Ngopi saédanna.

Hayu édankeun lur…

Photo : Ngopi sareng dunungan ogé balad gawé / doklang.

Jelema pabeulit patingkuriling, dahareun ngaleuya. Oncor badag oncor leutik nyaangan kariaan. Peuting karék gé ngarawu poék, langsung hégar méncrang caraang. Ahéng pisan. Jampana pasulabreng pinuh ku rupa-rupa kukuluban. Papais, bugis, hui, sampeu jeung suuk ngabibita nu ngaliwat. Aya ogé duét maut, bandrék bajigur.

Nu matak uruy mah, loba pisan jongko dadakan, iimahan maké kenténg kararas dipasieup daun jagong ngora jeung tangkal kopi. Aya réwuan jongko, nu panglobana tukang kopi nu datang ti sikluk gunung, ti juru pasir ngadon adu rasa adu jajatén. Ogé kiripik kicimpring, opak jeung pilus teu hilap burayot sareng rangesing ngabagéakeun rahayat nu datang ngadon sukan-sukan di pakarangan karajaan.

Sagala rupa kopi sayogi, nu diolah biasa ogé anu diteureuy heula ku careuh tuluy dipodolkeun, réwak béak ku rahayat. Barungah bari surak. Jaipongan jeung wayang golék teu maké eureun. Éh eureun kétang pas adan isya jeung subuh.

Hayu ngopi saédanna… éh saraosna.(Akw).

Ayo Loncat di Bandara Kertajati

Beredar di lokasi Bandara Kertajati BIJB di Majalengka yang udah makin keren, dan kita berjumpshoot & levitasi. Kemoon.

Siang terik menemani raga yang bergerak lincah menjelajah sisi darat (calon) bandara internasional Jawa Barat di Kertajati Kabupaten Majalengka. Titik pertama yang krusial adalah titik nol akses bandara yang sudah tuntas di bangun, di hotmix siap pakai yang nantinya bakalan nyambung ke jalan provinsi. Sekarang masih proses pembebasan lahannya. Klo cuman photo bareng mah biasa, tapi supaya lebih kerasa. Maksudnya kerasa terengah-engahnya… mari kita loncat, jumpshoot time fren….!!!

Photo : dokpri

Kesempatan pertama, Kang DAJ yang menjajal kemampuan terbangnya dengan gaya gokilnya. Jump….

Dan hasilnya keren, loncat dan ceria.

Photo : dokpri

Trus Mr J nggak mau kalah, segera siaga menunggu hitungan ketiga. Lompatan pertama masih belum memuaskan, loncatan kedua baru terlihat mampu melawan gravitasi dengan gaya ”X’ nya yang selalu diandalkan. Yang keren dan pasti (nggak sengaja) adalah bayangan yang di hasilkan berbentuk bayangan Drone.. iya drone. Aduh jadi kangen DGI Spark dech…. ups.
Trus karena ternyata klo saya yang loncat dan diphotoin orang lain ternyata gagal terus, kalahka cape loncat-loncat tapi hasilnya jelek khan nguras energi dan esmosi… emosi maksudnya.

Jadi…?

Photo : dokpri

Sambil ngetest trek jalan akses bandara BIJB sekaligus udah lama nggak nunggangin roda dua. Mumpung yang lain lagi sibuk liat sitemap, buru-buru jajal si hijau ramping KLX… brumm. Brummm.

Puas puter-puter, rombongan bergerak ke gedung terminal bandara. Otomatis cari spot yang tepat untyk bikin orang lain terbang. Lho kok ngurusin orang lain bukannya gawe?… ih usil, gawe so pasti. Ini mah sisi lain. Opini pribadi, ntar laporan resmi dibuat.

Kapan?.. ya entar 🙂

Ternyata di area Apron bandara yang luaaas pisan dan cuaca cukup terik sehingga menghela nafas dikit aja langsung keringetan, apa lagi klo inget kamu (naon seeh ga puguh-puguh). Dengan background menara pengawas yang dibangun oleh Pemerintah Pusat melalui AirNav akhirnya ada juga yang menjajal loncat dan sesaat berpisah dari bumi.

Photo : dokpri

MR AR mencoba meloncat dan ria, meski hasilnya belum maksimal tapi untuk loncatan perdana udah dapet nilai lumayan kata aku mah.

Photo : dokpri

Mr Af yang juga nyoba berjumpshoot dengan gaya andalannya. Berhasil terbang sesaat dengan backgroud Menara pengawas Airnav. Helm putihnya entah kemana.  Rompi mengawal dengan ketat takutnya jatuh, padahal helm berfungsi ya minimal kepala terlindungi. Klo lutut?… ya sakit pastinyah.

Photo : dokpri

Trus Mr DR meloncat dengan ceria dannn.. Mr TT berlevitasi ria, semakin handal bapak pejabat tinggi ini berlevitasi. Soalnya modalnya cukup, wajah cool, kumis rapih plus badan ringan…. cocok khan?.. jadi photonya bisa melayang.

Setelah itu rombongan balik dech ke basecamp tempat pertemuan awal. Menyisakan kebanggaan melihat progres pembangunan bandara terbesar kedua di Indonesia setelah Cengkareng dan Bandara Pertama yang dirintis, dibangun dan tentu nantinya dikelola serta offcourse dimiliki Pemerintah Provinsi yaitu Pemprov Jabar.

Hatur nuhun. (Akw).

​Poko’e loncat 1)

Poko’e loncat dulu, cekrek, jadi dech jumpshoot with luckyshoot. Ini edisi 1, jadi berlanjut guys.

Virus jumpshoot alias berpose sambil loncat makin merambah disekitar teman-teman. Terutama teman2 sepekerjaan yang senang dengan hasil photo amatiran pake hape dengan mode cameraotomatis bawaan pabrik. Bukan nggak mau pake mode-modean di fungsi kamera, tapi ada kepuasan tersendiri manakala hassilnya keren padahal luckyshoot alias mimilikan. Berikut bukti-bukti photo loncat dengan beraneka tempat, cekidot.

1. Mr. EP

Sumber : mr EP via WA

Belajar loncat sekalian vacancy di negeri orang itu sesuatu bangeet. So pasti ini loncatnya di Sumatera barat, jelas-jelas belakangnya rumah gadang… bukan rumah Be-gadang ya guys.

Sumber : mr EP via WA
Yakin ini juga di Sumbar. Loncat di pantai sambil kaki menghilang dan tangan menyilang. Uhuy. Happy jump brow…

2. Mr Cacam S

Photo : Dokumen pribadi

Meskipun masih blur tapi semangatnya musti diapresiasi. Sambil nunggu rapat dimulai di Pavilijoen Hotel Bandung, ya nyempetin lompat perdana sambil ragu-ragu. Ya lumayanlah.

3. Mr HF

Gerakan melayang ala shaolin di Cikidang Sukabumi menjadi ciri khas mr HF. 

Gerakan kungfu jurus andalan kembali diperagakan. Meskipun mata burial buncelik yang penting raga melayang lepas dari tumpukan karang di Pantai Karanghawu Palabuanratu.

4. Mr Bamb

Menyaingi peloncat pertama, dengan lokasi di pantai pangandaran maka hasil loncatannya ini dijamin basah antara cipratan air laut dan keringet karena ajrut-ajrutan.

5. Mr X

Loncatan pertama dan masih blur, tapi gpp sing penting luooncaat rek!!.

6. Lombar

Lokasi Pantai Katanghawu, Palabuanratu Kabupaten Sukabumi.
(Akw).

Pengajian Shubuh 030717

Mencoba meng-extraksi ceramah Shubuh berjamaah di senin pagi 030717

Intisari Pengajian Senin Shubuh 03 Juli 2017 di Mesjid Al Muttaqin.

Imam & Khotib : Gubernur Jabar, Ahmad Heryawan

Ibadah sholat yang paling berat adalah sholat shubuh, meskipun hanya 2 rakaat ternyata butuh perjuangan untuk bisa konsisten melaksanakannya tepat waktu, dan kedua adalah sholat isya. Ada Haditsnya yang berbunyi bahwa : “Sholat paling berat untum orang munafik adalah sholat shubuh lalu sholat  Isya”.

Maka bagi pemegang jabatan di Pemprov Jabar di- “motivasi” dengan rumus ‘resiko jeneng”, maka senin shubuh dijamin sholat shubuh berjamaah.

Ajaran nabi Muhammad adalah  penuhi shaf yg paling depan. Yg paling afdol kanan imam, baru kiri imam, pemahaman ini seolah sederhana padahal sangat mendasar. dan Shaf terdepan itu yg paling besar pahalanya bagi laki-laki serta untuk shaf perempuan sebaliknya.

Dalam pengajian senin pagi pertama kali sesudah Idul Fitri 1 Syawal 1438 hijriyah ini beberapa hal penting adalah :

Dulu.. pengertian sunnah adalah dikerjakan dapat pahala, tidak dikerjakan tdk dapat siksa. Sekarang harus kita rubah paradigma itu bahwa dengan kita meninggalkan ‘Sunnah’ maka kita kehilangan kesempatan untuk mendapatkan pahala. Salah satu ibadah sunnah adalah Shalat rawatib, fungsi sholat sunnah rawatib adalah untuk menyempurnakan shalat wajib kita.

Selanjutnya Hikmah Ramadhan adalah :

1. Optimis, pagi sahur – magrib yakin bisa berbuka.

Sikap optimis sdh dpt pahala. Jangan puas dengan kesalehan pribadi tetapi harus dilengkapi dengan kesalehan sosial dimana kebaikan kita dinikmati manfaatnya oleh orang lain. Tetangga, tpt kerja, dimanapun, baik dengan ucap tingkah, perbuatan juga dengan karya dan konsep, khususnya untuk ASN adalah Inovasi pelayanan publik.

Allah menyenangi sifat optimis.

Mari berMimpi sehebat-hebatnyanya karena mumpung gratis.

2. Disiplin, tdk ada yg berani berbuka sblm magrib. Tidak makan setelah shubuh.

3. Kebersamaan, berjamaah.

Ukurannya yang paling tengah.

Klo puasa sunnah berat karena minim kebersamaan. Sementara puasa ramadhan di laksanakan bersama-sama sehingga lebih semangat dan termotivasi termasuk malu klo ketauan batal. 

Poin penting juga dalam konteks Ibadah yaitu butuh pengulangan. Sebagaimana Mekanisme pembersihan jiwa melalui :

Sholat wajib untuk detox harian, shalat jumat untuk detox mingguan, dan bulan ramadhan yang ditutup dengan shalatidul fitri sebagai mekanisme bebersih jiwa tahunan.

Tindakan yang sederhana sepertidisiplin buang sampah dulu aja perlu perjuangan panjang. Karena tanda peradaban besar  adalah berhasil mengolah sampah, berhasil memelihara hutan dan air.

Inti dari tanda keberhasilan ramadhan adalah Perubahan menuju yang lebih Baik.

Wassalamualaikum WrWbr

Duit ketelen mesin CDM

Sekelumit curhat disaat duit yg disetor ketelen mesin CDM sodaranya mesin ATM.

Assalamualaikum Wr Wbr.

Libur lebaran masih tersisa 3 hari lagi, arus balik mulai terasa berdenyut. Jalur langganan macet udh pasti stuck dan perjalanan terhambat. Jalur nagreg-gentong total macet setiap hari. Tol cipali arah jakarta sejak hari kamis (29/06) sudah padat dan berimbas kemacetan di beberapa titik yaitu di sebelum masuk rest area dan pas masuk tol cikampek (… ini reportase pribadi, soalnya ngerasain macet hari kemarin, kuningan-cimahi musti 7,5 jam :)).
Udah ah cerita macet nggak ada selesainya. Moo cerita hari ini, dapet tugas buat setorin duit. Meskipun libur khan sekarang ada CDM (Cash Deposit Machine). Itu temennya ATM, klo ATM buat ngambil duit, klo CDM bisa setor duit dan udah banyak bank-bank nyediain fasilitas ini meskipun areanya masih di kota besar khususnya di lokasi kantor-kantor cabang.

Kejadiannya ya sesuai judul, duitnya masuk mesin CDM tapi bukti transaksinya “transaksi dibatalkan”.. setor 2jt, keluar lagi 1jt nah yang 1jt ngilang masuk mesin dech… panik pasti terasa, tapi ngadepin kejadian nggak terduga musti tenang. 

Nah tips untuk setor di CDM dan terhindar dari ketertelanan atau memang udah ketelen inget-inget nich :

0. Sebelum beraktifitas menyetorkan duit jangan lupa berdoa dulu dan jangan terburu-buru, kalaupun ada antrian ya tetap kita konsentrasi.

1. Sebelum memasukan duit, periksa perlembar tidak boleh robek, terlipat, kusut, terhekter, terselotif.. pokoknya wajib mulus sebab kita urusan sama mesin yang nggak punya perasaan.

2. So pasti kita punya kartu ATM bank tersebut, langkah2 setornya mirip sama ambil duit di ATM. Masukan PIN, ntar pilih menu setor tunai, masukin duit yg udah dicek, ntar mesinnya ngitung, udah ada jml nominal klik yes, beres dech. Jangan lupa tanda bukti diambil buat bahan laporan ke istri, khan yg disetorin duit istri hehehe.

3. Pas kejadian ketelen, yg paling penting jangan panik. Tenang dulu. Tarik nafas sejenak dan konsentrasi. Trus inget2 itu duit apa dan siapa, klo duit hasil nemu sih ikhlasin aja, tapi klo duit sisa THR apalagi titipan istri atau malah punya orang, ya mesti diperjuangkan untuk kembali.


4. Pegang tanda bukti setoran ataupun struk pembatalan yang keluar dari ATM/CDM karena dibutuhkan pas laporan ke customer Center.

5. Photo mesin CDM yang nelen duit kita, selain buat kenang-kenangan ada kode mesin CDM yang dibutuhkan pas pelaporan.

6. Cari petugas satpam bank tersebut, karena posisi mesin CDM ini melekat di kantor cabang maka so pasti ada satpam yang bertugas. Klo udah ketemu lapor dulu dan minta kertas sama pinjem balpoin.

7. Telepon Customer Centernya. BCA 1500888 Bank Mandiri 14000 , BTN 1500286 dan sebagainya (googling aja yach untuk customer center bank lainnya. Sampaikan laporan peristiwa penelanan. Maka kita diminta nyebutin nomor kartu ATM dan biodata kita, insyaaloh hafal kok.  Setelah itu baru dicocokkan  tanggal kejadian dan mesin CDMnya (tercetak di struk pembatalan transaksi), termasuk sampaikan nominal duit yang ditelannya.

8. Setelah jelas laporan diterima, kita diberi tahu nomor laporan kita, biasanya 10 angka, itu yg perlu kita catat dg pulpen pinjaman. Untuk pengecekan proses pengembalian uang yg ditelan tadi. Proses pengembalian paling cepet 3 hari, jadi musti sabar.

Itu aja dulu cerita hari ini. Semoga nggak kejadian sama temen-temen. Apalagi klo pas mudik di luar kota, eh tapi klo mudik khan jarang yang setor duit di CDM tapi nguras ATM buat bagi2 rejeki di kampung… Ciaooo.
Wassalam.

@andriekw Cisarua300617

Mimpi bikin photo Levitasi

Tulisan iseng demi sebuah mimpi menghasilkan photo levitasi

Niatnya ngikutin grup photograpy yang membuat photo melayang, melawan gravitasi. Grupnya disebut aliran levitasi. Untuk mewujudkan hal tersebut ternyata banyak faktor penentu. Diantaranya :

1. Niat.

Niat ini adalah faktor strategis utama karena bisa mendongkrak keinginan serta memberi motivasi lebih kepada siapapun yang ingin menghasilkan gambar photo levitasi terbaik. 

2. Daya tahan phisik.

Daya tahan phisik menjadi hal yang diperhitungkan karena proses pengambilan gambar harus didukung kemampuan loncat – loncat dan loncaaat yang mumpuni.

3. Tidak pemalu

Nah perilaku pemberani menjadi penting, apalagi pas lincat-libcat depan orang banyak. Klo anak kecil sih dimaklum atau Abege. Klo orang tua mah ntar disangka masa kecil tidak bahagia. Tapi demi hasil yang endeees blegedes mantaab, rasa malu ditekan dan loncaaat.. jepret.

4. Sarapan 

Faktor penting adalah isi perut dengan sesuatu, minumal segelas teh hangat atau kopi hitam tanpa gula. Jangan terjebak sarapan itu nasi dan kawan-kawannya lho guys. Bisa juga cuman setetes madu ditambah 2 sendok Virgin Coconut Oil. Ciaooo…

5. Pakaian

Harus diingat bahwa pakaianpun harus yang berbahan kuat. Khawatir pas melompat dengan gerakan tiba2 langsung robek, apalagi depan orang banyak. Bisa jadi bahan tertawaan dan memori kelam seumur hidup.

6. Kamera

Peralatan yang ideal adalah Kamera LSR atau D-LSR tapi asumsi itu bisa salah, karena dengan kamera smarphonepun bisa hasilkan photo levitasi yang bagus. Tinggal menghafalkan shutter lag nya dan pencahayaan yang pas, jadi deh.

7. Jempol sensitif.

Jadi sang ibu jari wajib banyak berlatih untuk memencet shotter atau layar Hape tepat waktu, karena urusannya detik demi detik.

Catatan terakhir adalah jangan terjebak dengan jump shot alias photo loncat. Levitasi itu loncat dengan seni, yaitu ekspresi datar, pakaian tidak tersingkap tetapi mengambang diatas bumi.

Udah ah segitu dulu.

@andriekw Cimohay_170617

Aerobic diiringi lagu Arab

Jumat pagi disaat mentari mulai bergairah di cakrawala, halaman kantorpun tempat upacarapun berubah warna. Yang biasanya penuh nenjadi lautan kekhi, baju khas PNS atau sekarang disebut ASN (Aparatur Sipil Negara) untuk upacara atau apel pagi. Sekarang yang hadir masyarakat umum penyuka dan penggiat aerobic atau juga yang kebetulan lewat dengan kostum berwarna warni, berbaju olahraga lengkap dengan sepatu warna ceria, very colourfull.

Musik aerobic membahana dan pop dangdut mengiringi gerak ritmis para penikmat senam untuk tak henti menggerakkan raga meraih bugar.

Tanpa disadari, kakipun ikut menghentak lantai seiring lantunan musik yang menghanyutkan. Sayang tidak bisa bergabung karena terikat dengan jadwal untuk segera bergabung di ruang meeting pagi ini.

Ternyata meeting ditunda karena tamu terjebak macet di Tol Cikampek. Ya udah.. kembali ke ruangan dan menikmati lagi tahapan aerobic yang sudah masuk sesi akhir. Sesi pendinginan. Tentu musiknya yang slow menggantikan medley dangdut koplo.

Tebak lagu apa yang mengiringi?.. lagu dan musik arab.. wow, bolehkah?.. agak risih juga masa lagu lirik arab dipake mengiringi areobic?… trus yang aerobicnya ada beberapa berpakaian merecet (bhs sunda : baju ketat, pas di badan).

Telinga dipasang lebih siaga mendengarkan lirik lagu tersebut. Soalnya klo sholawat udah sering dengar, klo ini kayaknya pop arab gituuu. Jadi musti berbaik sangka dan cek and ricek dulu (Tabayun). Biasanya yang gampang ngikutin nanti pas refrainnya. Bener saja, pas refrain terdapat beberapa kali ulangan kata ‘kun anta”. Nggak nunggu lama, langsung kontak mbah google.

Jreng…..

Ternyata itu lagu pop arab dari penyanyi asal Kuwait yang bernama Humood AlKhuder serta makna liriknya bersifat umum. Artinya bukan sholawatan atau puji-pujian kepada Allah SWT.

Untuk lengkapnya, nih hasil dari mbah google, ada blog yang berbaik hati menterjemahkan. Nich inih….

Lirik Arab & Latin Kun Anta – Humood AlKhudher

لأجاريهم، قلدت ظاهر ما فيهم

فبدوتُ شخصاً آخر، كي أتفاخر

Liujarihim, qoldat tu zohiru ma fihim 

Fabadautu syakhsan aakhar, kai atafaa khar

Ketika ingin bersaing dengan yang lain aku ingin meniru sifat luar dan dalamnya. Jadi aku bisa menjadi seseoran lain dengan bangga.

و ظننتُ أنا، أنّي بذلك حُزْت غنى

فوجدتُ أنّي خاسر، فتلك مظاهر

Wa zonan tu ana, anni bizalika huztu ghina

Fawajad tu anni kha-sir, fatilka mazohir

Dan aku kira jika aku lakukan itu aku akan mendapatkan kelebihan, tetapi aku hanya mendapat kerugian dari sifatku itu.

لا لا

لا نحتاج المال

كي نزداد جمالا

جوهرنا هنا

في القلب تلالا

La la

La nahtajul ma la 

Kai nazdada jama la

Jauharna huna

Fi qalbi talala

Tidak tidak, kita tidak membutuhkan harta untuk kebagusan, mutiara ada disini, didalam hati ia bersinar.

لا لا

نرضي الناس بما لا

نرضاه لنا حالا

ذاك جمالنا

يسمو يتعالى

La la

Nurdhin nasi bima la

Nardhohu la na ha la 

Za ka jamaluna

Yasmu yataa’la

Kita tidak perlu memandang pandangan orang lain yang tiada, keadaannya nya tidak sama dengan kita. Itulah keelokan kita, semakin naik keatas

Oh wo oh… Oh wo oooh… 3x

كن أنت تزدد جمالاً

Kun anta tazdada jamala 

Jadilah diri sendiri, pasti akan menambah keelokanmu

Oh wo oh… Oh wo oooh…3x

كن أنت تزدد جمالاً

Kun anta tazdada jamala

Jadilah diri sendiri, pasti akan menambah keelokanmu 

لا لا لا لا لا لا لا لا

أتقبّلهم، الناس لست أقلّدهم

إلا بما يرضيني، كي أرضيني

La la la la la la la la 

Attaqabbalhum, anna-su lastu qalliduhum 

Illa bima yurdhi-ni, kai urdhi ni

Tidak Tidak Tidak

Aku menerima mereka, tapi aku tidak meniru mereka

Kecuali apa yang telah kuterima dan aku menyukainya

سأكون أنا، مثلي تماما هذا أنا

فقناعتي تكفيني، ذاك يقيني

Sa akunu ana, mithli tamaman hazana

Fakona a’ti takfini, za ka yaqi ni 

Aku ingin menjadi diri sendiri, inilah kesempuranaanku

Cukup dengan hal ini, dan aku yakin itu.

Sumber : http://www.lirikterjemahnya.blogspot.com

Lega sudah rasa ini dan tiada suudzon kepada instruktur senam yang mempopulerkan lagu “Kun Anta” ini untuk sesi terakhir aerobic di halaman utama kantorku. 

La la la…..  

Wassalam (120517)