11 Kuliner di Makassar

Coba kumpulkan beraneka rasa makanan khas selama berkunjung di Kota Makasar yang menyajikan beragam varian kelezatan daaan…. kolesterol.

Photo lumpia & Jalangkote : Dokpri

Waktu yang terbatas, berada jauh dari rumah disela agenda meeting luar pulau luar provinsi yang berjadwal padat, maka pilihan yang paling tepat adalah berusaha menyempatkan diri mencicipi makanan khas yang ada di daerah tersebut. 

Bisa di malam hari jikalau memungkinkan, atau disela perjalanan menuju bandara. Karena kalau lagi meeting kabur dulu sangat tidak dianjurkan, apalagi cuma demi icip-icip makanan khas. Meeting ya meeting, klo moo santey dan banyak waktu ya liburan bersama keluarga. Nabung dulu trus ngajuin cuti ke kantor. Baru bisa mengatur agenda pribadi beredar baik dalam dan luar negeri.

Kali ini Kota Makasarlah yang menjadi tempat berburu makanan khas. Sebuah Kota yang berkembang semakin pesat seiring pertumbuhan ekonomi khususnya se provinsi Sulawesi Selatan  yang mencapai 7,01% diatas rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional. Sebuah kota yang sibuk dan titik kemacetan semakin menyebar, tapi ya sudah kita nikmati saja. 

Bukan hanya makanan khas lokal saja, tapi makanan yang ada di Kota Makasar dan sempet di icip-icip yaitu :

Photo : dokpri

Pertama, Jalangkote. Makanan khas Makasar yang serupa dengan pastel di tanah jawa tapi isinya padat atau munu’u (bhs sunda). Bisa dinikmati ditempat ataupun dibawa pulang. Jangan lupa minta yang setengah matang jika untuk oleh2. Trus nyampe rumah masukin kulkas dulu. Bisa tahan 5 hari kata Ibu hj Diana yang jualan di Jalan Lasinrang Kota Makasar. Harga di range 6.500 hingga 7 ribu perbuah. Tapi klo di rumah banyak orang yaa nggak usah masukin kulkas, tinggal goreng, tiriskan, sajikan dannn…. habis tandas tiada sisa.

Photo Lumpia mentah & tetehnya (Dokpri)

Kedua, Lumpia. Sebenernya sama aja dengan lumpia di Bandung. Bedanya dari bumbunya saja. Klo masalah enak dan tidak, buat saya yang hobi makan ya pasti enak. Khan rumus makanan itu ada 2 pilihan. Enak dan enak bingit plus enaak bingiit (itu klo makanan khasnya dibayarin temen, bos, sodara, sponsor atau siapapun yang berbaik hati). Harga sama antara 6500 sd 7000 rupiah.

Photo tempat kuahnya segede gaban (dokpri)

Ketiga, Sop sodara. Ini sop berkuah yang pilihannya kikil, daging, lidah, paru plus perkedel kentang yang tersaji panas dengan mangkuk kecil. Untuk tambahan ada telur asin yang disajikan terpisah. Yang terkenal enak terletak di jalan Irian (itu juga kata travel) dan ternyata enak bingit karena pas laper setelah seharian meeting dan kunjungan lokasi yang cukup melelahkan. Eh lupa, Nasi sebagai pendukung utama sop sodara ini. Tapi saya cukup sop sodara campur aja dan minta 2 porsi. Lupa nggak nanya harga, soalnya pas bayar langsung ditotalin.

Photo coto makassar : dokpri

Keempat, Coto Makasar. Disajikan di mangkok kecil dengan pilihan Coto Daging, Coto Paru, Coto Ludah eh lidah, Coto jeroan, atau Coto Campur klo pengen kumplit semua ada. Tempat makan Coto tersebar di penjuru kota, yang direkomendasi sama sopir travel itu di jalan nusantara. Rasa?… enak donk. Kuah panas berpadu daging, jeroan, paru dan lidah dicampur bawang goreng dan bawang daun tidak lupa jeruk nipis dan sambel plus kecap… pedas mantabs. Lontong tersedia, tapi saya cukup semangkuk coto daging plus semangkuk coto campur hehehe. Harga 25ribu per mangkuk, lontong dan air teh atau juice nambah lagi.

Photo : dokpri

Kelima, Pisang Ijo. Itu sajian cuci mulut yang nikmat. Dengan terpaksa melanggar rumus diet karena penganan ini sarat karbo dan gula. Tapi demi review blog yaa terpaksa dinikmati (hehehe… alasannya klise ya?). Pisang ambon dibungkus lapisan terigu berwarna hijau, disajikan di piring ditemani seperti bubur sumsum berwarna putih plus diguyur kuah merah manis dari sirup plus gerusan es batu. Nikmat pisan, dingin, manis dan manis… ups. 

Photo Konro Bakar : Dokpri

Keenam, Konro. Ada dua pilihan penyajian, bisa berkuah atau konro bakar, disajikan terpisah dengan kuah. Daging rusuk yang besar, dibakar berbumbu khas, mirip bumbu sate dan enak, sedikit rasa manis beradu dengan rasa asin segar dari kuahnya yang sudah dikucuri perasan jeruk nipis… yummmy. Ini posisinya di Jalan Karebosi Kota Makasar. Beberapa warung dan rumah makan yang menyajikan konro, disini relatif luas dan ada 2 lantai sehingga bisa leluasa menampung rombongan. Sebagai teman setia tentu nasi sepaket dengan konro. Kecuali yang nggak makan nasi tinggal di oper ke temennya yang gembul. Harga 55 ribu untuk sop berkuah dan 57 ribu yang konro bakar.
Ketujuh, Risolles. Ini mah biasa di bandung juga ada. Tapi tetep penasaran jadi dijabanin barang satu dua buah. Lumayan buat ganjal perut malam-malam. Dengan isi potongan sosis, daging asap plus mayonnes enak di makan panas-panas. Harga 8 ribu per biji.

Photo : dokpri

Kedelapan, Sop Kepala Ikan. Sajian sop Kepala Ikan laut di Rumah Makan Pallu Kaloa, jalannya lupa euy. Membebaskan rasa lapar di siang terik yang begitu memanggang raga. Tersaji lagi-lagi dengan nasi. Tapi yang asyik selain nasi adalah telur ikan goreng yang rasanya garing gurih sedikit asin. Terasa daging kepala ikan yang maknyus memanjakan mulut meluncur ke perut. Alhamdulillairobbil alamin, terima kasih atas rejeki dan nikmat-Mu Yaa Allah. Ini rasanya nikmat bingit pake bingit lagi karena di traktir teman ya g sudah jadi pejabat di Kota Makassar. Thanks bro.

Kesembilan, ikan bakar. Sebetulnya berbagai jenis tetapi yang paling enak (kata pa Asda EkbangKesra Pemprov Sulsel waktu sambutannya di Kantor Gubernur Sulsel) Khasnya adalah ikan laut dalam jenis napoleon, tapi kesempatan waktu ternyata tidak memungkinkan. Mungkin next trip or next meeting ke Kota Makasar baru bisa mencicipinya. Trus ternyata disini tidak ada ikan, yang ada adalah Ikang (tambah hurup G di belakang :)) apapun itu yaa jadi catetan aja dulu.

Photo : dokpri

Kesepuluh, Baklave Irfan Hakim. Klo di Bandung Brownies Amanda lagi dikepung sama Makuta Laura CB, kue Princess sama kue.. lupa euy Mamanya Rafi Ahmad. Nah di Makasar ada Irfan Hakim dengan bakavenya. Tokonya di jalan Hasanuddin  Kota Makasar, harga perkotak 65 ribu dengan varian rasa original, coklat, keju, grinti (green tea) dan kacang. Ya ikutan coba beli meskipun tinggal 2 varian. Ntar diicip di rumah sama istri, anak dan keluarga.

Kesebelas… pengennya bahas otak-otak tapi …… euh udah ah. Ini juga udah eneg kekenyangan heu heu heu. Ntar klo kekenyangan bisa-bisa ngorok di ruang tunggu bandara dan ditinggal pergi pesawat karena hingga panggilan terakhir masih tertidur dengan lelapnya di kursi ruang tunggu bandara. Audzubillahimindzalik.

Eng.. ing.. enggg.

Alhamdulillah Lion Air JT 883 Dengan pesawat jenis Boeing 737-800 New Generation bisa take off tepat waktu untuk mengantarkan kembali ke Kota Bandung berkumpul kembali dengan keluarga tercinta. Wassalam. (Akw).

Lobster Gajah di Plara

Sahur seafood di Plara yang super duper istimewa nikmat tiada tara. Tralalala…

(Lobster Gajah segar) Photo : Dokumen pribadi

Perjalanan malam ba’da shalat tarawih bukan tanpa alasan. Sebetulnya bisa saja berangkat dari sepulang jam kantor. Tetapi berbuka bersama dengan anak istri dilanjut tarawih berjamaah itu ‘sesuatu‘. Kebetulan juga disepakati oleh rekan-rekan di kantor. Tepat jam 9 malam, rush hitam melesat memasuki tol pasteur menuju pintu tol padalarang sebagai awal perjalanan panjang menuju wilayah Palabuanratu Kabupaten Sukabumi.

Melalui rute Cianjur – Kota Sukabumi – Cibadak – Cikidang – Palabuanratu dengan pertimbangan malam hari tidak akan terjebak macet. Alhamdulillah relatif lancar sehingga dengan kecepatan sedang bisa melahap rute sesuai perkiraan. Jam 01.00 dini hari memasuki wilayah Palabuanratu dan dengan bantuan google map bisa tiba di lokasi yang direncanakan.

Photo : Dokumen pribadi, saung ijuk di pagi hari.

Code name SIAY (Saung Ijuk Abah Yadi) yang menjadi target tujuan, sengaja 3 orang rekan yang ikut tidak diberitahu tujuan, maksudnya khan surprise. Agak khawatir juga karena dari area pantai palabuanratu ternyata harus belok kanan dan masuk jalan berliku diantara rumah penduduk, sawah dan kebun hingga sedikit terdiam pada saat agak mentok depan kuburan, waktu menunjukan jam 01.15 Wib. Biarpun bulan shaum itu setan diiket, tapi ……  bulu kuduk meremang itu manusiawi hehehe.

Saung Ijuk di Pagi Hari

Ternyata belok kiri sedikit sudah tiba di lokasi. Rumah panggung sederhana serta agak sepi. Turun dari mobil mlipir di kiri rumah dan ternyata di dalam ada bale-bale serta saung yang dipisahkan oleh kolam ikan. Terlihat seseorang bersarung tertidur menanti tamu yang datang pada waktu dini hari. Sungguh luar biasa kesediaan menerima kami yang tidak tahu waktu ini, hampura bah.

Pantai Palabuanratu dilihat dari halaman Saung Ijuk. (dokpri).

Ditengah pagi buta, sambutan hangat dan ramah begitu memancar dari tuan rumah. Sodoran kopi gayo tanpa gula membuka keceriaan rasa ditambah dengan tawaran makan sahur yang  segera dipasak mendadak… itu luar biasa. Mau tau sajian istimewa apa yang disajikan?.. itulah inti dari tulisan ini. Mau tau atau mau tau bangeet?..

(Lobster Mutiara) photo : Dokumen pribadi

Ya udah… menu yang dipesan tidak ada yang khusus karena super mendadak. Baru kemarin sore japri via WA ke Abah Yadi sang Owner SIAY, “Stok yang ada aja bah.” Ternyata stok yang ada adalah Lobster Gajah yang langka, lobster mutiara & Lobster Hijau, Raina/Spanner crab dan Udang King Prawn. Seafood Party bro…..

Kekhawatiran kembali merayap, “Jangan-jangan nggak kuat bayar. Lobster khan mihiil.” Tapi lahaola aja, dan untuk menyadap budget harus berapa, raga bergerak menuju dapur tempat seafood istimewa ini dimasak. Alhamdulillah didapat patokan harga yang insyaalloh sesuai bekal yang disiapkan. 

Tepat jam 03.00 wib sajian seafood ala Saung Ijuk Abah Yadi tersaji. Untuk disantap dalam acara sahur istimewa. Semua mata terbelalak, terutama melihat lobster gajah ya g sudah terbelah berisi daging segar yang menggoda selera. Tapi tidak ada yang berani nyentuh duluan, apalagi pa Hafid di benaknya penuh tanda tanya, “Itu apa mirip binatang purba?”

Photo : Dokumen pribadi

Menu yang tersaji adalah :

1. Lobster gajah/ Long Nose Lobster bumbu asam manis.

2. Spanner crab/ Ranina / frog crab, kuyutuk (bahasa lokal) 

3. Udang King Prawn / Jerbung 

4. Lobster Mutiara saus tiram

5. Buncis rebus

6. Nasi putih

7. Teh tawar panas

Kemooon… sikat. Don’t forget to say :

Allahumma bariklana fiima rozaktanaa wakina adzabannar’

Spanner crab

Setelah dicontoin nyomot daging lobster, semua rebutan dan menikmati sajian seafood yang luar biasa maknyuuuus bingiit. Apalagi udang mah udah pada kenal, ludes hitungan menit.

Selain itu yang agak mengernyitkan dahi rekan-rekan adalah Spanner crab yang mirip-mirip monster pembunuh di film “Predator”  dibintangi Kang Arnold Schwarzenegger. Padahal enak bingitt dan akhirnya kami berempat tersungging puas untuk sahur istimewa ini serta nyaris kamerkaan (kekenyangan).

Photo : Dokumen pribadi

Haturnuhun Kang eh Abah Asep Yadi. Hidup Saung Ijuk!!!!

Sambil menunggu imsyak dan kumandang adzan shubuh, kembali kami berbincang penuh keakraban. Membagi kenangan lama yang tak lekang dimakan waktu. Tak terasa belasan tahun lalu disaat masih bersama-sama berjuang untuk mencari identitas dan jatidiri kehidupan fan sekarang bisa bertemu jua. Meski akhirnya kumandang adzan shubuh yang menyudahi berbagi kenangan karena Adzan adalah pengingat & mengingatkan kita untuk senantiasa bersujud kepada Allah Subhanahu wataala.

Photo : Dokumen pribadi

Setelah shalat shubuh kami membagi tempat berbaring. Saya dengan pa hendri menempati kamar di Loteng dan Pa Hafid dengan pa Heri sudah terlelap di lantai bawah beralas tikar serta angin pagi sepoi-sepoi yang melelapkan.

Photo : Dokumen pribadi (ki-ka : akw-abahyadi-hafid-heri, hendri yg motret)

Sebelum pamit menyempatkan diri mengabadikan diri bersama Abah Yadi di Saung Ijuknya yang Eksotis Romantis. Buat yang penasaran dan ingin menikmati seafood segar khususnya lobster jumbo. Tinggal search aja di google map

Saung Ijuk Abah Yadi. 

Pasti langsung muncul dech. (Akw)

Beredar di Bendungan Jatigede

Beredar di area bendungan jatigede yang makin hadé.

Photo : Dokumen pribadi

Rabu pagi menyapa diri, bergegas bersama tiga rekan di kantor memasuki toyota rush yang setia menemani hari-hari kami di 6 bulan terakhir ini. Ingin segera berangkat menuju Bendungan Jatigede.

Setelah berdiskusi singkat tentang rute yang akan dilalui akhirnya keputusan diberikan kepada sang google map, dan jalur Kota Bandung – Pintu Tol Pasteur – Tol Cipularang – Tol Cikampek (dikit) – Tol Cipali – keluar Toll gate Kertajati – Jatigede. Pertimbangannya adalah efektivitas dan efisiensi waktu, meskipun bauar tol dan bahan bakar menjadi berlipat.

Segera Rush bergerak lincah membelah keramaian pagi hari menuju pintu tol pasteur. Sepanjang jalan tol betapa nikmatnya sang pilot yang bisa mengemudi dengan leluasa karena kondisi lalu lintas yang lengang, sehingga hanya memakan waktu 1,5 jam sudah bisa keluar pintu tol kertajati, Majalengka.

Terasa agak memutar tapi tidak terlalu jauh karena posisi bendungan jatigede untuk akses masuknya memang terletak diperbatasan kecamatan Tomo kabupaten sumedang dan kadipaten kabupaten Majalengka.

Photo : Dokumen pribadi

Keluar dari pintu tol Kertajati, belok kiri dan ikuti jalan sampai perempatan kadipaten, ada tugu kecil dan kami berputar sedikit bergetak ke arah kanan menuju sumedang. 1 km dari situ setelah melewati jembatan dan gapura selamat datang di Kabupaten Sumedang terdapat pertigaan dan kami belok kiri. Jalan sudah mulus meski terdapat beberapa titik yang rusak tetapi tidak menjadi hambatan. Setelah 15 menit bergerak akhirnya kami memasuki gerbang awal area Bendungan Jatigede.

Setelah berdiskusi dengan satpam tentang maksud dan tujuan, kami diantar menuju gedung satker jatigede dan diterima dengan ramah oleh pak Novan (PPK Bendungan Jatigede) didampingi juga pa Jhoni Konsultan perencanaan Bendungan Cipanas serta rekan-rekan konsultan lainnya.

Diskusi hangat pagi menjelang siang berkisar tentang informasi teknis bendungan jatigede, spesifikasi, luas area, debit air dan tentunya adalah masalah sosial yang ramai dalam proses pembangunan bendungan ini dimana akan beroperasi tahun 2019.

Photo : Dokumen pribadi

Bendungan Jatigede diawali pada tahun 1963 dari sisi konsep konstruksi. Selanjutnya 23 tahun kemudian (1986) tahap persiapan semakin mengerucut dengan penyusunan praDetail Desain oleh SMEC Australia. Review desain 18 tahun kemudian (2004) disiapkan oleh PT Indrakarya-JO-PT Wiratman Consultant dan sertifikat desain dari Kementerian PU didapatkan pada tanggal 23 Februari 2006. Hingga akhirnya pada akhir Agustus  2015 diresmikan pengisian perdana oleh Menteri PU, Gubernur Jawa Barat dan Kepala BBWS Cimanuk Cisanggarung.

Photo : Dokumen pribadi

Dan sekarang disaat kami berkesempatan melihat langsung ke area Inti bendungan yakni Spillway dapat terlihat jelas bahwa posisi tinggi permukaan air di Bendungan Jatigede mencapai 243 dpl. Menurut PPK Jatigede, pa Novan, target pengoperasian bendungan ini secara penuh adalah setelah muka air mencapai ketinggian 260 dpl. Meskipun sementara terkunci di 253 dpl karena jika melewati itu akan ada jalan desa yang terendam.

Photo : Dokumen pribadi

Dengan total biaya investasi USD 467.448.027,62 ini maka terdapat 5 manfaat besar yaitu :

1. Untuk memenuhi kebutuhan irigasi Rentang dengan area irigasi 90.000 Ha yang meliputi 37 kecamatan di 3 kabupaten yaitu wilayah Kabupaten Majalengka, Kabupaten Cirebon dan Kabupaten Indramayu.

2. Penyediaan Air baku dengan kapasitas 3.500 lt/detik, simultan juga dengan rencana pembangunan SPAM Regional Cirebon Raya yang terus berproses pada saat ini.

3. Pembangkit Listrik Tenaga Air dengan kapasitas 11 MW atau rata-rata produksi 580GWH/tahun.

4. Area Pariwisata sangat terbuka untuk dikembangkan dimana zona-zona wisata sudah diatur penempatannya termasuk saat ini sedang berproses tahap pendahuluan untuk pengajuan usulan wilayah di pinggir Waduk Jatigede ini menjadi Kawasan Ekonomi Khusus bidang pariwisata.

5. Dan yang pasti adalah berfungsi untuk pengendalian banjir untuk 14.000 Ha area.

Photo : Dokumen pribadi

Diskusi hangat inipun dilanjut sambil peninjauan, tidak lupa berphoto dengan latar belakang hamparan air dan tulisan ‘Bendungan Jatigede’. Pada saat meninjau spillway khususnya di area inlet for irrigation tunnel & inlet for divesion tunnel agak merinding juga karena ketinggiannya begitu mendebarkan hati. Tapi wajah tetap tegar, khan malu sama tuan rumah dan temsn-teman. Handphone dipegang erat karena takut lepas dan terhempas ke bawah sana… ihhh ngeri.

Photo : Dokumen pribadi

Akhirnya sesi kunjungan di lokasi bendungan berakhir sementara dengan photo bersama lagih. Cuman belum bisa pamit karena tawaran makan siang cukup menjanjikan, apalagi mentari sudah bergeser dari atas ubun-ubun dimana sudah saatnya makan…. eh shalat dhuhur ding.

Toyota rush bergerak mengikuti petunjuk tuan rumah untuk keluar area menuju arah pulang. Tidak jauh dari lokasi bendungan, di sebelah kiri jalan telah menyambut dengan khidmat, pelayan RM Saung Panyawangan. RM lesehan di pinggir kebun jati dengan menu favorit adalah karedok (kata pa Novan), saya nyoba tongseng dan sop kaki… uenakk rekk dan teman kami berpesta ikan bakar, pete bakar serta ayam goreng tidak lupa minuman yang menyegarkan yaitu kaljer (kalapa jeruk).

Photo : Dokumen pribadi

Sambil menunggu makanan terhidang, kami shalat berjamaah di mushola terbuka dan selanjutnya gampang ditebak… makan sajian dengan nikmat dan cepat.

Alhamdulillah, dan akhirnya ucap syukur kepada Illahi serta thank you berat buat pa Novan dkk yang meluangkan waktu menerima, mengantar dan menjelaskan konten serta mentraktir kami.

Rush pun bergerak cepat meninggalkan area Waduk Jatigede menuju pintu tol Kertajati dan kembali ke Gedung Sate. (Akw 21/07)

Photo loncat & Aku. Kamu?..

Ternyata berlevitasi telah dilakukan 3 tahun lalu dan sekarang dilanjut lagi. Hayuu… cobaa.

Menatap layar gadgetku, tersenyum sendiri melihat photo-photo terbang kawan-kawan dan juga bos-bosku. Mereka melayang beberapa senti diatas tanah, dengan wajah ceria dan sebagian tahan nafas. Sedikit tergurat rasa lelah, tapi sesaat terhapus oleh suasana gembira.

Wajar temen-temen dan para bos merasa hepi karena hasil photonya menyenangkan hati. Itupun bukan hasil instant, karena perlu persiapan untuk meloncat berulang kali agar mendapatkan moment terbaik.

Memang untuk berlevitasi alami butuh perjuangan lebih keras, tapi minimal sampai level jumpshot ceria sudah bisa dicapai. Alhamdulillah.

Levitasi adalah seni photography yang menghasilkan photo melawan gravitasi. Seakan terbang tidak menapak bumi, tapi bukan terlihat meloncat. Klo terlihat meloncat, itu namanya ‘jumpshot‘.

Ada juga yang menggunakan photoshop dan diedit sehingga melayang hasilnya. Tapi aku mah yach… alirannya yang alami ajah. Biarin ngesang (berkeringat) dikit, itu resiko perjuangan. Trus pakenya juga bukan kamera DLSR, cukup gadget we yang ada, khan cuman buat seru-seruan. Saat itu Samsung Galaxy Note 3 yang mulai digunakan cukrak cekrek.

Tapi sejak kapan yach mulai gandrung dengan gaya photo melayang?

……..

Penasaran… coba diingat..

Sumber : capture screen my IG

Eh sekarang khan jaman canggih. Tinggal buka instagram olangan… dan tralala… ternyata baru 3 tahun lalu, Agustus 2014 dan korban perdananya yang musti keringatan karena musti loncat 20x lebih adalah kawan-kawan di tempat kerja lama di jalan malabar Kota Bandung.

Sumber : capture screen my IG

Ada temen yang moo upacara HUT Kemerdekaan RI ke-69 dibajak dulu buat loncat-loncat pake baju Korpri, trus dilanjut bapak satpam yang baik hati sedang nyapu halaman.. disuruh juga lompat-lompatan dan diabadikan dengan smartphone yang ada.

Sumber : capture screen my IG

Begitupun di akhir agustus ada acara pekan olahraga di halaman gedung sate, 3 rekan berseragam olahraga melompat bersama. Termasuk sepupu yang sedang berwisata ke Tahura Dago, tak lepas dari permintaan untuk meloncat dan lumayan keren hasilnya (maaf muji sendiri).

Sumber : capture screen my IG

Dan sekarang, 3 tahun berlalu. Semangat jumpshot dan levitasi kembali menggelora. Tentu dengan strategi bagaimana agar tidak banyak loncat tapi hasilnya yahuud.

Jumpshotku di P. Belitung, 2017

Ternyata tetep saja harus take gambar lebih dari 10x loncat untuk satu photo melayang. Tapi hikmahnya memang terasa suasana gembira dan keceriaan serta dipaksa berolahraga dengan mode loncat-loncat ceria. 

Berlevitasi di Tanjung Aan, Lombok, 2017.

Cerita tahun ini tentang jumpshotku terasa lebih berwarna karena ada kawan yang pintar mengambil gambar pose melayang plus pelajaran berharga dari anak-anak kecil yang piawai bermain smarphone  sehingga bisa ikutan ‘terbang’ dan ‘melayang’.

Photo : Dokumen Pribadi

Terakhir ini photo Mr T yang cool dan cuek, akhirnya tertarik untuk mencoba sesaat terlepas dari bumi menjejak eksistensi.

Yang penting adalah, jalani kegiatan ini easy going, manfaatkan moment perjalanan baik urusan dinas atau pribadi dan jangan lupa, suruh orang lain loncat dan hasilkan photo ‘melayang’nya. 

Wassalam.

@andriekw

Gajahenam,   syawal 1438  H

Si kecil terampil di Tanjung Aan.

Pelajaran penting dari sekumpulan bocah cilik di Tanjung Aan, P. Lombok.

Photo : dokpri versi panorama

‘Ala bisa karena biasa’ pepatah lama terngiang dan terbukti. Tidak perlu melihat usia, karena keahlian itu bukan sudah berapa lama hidup di dunia. Tetapi berapa sering kita melakukan aktivitasnya. Setekun apa kita berusaha dan sekeras apa keinginan kita untuk bisa, itu yang menjadi poin pentingnya. Ditambah motivasi untuk menjadi bisa. 

Bicara motivasi itu sangat beraneka, ada yang mengejar keahlian karena mengejar pujian, tetapi tidak sedikit bahwa keahlian diyakini bakal mendatangkan kesejahteraan. Selain pujian, motivasi bisa timbul karena cacian, hinaan dan cibiran. Tinggal bagaimana mental kita menghadapi semuanya.

Photo : dokumen pribadi

Disini, di sebuah tanjung yang berpemandangan indah tepatnya Pantai Tanjung Aan Kawasan Mandalika Pulau Lombok. Masuk wilayah administratif Kabupaten Lombok Tengah. Tanjung Aan ini hanya satu dari sekian banyak spot yang bisa jadi tempat selpi, welpi atau jumpshot dan tentu para penggiat levitasi. Pokoknya ngemanjain banget orang yang suka photo2. Klo photografer profesional tidak usah dibahas, kita mah yang amatiran, berbekal smartphone canggih yang kameranya punya aneka fungsi tapi kita nggak tau cara pakenya kecuali cekrak cekrek selpi dan selpi hehehehe.

Klo buat apdet status di medsos dan hahahihi chat di WA, Bbm, Line dan sebagainya itu biasa. Tapi giliran kamera… ya cukrak cekrek aja. 

Photo : dokumen pribadi

Di Tanjung Aan ini membuka mata kami dan pepatah tadi terngiang kembali. Rombongan yang mayoritas orang tua, menduduki jabatan mentereng ternyata mati kutu dan tak bisa komentar dari celetukan anak kecil, “Yach hape nya jelek!!!”, “Yang serius donk pa, dengerin aba-aba!” dan menuruti celetukan serta perintah mereka.

Kami masuk golongan anak muda yang tergabung dalam rombongan besar inipun tersenyum dikulum melihat pa bos disuruh berulang-ulang meloncat demi hasil photo jumpshot yang keren. Atau juga diberi instruksi untuk berlari dan berpose dan berlari untuk dapatkan photo panorama yang menarik.

Photo : dokumen pribadi

Mereka masih anak usia SD kelas 4-5, dengan kaos lusuh wajah kusam tetapi mata terang  berbinar. Menyambut kami yang masuk area pantai dengan tawaran untuk membantu memphoto kami dengan HP kami. Awalnya terasa risih karena ngikutin terus sambil rewel mirip anak minta jajan. Tetiba muncul rasa iba, disodorkanlah smartphone kami dan langsung jemari mungil mereka bergerak lincah dan instruksi, “Ayo kita photo dorong pulau, terbang atau tembak-tembakan.” 

Photo : dokumen pribadi
Kami bengong sesaat dan coba ikuti intruksi. “Nah gitu pa, nich hasilnya”, hanya beberapa detik tersaji gambar yang tepat. Kami jadi semangat dan mencoba photo terbang…. tralaaaa… hasilnya luar biasa. Teman lain yang awalnya tidak mau bekerjasama dengan anak-anak kecil inipun jadi penasaran dan nyodorin hape masing-masing. 

Photo : dokumen pribadi



“Jelek ini henpunnya, ga ada mode panorama,” dengan bersungut-sungut anak kecil menyodorkan kembali hp ke yang punya. Teman saya menggerutu, “Sialan, jauh2 ke lombok eh diceramahin anak kecil klo hp nya jelek..”

Nasiib… nasib.


Photo : dokumen pribadi
Tak putus asa, akhirnya nebeng dech photo loncat dan sebagainya pake photo temen dengan komando dari anak kecil yang begitu terampil serta profesional. 

Photo : dokumen pribadi

Setelah tuntas, mereka tidak matok bayar berapa. “Lima ribu aja om”, gitu jawabnya. Tapi nggak tega, jadi meluncurlah duit lembaran 20rb an dan lumayan juga karena yang ngasih lebih dari satu orang.

Akhirnya kami kembali ke Bis travel yang setia mengantar kami. Menyisakan kenangan indah pemandangan mandalika dan wajah polos sang anak kecil yang begitu terampil menggunakan mode kamera di smartphone kami-kami.

Wassalam

@andriekw 190717

Kepala Kakap & Burung Punai

Enaknya kepala kakap dan burung punai goreng, yummy…

Sumber photo : Dokumen pribadi

Tawaran makan siang gratis memang tak bisa ditolak, apalagi setelah meeting sang perut sudah kerasa nagih untuk diisi. Maklum 18 jam perut hanya diisi air putih dan teh saja plus dua glek VCO dan setetes madu… 

Lagi pengobatan?..

Lagi diet?….
Nggak!!, cuman mencoba gaya hidup yang insyaalloh cocok untuk diri ini. Dan yang terpenting adalah pola gaya hidup (diet) ini akrab bingit dengan yang namanya rumah makan padang. Karena rumus sederhananya adalah Stop Karbohidrat, Stop Gula dan Ganti Lemak. Serta dipadu dengan pola puasa… entar aja dongeng lengkapnya yach. Khan moo cerita dulu tawaran makan siang lho, bukan cerita diet he he he.

Sumber photo : Capture Google maps

Ternyata tidak jauh dari sekitaran Monas tempat meeting pertama, dalam kendaraan tebengan yang meluncur membelah jalanan siang jakarta yang padat menuju bilangan pasar baru, tepatnya di jalan Krekot Bunder. RM Padang Medan Baru, itu nama rumah makannya. Tiba di depannya, sudah penuh mobil berderet parkir. Terlihat dari luar tidak terlalu luas. Tetapi setelah kaki menjejak ke dalam rumah makan, terasa luas dan panjang. Maka tanpa basa-basi menuju tempat yang sudah disediakan oleh sponsor :), duduk manis sambil ngeceng makanan yang disajikan, terutama itu tadi kepala kakappp…

Sumber photo : Dokumen pribadi

Ternyata kesampaian juga menikmati sajian kepala kakap di rumah makan ini. Termasuk bonus yang juga andalannya adalah burung punai goreng. Sedikit lebih kecil dari puyuh dan dagingnya empuk serta harum. Sajian rendang dan balado lainnya tidak sempat dicicipi karena sudah keburu terhipnotis oleh lezatnya kepala kakap dan burung punai goreng.. of course Tanpa Nasi.

Sayangnya burung punai goreng lupa diabadikan dulu, karena baru saja dihidangkan langsung menjadi rebutan para hadirin penikmat makan siang ini, kalaupun photonya adalah tumpukan tulang belulangnya serasa tak elok karena tidak beda dengan kumpulan tulang ayam goreng.

Maksi ini ditutup dengan segelas jus alpukat tanpa gula. Disajukan cepat dan betul-betul alpokat mentega less water, less Ice and no sugar. Segerrr. Nikmat. 
Alhamdulillah perut kenyang pikiran tenang. Sebagian teman berpindah duduk ke ruangan tanpa AC atau di luar area rumah makan untuk melakukan ‘ritual’ pembakaran sebatang dua batang rokok. 
Pas nyari toilet dan mushola, pegawai menunjuk arah belakang. Segera bergerak dan dibalik banyak orang cacaleuhakan eh makan-makan tersembunyi mushola yang asri dan bersih lengkap dengan tempat wudhu yang nyaman. Pokoknya musholanya rekomended dech… kecil tapi nyaman.

Setelah semua selesai maka rombongan dengan beberapa mobil bergerak ke tempat meeting berikutnya. Terima kasih kepada sponsor yang sudah mentraktir kami semua, semoga dibalas dengan rejeki yang lebih banyak dan berkah.

Wassalam

@andriekw kihapit160717

Pepatah dari Mataram

Berkesempatan shubuh berjamaah serta pengajian singkat di Mesjid Raya Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Perjalanan hidup meniti waktu adalah misteri, tiada hak kita diberi untuk tahu tentang masa yang akan datang. Itu adalah ujian keimanan dimana kita harus meyakini takdir masing-masing.

Begitupun tulisan ini tertuang setelah nurani tersentuh hingga raga tergerak disaat malam hari melintas bangunan megah nan indah, mesjid yang besar serta dikelilingi selasar yang ditopang berpuluh tiang yang anggun dan tenang. Karena agenda acara masih padat maka berkunjung ke mesjid tersebut sekaligus untuk mengikuti shalat berjamaah esok hari sambil menikmati megahnya Mesjid Raya Hubbul Wathon Islamic Center NTB.

Diantar taksi yang setia 24 jam di depan hotel Golden Palace Mataram, menyusuri jarak 3,4 km hanya 5 menit saja, kami berdua tiba di pelataran Bangunan mesjid raya. Bergegas menaiki tangga pelataran dan disuguhkan halaman dalam yang luas.

Menyambut kami nuansa emas begitu bersinar dan kembali kami takjub karena keindahan bangunan yang dilengkapi 4 buah eskalator karena posisi mesjid harus kembali naik. Pilihan selain eskalator bisa juga meniti tangga yang cukup lumayan. Sebelum naik eskalator,mnenyempatkan diri mengambil gambar bedug besar yang berada di samping kanan.

Memasuki mesjid raya disambut dengan bentangan anggun karpet merah, ornamen islami memberi nuansa agamis serta murah di dinding atas menambah semua pesona. Usai menunaikan sholat sunnat tahiyatul masjid, adzan shubuh berkumandang. Maka kembali lakukan sholat rawatib dan dilanjutkan sholat shubuh berjamaah.

Usai sholat, dzikir berkumandang berpadu dengan do’a dan dilanjutkan dengan kajian islam berupa ceramah dan tanya jawab bersama TGH Mahalli Fikri dengan tema ‘Menyambung silaturahim’.

Menyambung silaturahim adalah jewajiban manusia yang tidak bisa ditawar-tawar karena Allah SWT tidak akan merahmati manusia yg tidak punya rasa rahim kepada sesama. Silaturahim harus tersambung dg baik terus menerus. Sebagaimana dalam sebuah hadits shohih yang artinya : ...tidak akan masuk surga bagi yang memutuskan silaturahim.

Manusia ditakdirkan sebagai mahluk Ijtima’i, yaitu mahluk yang membutuhkan keberadaan dan bantuan orang lain atau dalam istilah para ahli, manusia itu adalah mahluk sosial.

Nabi Adam diciptakan di surga dan tentu ada teman-temannya serta pasangannya. Dengan jenis mahluk yang berbeda yaitu golongan malaikat, golongan jin dan juga golongan setan. Berbicara tentang pasangan maka sudah jelas manusia itu pasangannya manusia, bukan jin atau malaikat apalagi setan. Meskipun bicara tingkatan makrifat, setan atau iblis bisa jadi lebih tinggi derajatnya dari manusia (Nabi Adam) karena iblis bisa berdialog dengan Alkah SWT. Iblis menjadi dihinakan karena sikap sombongnya menentang perintah Allah SWT untuk menghormati Nabi Adam.

Manusia akan sakinah jika menikah dengan manusia. Kehidupan penuh kecintaan dan kasih sayang, Tarohum almutahalim, Timbal balik saling menghormati.

Semua tindak langkah perbuatan bersumber dari hati, maka harus dipastikan hati ini bersih dari hal-hal yg merusak dan mengganggu. Penuhi hati dengan cinta da kasihn sayang. Berusahalah untuk menghindari 6 sikap mental yang bisa merusak silaturahim yaitu yang singkat TENGIL.

T : Takabur

E : Egois

N : Norak

G : Galak

I : Iri

L : Licik

Takabur adakah sikap merendahkan orang lain, merasa paling pintar paling tahu

Egois jelas sebuah sikap ingin menang sendiri, tidak mau memikirkan orang lain.

Norak atau kajuman sudah jelas perbuatan riya, katena akan berbuat baik dengan hatapan mendapatkan pujian.

Galak adalah sikap mudah marah dan emosi tinggi sumbu pendek, tidak memiliki kesabaran dan kelembutan.

Iri jelas sikap yang harus dihindari meskipun butuh perjuangan berat agar kita tetap ikhlas terhindar dari iri dengki.

Terakhir Licik, memanfaatkan berbagai cara, tipu-tipu untuk keuntungan sendiri atau kelompoknya.

Itulah 6 sikap yang harus dihindari karena bisa merusak sikaturahim.

Usai mengikuti pengajian tersebut, bergerak melewati karpet merah, menuruni tangga dan berjalan menuju keluar. Tidak lupa mengabadikan sudut bangunan berlatar siluet langit disaat akan segera terbit.

Itulah sejumput cerita yang didapat di Mesjid Raya NTB 12 Syawal 1438 Hijriyah.
*) Sumber Photo & Video : dokumentasi pribadi.

Wassalam

Wassalamualaikum Wrwbr

@andriekw Praya060717