Kopi Tawazun di Kandang Kopi.

Keseimbangan dalam ngopi.

Photo : V60 Arabica Gununghalu di Kandang Kopi / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Komposisi Kopi dalam proses penyeduhan dan penyajian menjadi penentu dalam hadirnya citarasa yang sesuai dengan harapan. Meskipun prosesnya memerlukan waktu lebih lama dibandingkan dengan kopi tubruk atau kopi sachet biasa, tetapi hasilnya akan berbeda.

Dimulai dari gramasi, jumlah air panas untuk menyeduhnya hingga suhu air yang terukur sesuai keinginan Barista sang penyeduh. Plusnya juga keseimbangan hati dan pikiran.

Bisa saja, proses manual brew V60 pas nyeduh pake goose neck, sambil mikirin kepahitan hutang…. otomatis kopi yang dihasilkan akan semakin pahit atau bodynya hadir maksimal.. hehehehe just kidding guys… itu sih cuma umpama. Yang pasti bean awal kopi yang akan disaji, itu penentu utama.

“Bener nggak?”

“Jangan-jangan bener!”

Untuk membuktikannya silahkan eksperiment sendiri yaaach…

***

Bicara keseimbangan, atau disebut ‘Tawazun’ maka dalam islam sesuai dengan fitrah Allah, manusia itu memiliki 3 potensi yang harus seimbang yaitu Al-Jasad (Jasmani), Al-Aql (akal), Ar-Ruh (Rohani).

Dari sisi jasmani, maka harus memiliki raga yang sehat, dan kuat. Sementara akal adalah perbedaan yang dimiliki manusia dengan hewan, sekaligus manusia lebih mulia dari hewan. Serta terakhir adalah ruh dengan kebutuhannya dzikrulloh, sebuah kebutuhan yang akan memberi ketenangan bathin, ketegaran menghadapi kenyataan, menjaga semangat hidup serta senantiasa bersyukur kepada Allah SWT.
Ketiga komponen ini harus seimbang (tawazun), karena memang saling melengkapi satu sama lain.

“Trus apa hubungannya dengan kopi?”

Pohon kopi yang sehat akan menghasilkan biji kopi yang berlimpah dan tentu berkualitas. Melalui proses penyeduhan manual dari Sang Barista yang diberi Akal ilmu pengetahuan sehingga bisa meracik biji kopi berkualitas ini dengan presisi dan seimbang. Tentu hasilnya dapat disajikan dengan seluruh sukacita dan citarasa yang luar biasa.

Penikmat kopi segera beraksi, mencium aroma, meneguk perlahan, tahan di rongga mulut dan rasakan sensasinya. Memaknai kenikmatan tiap tegukan adalah rada syukur atas berkah yang diberikan Allah melalui indera perasa, indera penciuman dan pencernaan kita. Nikmatnya kopi adalah salah satu nikmat yang diberikan Illahi… Amiin.

Begitupun sajian kemarin malam, manual brew V60 Arabica Gununghalu dengan perbandingan 1 : 17 dan suhu air 89° menghasilkan sebuah sajian kopi yang beraroma harum dengan acidity medium high, Body-nya medium dengan sedikit sisa kepahitan yang menempel di belakang lidah. After tastenya beraneka rupa dengan kecenderungan jeruk citroen dan, tamarind dan karamel.

Menemani suasana malam di Kota Tasikmalaya, tepatnya di Kandang Cafe yang berlokasi di Jalan Tentara Pelajar, Empang sari, Tawang, Kota Tasikmalaya.

Selamat menunaikan ibadah puasa kawan. Jangan lupa bagi yang suka dan suka bingit kopi…. ngopaynya setelah adzan magrib yaaaa… Wassalam (AKW).

Kodehel & Ketempling

Bersua dengan Keripik Singkong 1.0 dan 2.0…

Photo : Dua bungkus Kodehel / dokpri.

CIGUGUR, akwnulis.com. Keripik singkong adalah makanan favorit yang sederhana tetapi enak rasanya dan mengenyangkan.

“Iya gitu mengenyangkan?”

“Ih nggak percaya, coba di makan aja satu karung, pasti kenyang, heu heu heu”

“Ah sialan, kirain serius kaaaw!!!”

Keripik singkong yang di buat dengan cara sederhana, cukup singkong mentahnya di potong tipis-tipis seukuran silet, usahana setipis mungkin dan ukurannya relatif rata. Setelah itu ada yang dijemur dulu, atau langsung disangrai pake pasir panas di atas tungku kayu bakar…. tapi ada juga yang menggunakan minyak goreng.

Hasilnya tinggal ditaburi garam, sudaah deh. Tiriskan.. dan siap dinikmati.

Jikmat pisan… eh nikmat pisaan.

Klo sekarang banyak variasinya, di kasih keju, taburan bubuk cabai atau saus pedas.. rupa-rupa dech, tapi dasarnya memang kripik singkong atau sampeu (b.sunda).

***

Nah, ternyata di dataran tinggi Kabupaten Kuningan Provinsi Jawa Barat berjumpa dengan keripik sampeu eh singkong dengan nama berbeda lho.

Namanya ‘Kodehel’…… hati-hati, bukan go the hell..

Terasa asing di telinga, tapi itu nyata. Lokasi industri rumah tangganya sekaligus toko jualannya di daerah Cisantana, wilayah dataran tinggi, kalau dari Kota Kuningan ambil arah ke daerah Cigugur lalu naik ke atas lagi arah Goa Maria trus daerah Santana…. Cisantana.

Photo : Candid Owner Ketempling Raos IH / dokpri.

Nah setelah berkelok-kelok menanjak ada terlihat gapura melintang jalan ‘Selamat datang di Desa Cisantana Cigugur Kuningan’… klo nggak salah he he he. Sebelum melewati gapura, posisi toko dan pabriknya ada disitu, sebelah kanan dengan nama tokonya ‘Ketempling Raos IH’.

“Apalagi itu Ketempling?”

“Halah… nanti sabar, kita bahas Kodehel dulu”

“Sekalian dong bahas ketempling… please”

Kembali ke kodehel dulu yach para pembaca.

Jadi di toko Ketempling raos IH ini tersedia Kodehel yang rasanya renyah, tidak keras pas di gigit. Enak weh pokoknya mah…..

Tah… selanjutnya ketempling itu adalah keripik singkong juga…. “lha samaa donk”

“Bedaaaaa…..”

Photo : Sebungkus Ketempling / dokpri.

Bedanya adalah klo kodehel boleh disebut keripik singkong 1.0 karena tidak melalui proses lanjutan, kalau ketempling itu adalah keripik singkong 2.0 karena singkongnya dihancurkan dulu digabung dengan aneka bumbu termasuk sayuran, baru di cetak kecil-kecil tipis, ditiriskan dan akhirnya digoreng pake minyak….. ditiriskan lagi… bungkusss… beli… makannnn.

Kriuk
Kriuk
Nyam
Nyam…

Info dari ibu C. Icih pemilik Toko ini, ada juga yang disebut ‘kolentong‘, bahan dasarnya kentang, diiris-iris tipis lalu diprosesnya masukan ke pasir panas… hasilnya cemilan kering dan kembung.

“Apa hubungannya sama kodehel dan ketempling?”

“Hubungannnya masih saudara satu keturunan dari keluarga keripik produksi bu C. Icih dari Cigugur Kuningan heu heu heu”

Photo : Suasana Homy di Toko Ketempling raos / dokpri.

Bye the way, di toko inipun berbagai oleh-oleh keringan lainnya seperti opak, japilus, rangginang termasuk jeniper, peuyeum dan sale serta manisan. Meskipun lokasi tokonya bukan di jalur strategis lintas kota, tetapi banyak yang langsung datang kesini karena kualitas produk dan harga bersahabat serta sambutan hangat di toko ini dengan tersedianya kursi dan meja yang berisi 6 keller eh toples tester kodehel, ketempling dan aneka manisan serta sajian teh hangat di gelas tinggi bikin betah pas belanja.

Diusulkan untuk menyediakan kopi, tapi secara halus ditolak…… dan sebagai gantinya sebungkus kodehel jadi bonus gratis di kala belanja kali ini. Wassalam (AKW).

***

Arabica Sunda Héjo – Yo Coffee

Amunisi Kopi hingga Sang Baristi.

Photo : Amunisi Manual brew V60 gayo wine / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Pagi ceria di dataran tinggi Kabupaten Kuningan begitu segar dan menenangkan. Apalagi di kala menikmati berlimpahnya air pegunungan, bikin betah dan pengen main air terus… tapi kenyataan harus di hadapi dan di jalani, musti pulang hari ini.

Trus supaya di jalan tiada kantuk yang hinggap di pelupuk mata, maka perlu dipersiapkan amunisi yang tepattt….. Kopi manual brew panas dan pilihannya sesuai stok yang ada adalah Arabica Gayo Wine.

Termos hijau kesayangan menjadi tempat penyimpanan sempurna, nanti di perjalanan sambil nyetir sekaligus nyuput kopay… eh nggak deng, bahaya nyetir sambil nyruput mah. Mendingan brenti sesaat baru minum kopi panas buatan olangan… yummy.

Tetapi ternyata rasa kantuk begitu ganas menyerang, apalagi Tol Cipali yang ‘lurus panjang’ makin mengukuhkan eksistensi kekantukan.

Jadi inget istilah dulu di kampung, “Wilayah yang jalannya berkelok-kelok itu namanya pasti wewengkon Cioray. Tetapi klo wilayah yang jalannya luruuus.. pannjaang, itu namanya wewengkon Tol”…… upsss…. iya gitu ajaah.

Ngantuk sambil nyetir itu berbahayyyaah…. Setermos hijau kopi arabica gayo wine pun akhirnya menyerah.. eh habis di sruput untuk menahan kantuk, karena tanggung jawab di belakang kemudi ini harus penuh konsentrasi supaya bisa mengendalikan kendaraan dengan baik dan benaaar.

Lepas Tol Cipali masuklah ke Tol Cikampek sedikit dan berbelok kiri ke Tol Cipularang, rasa kantuk kembali menyerang…. sementara amunisi kopi panasnya sudah tandas menghilang.

Akhirnya di putuskan mencari kopi keberlanjutan dengan memgarahkan kendaraan memasuki rest area 72A, siapa tahu ada yang jualan kopi seduh manual.

Tralaaaa…. parkir di depan toilet umum yang terlihat bersih. Melangkah ke sampingnya mencari kopi dan akhirnya berjumpa dengan Yo coffee di Yomart.

Photo : Gerobag Yo Coffee dan Baristi / dokpri.

Harganya untuk manual brewnya hanya 10 ribu saja dengan pilihan kopi yang dikemas menarik.. seduh manual lho. Tinggal pesen dulu dan bayar di kasir Yomartnya, balik lagi ke gerobag Yo Coffee dan bersiap menikmati nikmatnya kopi.

Kopi arabica sunda héjo yang menjadi pilihan untuk di seduh dan yang nyeduhnya adalah baristi Neng Choria53 (akun IGnya bro…..), dengan komposisi 15gr berpadu dengan 180ml air panas 85° celcius menghasilkan sensasi arabica khas jabar dengan acidity cenderung medium meninggi.

Hasil seduhan dimasukkan ke termos hijau kecilku. Memberi amunisi untuk melanjutkan berlari.. eh mengemudi menuju janji yang harus ditepati. Wassalam (AKW).

Gayo Pantan Mussara Japanesse iced.

Berkompromi dengan terik mentari bersama dinginnya sajian kopi.

Photo : Ice coffee latte / dokpri

CIMAHI, akwnulis.com. Siang yang terik makin mengukuhkan rasa dan mengganggu mood untuk keluar rumah. Pengennya santai bersama di rumah bersama anak istri bercanda dalam nuansa relax dan ceria. Tetapi… konsekuensi pekerjaan ibu negara yang tak kenal tanggal merah adalah juga komitmen yang harus dijalani dan… didukung tentunyah.

Lawan kemalasan, ambil konci mobil, nyalain.. Go.

***

Kembali ke suasana terik yang semakin mendera, badan jadi lemas itu biasa, tapi klo ditambah ngantuk bisa berabe karena posisi masih nyetir di jalan tol…. segera melawan dengan cara berdzikir… euh makin ngantuuk. Ganti cara…. bernyanyi lagu bathroom version…. Laaa… la.. laaaa… laaa.

“Akang teh kenapa teriak teriak nggak jelas?”

“Ini lagi nyanyiiii…. supaya nggak ngantuuk!!!”

“Oh lagi nyanyi?… Astagfirullohal adziim” Istri tertawa ditahan.

Alhamdulillah toll gate Barospun terlewati dan sebelum nyampe ke rumah nyempetin mampir di Cafe Kopi baruuu…. di deket rumaah. Namanya Cafe Otutu Cafe & Kitchen terletak di jalan Kerkof No. 72 leuwigajah.

Tempatnya tepat pinggir jalan dan juga bersatu dengan tempat cuci mobil motor… kayaknya ownernya sama dech.

Yang bikin seneng adalah sedia coffee manual brew… mantaaabs. Meskipun masih terbatas varian single origin coffee-nya tetapi terlihat kopi yang disajikan memiliki kualitas mumpuni. Ada arabica Manglayang Karlina, ada robustanya dan beberapa jenis kopi, cuman belum di cupping jadi belum berani menyajikan.

Karena stok manglayang karlina masih ada di rumah, jadi pilih yang lain… pilihannya jatuh pada kopi Arabica Gayo Pantan Mussara dengan metode manual brew V60 Japanesse Iced, tujuannya jelas untuk merebut kembali semangat dan kesegaran yang telah direnggut oleh panas teriknya siang hari ini. Istri tercinta pesan latte buat hindari bete, sehingga kembali ceria tanpa lungse.

***

Sajian pertama yang hadir adalah segelas coffee latte penghilang bete. Hadir ciamik dengan gelas tinggi dan cairan susu warna putih masih mendominasi… khan blum dikocok… eh dikudek. Ditambah secangkir kecil gula aren cair untuk memberi rasa manis.

Setelah diputar sendoknya dan dikudek, warna susu dan kopi bercampur dengan hasil akhirnya berwarna cokelat kopi sushuuu….
Kata istriku, kopinya enaak.

Tiba lah pesananku Arabica Gayo Pantan Mussara Japanesse iced, tersaji dengan botol templer dan gelas kaca sekaligus berfungsi sebagai penutup botol untuk menjaga suhu sajian kopi tetap sesuai harapan.

Tuangkan di gelas kecilnya… srupppuuut… wuiiih suegeeer.

Acidity khasnya yang sedikit menyengat bikin cenghar, tapi tidak terlalu lama nempel di ujung lidah jadi bisa meneguk lagiii….. bodynya agak ringan dan aroma lumayan. Oh iyyaa… after taste berrynya masih bisa dinikmati meskipun hanya sekilas tapi berbekas.

Photo : Gayo pantan mussara japanesse iced.

Srupuut lagiii….. Nikmaat, Alhamdulillah. Kesegaran dan mood kembali bergabung, suasana siang menjelang sore terasa lebih hangat. Ya iya atuh… kesempatan super berharga bisa kongkow ngopi bersama ibu negaraku (baca istriku). Eiit tapi nggak boleh lama-lama, anak cantik nungguin di rumah.

Harga coffee latte 20ribu dan Japanesse iced 25ribu rupiah.

Jadi yang pengen ngopi di sekitar leuwigajah bisa sempetin mampir disini. Nikmati kopi dan sekalian mencuci diri… eh mencuci mobil. Wassalam (AKW).

Munggahan.

Hayu ah balakécrakan…

ALAK PAUL, Ngajémprak dina samak ngurilingan rangginang jeung opak. Aya ogé Ma Nini nu geus pikun, nu lian émok tapi ieu mah ngadon ngadangkak.

Balakécrakan bari ocon, nyocolan peda beureum maké sangu tutug kurupuk jeung liwet kastrol, teu poho sambel dadak seuhah lata-lata pleus daun déwa ogé kulub pucuk gedang. Jéngkol jeung peuteuy mah geus nungguan dihuapkeun ti tatadi.

Sagala karungsing ngilang, bangbaluh hirup leungit. Kagantian ku kabungah bisa ngariung babarengan bari ngeusian beuteung séwang-sewangan.

Udud kéréték, bako molé jeung pahpir jagong atawa nu boga kawani gedé di sadiaan linting kucubung, kagok édan. Aya ogé udud togog nu badag enjum, eusina menyan bodas, bako, cengkéh jeung kayu manis.

“Meungpeung bisa kénéh godin” kitu ceuk Si Udut bari pelenyun kana linting kucubung. “Hayu béakkeun liwetna euy” Haji Alit mairan bari ngedukan kastrol. Nikmat pisan.

Teu hilap, kopi 3 sendok mucung ditinyuh ku cai ngagolak, matak ngahégak tur nikmat. “Tong digulaan euy, pamali”

Hatur nuhun.

Wilujeng munggah palawargi. (AKW).

Gayo Wine Japanesse.

Sruput kopay dingin duyuuu bray…. di sini.

Photo : Spider nyaaah nemplok / dokpri.

KUNINGAN, akwnulis.com. Pas milih kursi di ruangan bagian dalam, agak terdiam sejenak karena disambut laba-laba raksasa yang nemplok di dinding hitam. “Takuuuut… spiderrrr!” teriakan anak secara spontan bikin pengunjung lain menoleh, lalu tersenyum karena paham bahwa kekagetan itu beralasan.

Di dinding tembok berwarna hitam, nemplok hiasan kayu berbentuk laba-laba. Andaikan itu laba-laba hidup, pasti segera beranjak menghindari, pergi untuk tak datang lagi.

“Sayanggg…. itu cuman hiasan, nich ayah pegang” sambil tangan mencoba menggapai laba-laba kayu tersebut. Anak kecilku tersenyum, “Oh hiasan ya, oke deh” dua detik kemudian berlari mengitari meja lainnya dan sudah lupa dengan kekagetan melihat hiasan laba-laba raksasa.

Photo : Interior jadul / dokpri.

Interior cafe yang menyajikan beraneka makanan minuman dan tentunya manual brew coffee ini homy banget, enak buat nyantai dengan mayoritas nuansa kayu berpadu dengan warna-warni menyegarkan. Namanya cafe dua4 kopi berlokasi di daerah Ancaran Kota Kuningan, dari Alun-alun kuningan ke arah barat dan di perempatan setelah LP belok kanan ke arac Cijoho, terus lurus Ciporang dan setelah itu daerah ancaran. Ada beberafa.. eh beberapa cafe kopi disitu, tapi sekarang kesempatannya ke sini duluuuu…..

Pilihannya tetep #tidakadaguladiantarakita dan jatuh pada manual brew arabica gayo wine. “Kok nggak pesen kopi arabica jabar mas?”
“Tadinya moo gitu, eh readynya cuman arabica gayo wine dan solok, ya sudah pilih salah satu dech”

Photo : Gayo wine japanesse / dokpri.

Anak kecilku milih minuman coklat dan ibu negara dengan creme bruelle-nya. Nah aku mah penasaran dengan metode seduh ‘japanesse‘, langsung tanya dech sama sang baristanya, Kang Agus, yang moo kepo-in IGnya cari aja @ch33monk.

Model seduh manual japanesse ini basisnya tetep seduh pake V60 tetapi berbeda pada sentuhan akhir. Klo komposisinya sih standar, Kang Agus ini pake 1 : 15 dengan suhu 85° celcius. Bedanya adalah pada gelas server susah ready es batu yang menangkap tetesan cairan ekstraksi kopi gayo wine ini dan mengubah cairan panas menjadi dingin.

“Hasilnya?”

Segelas kopi dingin yang begitu kuat level aciditynya… nendang banget. Aroma harum standar, tetapi aciditynya tampil banget dan bikin segeer. Menyeruak fruity berry dan sesaat ninggal di ujung lidah, body medium bikin tersenyum.

Photo : Kang Agus sang Barista 24kopi / dokpri.

Memberi rasa segar di siang terang yang periang, sambil mengamati anak kecilku yang cilingcingcat (nggak mau diem barang sedetik), begitu exited dengan suasana baru dan beberapa barang jadul yang menjadi pelengkap interior cafe ini.

Yang kepo bin penasaran, tinggal search ada di gugel, cafe 24kopi..
Tring… langsung aja klik direction… eh tapi syaratnya klo lagi di kuningan… maksudnya Kabupaten Kuningan Jawa Barat, bukan area Kuningan Jakarta ya guys….. kejauhaaan.

Trus urusan harga yang bikin hepi, manual brew gayo wine ala japanesse ini di hargai 17ribu donk… worthed khan?… pokoknya harga-harganya bersahabat dech…

Yuk ah.. srupuuut… suegerrrr. Wassalam (AKW).

Fiksi Dini Hari.

Sebuah cerita fiksimini tercipta, sambil menggendong anak tercinta.

CIMAHI, akwnulis.com. Tengah malam terbangun oleh rengekan si kecil yang badannya mendadak panas. Langsung semua posisi siaga, sesuai dengan posisi masing-masing. Pilihan digendong ayah adalah yang terbaik, meskipun ibundapun sibuk nyiapin obat, air minum hangat dan tetap terjaga hingga adzan shubuhpun tiba.

Sambil menggendong tubuh si kecil yang panas, terasa kekhawatiran menjalari sanubari. Berharap segera sembuh seperti sediakala dan sehat kembali.

Hampir 2 jam menggendong dan mengayun perlahan tubuh anak tercinta, sesekali ada rengekan dan sisanya memeluk erat leher ini, dia berusaha tidur tapi tidak nyaman karena tidak enak badan. Perlahan duduk di kursi dengan posisi tetap menggendong, anak kecil mulai terlelap.

Di kala akan ditidurkan, sang anak menolak dan merengek, akhirnya kembali diayun dan digendong untuk ke sekian kali… lalu kembali duduk di kursi.

Sambil duduk menggendong di kursi, tiba-tiba sebuah ide selarik tema hadir depan mata. Ide yang berbeda dengan basis ‘dilema‘, tak banyak tanya, sambil menggendong anak tercinta, segera menulis di smartphone sebuah cerita fiksi singkat dalam genre bahasa sunda.

Silahkan…..

Fikmin # Bagja Sulaya #

Peuting nu simpé ngajaul haté. Méré hariwang nu matak lewang. Sakedapeun ngarénghap, karasa beurat. Bangbaluh hirup beuki numpuk, abot nandangannana.

“Geura kulem Akang, tos ulah seueur émutan” soanten halimpu gigireun ngagedékeun haté. Tapi lain salsé kalah ka beuki lungsé. Gerentes téh, “Duh Gusti hampura.”

Garanyam ramona ngusapan kana tonggong, teras karaos angkeut kareueut napel kana lebah punduk, “I love u, darling”
“I love u too” Uing ngajawab rada ngageter, uteuk mah ngapung meuntasan sagara, ngeukeupan budak jeung indungna.

Saminggu campleng ngabaturan dunungan, bari kudu ngalayanan sapuratina. Iman jeung satia ukur jadi basa, nu penting bisa balik ka imah bari angkaribung dunya.

“Hatur nuhun Pah, usaha téh geuning mucekil, Si Ujang tiasa transfusi ogé kémoterapi, tuh segeran ayeuna mah” Jikan nyarios bari marahmay. Uing unggeuk bari imut, soca bareubeu neuteup raray murangkalih nu getihan deui sanajan masih teu walakaya. “Énggal damang Jalu.”

***

Itulah selintas kisah fiksi yang berhasil dibuat sekaligus menemani diri ini hingga pagi hari.

Jangan baper dengan jalan cerita yang ada, ini hanya fiksi, kisah rekaan yang idenya datang tiba-tiba dan datang begitu saja. Tak usah pula dihubung-hubungkan, ini hanya fiksi, baca dan nikmatilah.

Alhamdulillah, panas tubuh anak tercinta berangsur kembali ke suhu normal. Insyaalloh sehat kembali seperti sediakala. Wassalam (AKW).