, akwnulis.com. Setelah sekian purnama berkutat dengan kesibukan dunia, kali ini tiba saatnya untuk kembali bercerita dalam genre bahasa sunda yaitu fiksimini.

Sebuah tulisan singkat dengan maksimal 150 kata sudah menjadi satu cerita dan idenya hadir disaat shalat jumat kemarin siang, akibat kaki kesemutan (singsireumeun). Selamat membaca…. eh klo nggak ngerti karena berbahasa sunda, japri aja yaa…

Silahkaan……..

FIKMIN # JUMAAHAN #

Nyabak cai pancuran pas wudhu meuni waas tur nikmat, karasa tengtrem hatè. Angin ngahiliwir di lembur singkur Dusun Cibapang Kuningan. Bus ka masigit geus rempeg ma’mum, dariuk tartib nungguan imam ngamimitian prak prakan solat jumat.

Gèk diuk sila gigireun Uwa guru, karasa meuni merenah, nikmat pisan jumaahan di lembur, tiis tur tingtrim. Teu kudu lila mimiti lelenggutan.

Allohuakbar alllohuakbar…” Sora iqomah ngagareuwahkeun, carita keur sosonoan di Linggarjati, leungit saharita. Panon beunta, langsung gura giru nangtung nurutan jamaah lianna.

Pas geus nangtung, geuning karasa bitis kènca katuhu loncèr euweuh tulangan. Awak badag ngagubrag, ninggang pun Uwa nu teu walakaya.

Lalaunan nangtung deui bari ngusapan bitis nu singsireumeun, Takbirotul ihrom ngudag Imam nu rèk ruku. Uwa Guru gigireun molotot nahan kanyeri.

Ba’da jumaah ngagandong Uwa guru bari èra parada. Muru ka ahli tulang keur ngubaran nu misalah sapuratina. Hampura. (AKW).

Semangat di Penjara Banceuy.

Sebuah hikmat semangat Sang Proklamator.

BANDUNG, akwnulis.com. Terduduk dan termenung sambil (acting) membaca sambil menulis catatan harian yang langsung diabadikan oleh camera hape seorang kawan di sebuah tempat bersejarah yang merupakan salah satu tempat sebagai saksi bisu prosesi lahirnya konsepsi falsafah berbangsa dan bernegara Republik Indonesia yaitu Pancasila & penyusunan pembelaan kedzaliman Pemerintahan Hindia Belanda dalam bentuk Pledoi INDONESIA MENGGUGAT.

Ya, sebuah kamar sempit berukuran 1,5 meter x 2 meter dengan fasilitas sangat minim yang menjadi tempat penahanan atau sel penjara tahanan politik hindia belanda. Disitulah bapak bangsa, founding father kita, Bapak Soekarno menjalani hari-hari penahanannya selama satu tahun lebih medio 1929 – 1930 bersama tahanan politik lainnya.

Di kamar sempit inilah, Soekarno muda tetap mengobarkan semangat pergerakan, perjuangan untuk mewujudkan kemerdekaan bangsa. Terus berfikir dan menulis tanpa tersekat kungkungan sel sempit bagi tahanan politik. Buah fikirnya tertuang dalam tulisan – tulisan dan khususnya penyusunan pledoi pembelaan ‘Indonesia Menggugat‘ yang dibacakan pada saat sidang  di akhir tahun 1930.

Sebuah hikmah besar yang harus kita teladani, dimanapun dan kapanpun. Kita tetap harus produktif dan menuangkan buah pikiran kita dalam bentuk tulisan yang bisa menjadi bukti eksistensi sekaligus (mungkin) bisa mengguncang dunia yang penuh misteri.

Selamat pagi Kawan dan selamat meraih harapan yang penuh perjuangan. Wassalam (AKW).