Sensasi Kuliner Nostalgia

Melanglang nostalgia melalui indera perasa, mengingatkan memori masa silam yang sekejap sesaat dan nikmatt.

Photo : eskrim 3rasa/dokpri

Masa kecil adalah masa yang indah, sebuah ungkapan yang terasa mengena dan langsung membekas disaat bibir bersentuhan dengan buliran lembut es krim 3 rasa bercorong coklat muda.

Rasanya masih sama…. disaat dahulu, 30 tahun lalu bercanda ria di alun-alun Bandung bersama kedua orang tua.

Rasanya masih sama………. racikan eskrim lokal yang diolah tradisional rumahan. Dicecap lidahku yang mungil jaman harita. Kembali terbayang teduhnya alun-alun, ceruanya anak-anak yang bermain ceria. Juga tukang photo polaroid yang saat itu terlihat begitu canggih karena photo langsung jadi. Syaratnya hasil photonya di kipas-kipas dulu supaya gambarnya segera muncul.

Sekarang rasa itu kembali hadir dengan harga Rp 3.000,- , eskrim cone yang begitu ngangenin. Mencair di bibir membawa rasa tiada hingga, melupakan sesaat masalah hidup dan kerjaan yang ada. Menjelma sesaat menjadi anak kecil yang tak punya beban masalah kehidupan. Me-lamotan eskrim tiga rasa dengan nikmat tiada tara di saat mentari begitu garang memanggang hari.

Ya siang ini sensasi masa lalu 31 tahun silam seolah kembali lagi, hadir sesaat meskipun hanya berhitung menit yang akhiri oleh prosesi habisnya eskrim tiga rasa tandas tak berbekas di halaman Pusdai Jawa Barat, menanti waktunya sholat jumat tiba.

Sesi kuliner kenangan tidak hanya oleh secorong eskrim, karena ada juga semangkok sajian yang menjadi jajanan wajib semasa menjadi mahasiswa… ya sekitar 18 tahun lalu.

Apa itu?…

pasti para pembaca tau dech..

CUANKI…

Hayooo pasti pada tau khan?… Sajian semangkok baso berkuah ditambah tahu putih, siomay dan jika mau tambah kenyang untuk modal perkuliahan siang hingga malam… ya tambah indomie sebagai pelengkap penyempurna. Paten pokonya mah.

Jangan lupa saus sambalnya agak banyakan… pedas merangsang keringat untuk mengucur, memberi sensasi kegerahan yang menggembirakan. Trus jangan salah guys, istilah cuanki bukan bahasa dari negeri tiongkok tapi istilah asli yang muncul di tanah priangan yang miliki arti nasional, Cuanki kependekan dari ‘Cari UANg jalan kaKI’ jadi ngider membawa baso dan kawan-kawannya lengkap juga panci dan kompor yang menjamin air kuah panci tetap panas menggelegak sepanjang hari.

Ingin rasanya makan cuanki lengkap dengan indomienya, apa daya sang protokol melarang. Tapi urusan dokumentasi tetap jalan. Tinggal menunggu yang jajan datang dan minta ijin di photo…. mangkoknya bukan orangnya. (Soalnya ada yang ge-er disangka moo photo wajah trus ngarep jadi viral, ampyun dech!!).

Jadi dech kenangan kuliah melintas lengkap di pikiran, pa lagi jaman harita masa-masa duit terbatas. Semangkok cuanki kumplit dan bonus semangkok kuahnya doang sangat cukup mengganjal perut hingga malam menjelang. Sekarang harganya Rp 10.000,- per mangkok dengan status kumplit termasuk indomie 1 bungkus.

Photo : Mamang Cuanki & teteh Eskrim/dokpri.

Yang penasaran, ditunggu ama teteh tukang eskrim dan mamang Cuanki di halaman depan Pusdai Jabar. Khususnya hari jumat, ya jam 10an. Karena selain aneka kuliner juga di jalan raya arah timur adalah pasar kaget mingguan.

Photo : Shalat jumat 080917/dokpri

Jadi met hunting kuliner nostalgia, murah rasanya, muanteeebb kenangannya. Saya mah moo sholat jumat duyu…..

Selamat berbelanja dan berkuliner nostalgia. (Akw).

Gedung putih Tenjolaut

Jalan pagi mengejar Sun-ASI sambil bercanda bersama kabut yang setia di Tenjolaut Palutungan.

Gedung putih tenjolaut

Photo : Gedung putih Tenjolaut.Dokpri

Dingin masih menggigit kulit disaat langkah mengayun menuju daerah Cigugur, Kuningan. Tak lagi bermanja untuk berjalan cepat di trek menurun, tapi bergegas menuju tanjakan mengular menuju daerah Cipari. Betis terasa berat menyokong raga disaat menanjak curam, tetapi mengejar agar keringat segera keluar memang butuh perjuangan.

Perjalanan sang langkah kaki berlanjut memasuki jalan provinsi menuju daerah cigugur hingga sampai ke pertigaan yang memberi pilihan ke kiri Kota Kuningan, ke kanan arah Ciamis. Klo lurus ya mentok, khan udah di jelasin ini mah pertigaan. Belok kanan kira2 300 meter ada jalan ke kanan, itulah arah yang dituju. Arah menuju dataran tinggi Palutungan di wilayah Desa Cisantana Kecamatan Cigugur…

Photo : Tanjakan Palutungan/dokpri

Segera kaki menanjak lagi hingga 30 menit disambut gagahnya gunung Ciremai yang berbinar disinari mentari sesekali karena kabut masih terus melungkupi….. dan akhirnya ngaso dulu karena cape juga… hihihi… maklum beberapa bulan belakangan ini agak malas olah tubuh… jadi 5 km menanjak dirasa cukup dulu ah (sambil ngelirik aplikasi endomondo di Smartphone, lumayan 498 calori terbakar, katanyah).

Pembelaannya, “Khan 5kmnya nanjak, jadi dirasa cukup”. Perjalanan ke bukit palutungan dilanjut dengan kendaraan. Waktu baru 06.45 Wib tetapi mentari sudah tinggi dannn….. tertutup awan agak tebal. Gagal dech ngambil sun-ASi (sunrise agak siangnya). Tapi mumpung ada mobil, kita anggap aja survey pendahuluan.

Setelah mengamati dan waspada terhadap petunjuk jalan di daerah palutungan ada beberapa pilihan tempat yang bisa menjadi tujuan kunjungan keluarga. Antara lain : Beberapa restoran dengan parkiran yang cukup luas, Taman Cisantana, Wisata Bukit Sukageuri, Bumi perkemahan Palutungan, Curug Puteri atau sebelum jauh menanjak terdapat juga tempat wisata religi Goa Maria yang sudah dikenal lebih dulu.

Ternyata……. kepagian tiba di lokasi, jadi akses ke Curug Putri gerbangnya masih terkunci… nyubuh teuing lurr. Rush hitam bergerak lagi memasuki area parkir tempat wisata bumi perkemahan palutungan. Disambut jajaran kios, kayaknya kios souvenir tapi lagi-lagi masih tutup.

Trus Ada petunjuk yang tertulis ‘Tenjo laut’ (melihat laut), wow ini menarik, ada area yang bisa melihat laut, tapi laut mana?…. wilayah kabupaten kuningan khan di tengah pulau jawa?… jadi penasaran. Segera bergerak lagi, masuk jalan berbatu, jalan kecil hanya cukup 1 mobil. Kanan kiri semak belukar… asyik petualangan. Jalan berkelok menghijau dan ternyata sisi kirinya jurang… musti extra hati-hati.

Photo Merah putih di antara kabut/dokpri.

dan…. jreng…. tak berapa lama terlihat bangunan putih nan megah. “Apakah ini nyata?” Sedikit rasa khawatir menelusup kalbu, tapi segera dienyahkan dengan berdzikir kepada Illahi robbi. Semakin dekat dan semakin jelas bahwa itu bangunan nyata apa adanya. Bangunan besar berwarna putih berdiri megah dalam kesunyian.

Perlahan mendekat dan tentu penasaran karena pengen liat laut (khan namanya Tenjo laut). Masuk dari pinggir kiri sampai hingga ke halaman gedung, sang merah putih menyambut dengan kibaran semangat berangin pagi. Ternyata kabut belum berkenan untuk pergi dari gedung putih tersebut, tetap setia menyelimuti sehingga tak bisa melihat pemandangan sekitar.

Dingin pagi terus menusuk kulit, memaksa untuk segera pergi dari lokasi tersebut. Usut punya usut, gedung itu adalah gedung millik Kementerian Sosial Direktorat Rehabilitasi Sosial KP Napza IPWL RumahTenjolaut.

Photo loncat tapi kedinginan / dokpri.

Setelah mencoba bertahan dengan harapan sang kabut terurai dan pemandangan terhampar, ternyata belum terwujud. Mencoba loncat-loncat gerak badan, tetap saja kedinginan. Akhirnya menyerah untuk melihat pemandangan di Tenjolaut ini, karena kabut terlalu setia menemani. Padahal jam sudah bergerak di jam 08.00 wib. Kendaraan bergerak bergegas meninggalkan lokasi untuk kembali menyusuri jalan sempit berbatu menuju akses jalan raya dan kembali ke basecamp di wilayah kuningan kota.

Alhamdulillah sudah bisa menikmati udara pagi sambil berolahraga plus nambah pengalaman berkenalan dengan gedung putih di Tenjolaut Palutungan. (Akw).

Kolot Kalapa

Bari ngahuleng nungguan karéta, aya ideu ngajorélat. Teu seueur saur, langsung direcah bari bismillah.

Photo : Dokuing (dokuméntasi uing)

Keur ngahuleng nungguan karéta datang dina korsi panjang, teu eunggeuh aya nu bangir gigireun. Ngan karasa geter kahayang nyulusup na luhur kalbu, ngagilisir meulit jajantung. Méré jigrah mareuman amarah nu ngabebela tadi di lembur, basa Nyi Ijem ménta kapastian. Iraha rék tulus ka balé nyungcung méh pianakeun bisa ditulis saha bapana.

Lalaunan mélétét nempo nu rancunit, dibales imut bari neuteup geugeut. Teu loba carita jurus andalan dikaluarkeun, “Badé angkat kamana geulis?” “Ka Jakarta bah” Bah Juma gumasep, nyanghareupan nyi mojang nu matak uruy. Gancang mapatkeun jangjawokan. “Gampang jigana ieu mah yeuh!”

Keur husu bulak balik mapatkeun jampé pamaké,…. Jebréd!!! Bah Juma ngabangkieung, jangjawokan pabureuncay titingalian ranyay. Nyi mojang ngabedega.

Saacan kapiuhan kakuping soanten halimpu, “Dasar buhaya, geus bau taneuh lain tobat kalah ka kumat”

Tungtungna indit ka jakarta teu jadi sabab kareta datang pas keur kapiuhan. Beungeut béngo raga pasiksak, nyangsaya teu puguh rupa. Éra parada. (Akw).

Qurban 1438 H

Ikuti tuntunan agama, belajar ikhlas, sabar dan pasrah sesuai syariat agama.

Sore ceria menemani langkah menyusuri jalan menembus gang kecil menuju satu sasaran. Supaya tidak kesasar maka di WA minta send location dan mister Jipi-és pun otomatis beraksi. Tak khawatir meskipun satelit telkom dikabarkan hilang, karena jaringan internet tetap aman. Yang rawan adalah dompet, karena gesek di mesin ATM semua pada diam. Tak ada respon seolah sudah tidak berkenan ditarik uang.

Meskipun dari hasil penerawangan, ATM tidak bisa keluar uang itu banyak faktor, bisa karena gangguan satelit, emang rekening tabungannya kosong atau salah pake ATM khusus seperti ATM beras :)…. atau bisa aja kartu ATM yang di masukkan ke mesin ATM ternyata kartu e-money untuk tol ( maklum buru-buru).

Photo : domba yang malu-malu domba/dokpri

Kembali ke posisi ondewey, sambil liat layar hape dengan petunjuk arahnya plus kondisi riil yang kasat mata, akhirnya tiba di rumah saudara yang sudah menunggu beberapa lama. Sebuah rumah di kampung yang adem dan komplit, ada kolam ikan, kebun kecil untuk bercocok tanam dan kandang domba… yaa kandang domba, disitulah tujuan akhir kedatangan sore ini. Untuk menengok dulur sekaligus memastikan keberadaan sang domba yang akan dikurbankan esok hari.

Domba gagah berbulu keriting dengan tanduk yang besar, juga terlihat berkaos kaki putih hitam. Tatapannya masih malu-malu karena baru berjumpa secara langsung. Tetapi dengan rayuan rumput hijau ditangan, bisa juga mengelus kepalanya meski terlihat sang domba tetap tegang. Itulah sang domba kami…

Sampai berjumpa esok pagi dom.

Trek..

Trek…

Trekk…

“Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Laailaahaillalloh huwallahu akbar, Allaahu akbar walilla ilham!!”

Gema takbir menggetarkan kalbu terus berkumandang sepanjang malam. Bergema seluruh alam memuji dan memuja Allah Sang Maha Pencipta. Hingga pagi haripun tiba. Bagi saudara kita yang datang dari segala penjuru dunia untuk menuju satu tempat suci tentu sedang bersiap dan berkumpul di padang Arafah. Melaksanakan wukuf di Tanah Suci Mekah Almukaromah.

Photo Mushofahah / dokpri

Photo sedang bersalaman : Dokpri

Kami yang disinipun bersiap menuju masjid besar di lereng gunung Ciremai untuk bersiap menunaikan shalat Idul Adha secara berjamaah. Suasana kekeluargaan terasa begitu kental, karena rata-rata adalah saudara meskipun saudara jauh. Mesjidpun tak kuasa menampung jemaah sehingga jalan dan pelataran rumah penuh berebut demi shalat bersama. Begitupun usai sholat dan khutbah ied, antrian bersalaman (Mushofahah) cukup panjang dan mengular.

Usai shalat ied bergerak menuju makam papah mertua, berdoa bersama di tahun ketiga kematiannya, semoga tenang dan bahagia di alam sana. Kembali ke rumah, segera menuju tanah belakang tempat yang disepakati untuk penyembelihan hewan kurban. Alhamdulillah ijab kabul dan doa memanjat menuju arasyi dengan taburan ayat alquran dan keheningan. Mencoba memaknai ketaqwaan, kesabaran dan kepasrahan serta keikhlasan yang tiada hingga dari Nabi Ibrahim dengan putranya, Ismail.

Darah sudah mengucur dan domba segera diproses untuk berbagi dengan sesama. Ijab kabul penyerahan hewan qurban berikut 3K (kaki, kepala dan kulit) bagi yang bertugas menguliti, mencacag dan membagi. Sekaligus hak 1/3 diijabkan untuk silahkan menjadi bagian yang akan disebar.

Kambing, sapi ataupun unta hanya perantara karena yang sampai kepada Allah SWT adalah nilai taqwa dari hambanya.

Happy Iedul Adha 1438 H. (Andriekw).

Khusuk di Mushola Mall

Dilema disaat kenyataan tidak sesuai harapan, terpaksa sebuah rasa dikorbankan demi harapan di masa mendatang.

Ini hanya contoh photo Mushola yang cukup representatif / dokpri

Photo : Contoh Mushola yang representatif di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. (Dokpri)

Adzan magrib berkumandang tepat di saat parkir di halaman mall, alhamdulillah. Segera bergegas menuju mushola yang terletak di basement. Ternyata… udah banyak orang yang antri wudhu. Bersiap menunaikan kewajiban rutin umat islam. Selesai wudu dalam antrian yang lumayan, kembali menunggu karena mushola kecil ini udah penuh.

Iseng diitung kapasitas mushola, yang cuman dua baris ini. 1 imam dan 11 makmum, euleuh cuman maksimal 1 losin eh 12 orang. Padahal yang moo sholat banyak. Sabarr…. tunggu aja. Ternyata tidak lama dan kloter keduapun siap menunaikan sholat.

Dapet posisi jajaran kedua dan segera takbirotul ihram, ‘Allahu Akbar’ mengikuti imam. Imamnya anak muda dan melafalkan Alfatihah serta surat Al Insyiroh di rakaat pertama dengan fasih dan enak iramanya.

Tetapi ternyata memakan waktu lama dan membuat antrian selanjutnya tidak sabar. Muncul celetukan, “Musholanya kecil banget nich”, “Lama banget sih, banyak yang ngantri nich”. Terus terang kekhusukan yang begitu sulit didapatpun terusik. Sang imam muda bertahan dengan bacaan tartil dan gerakan tumaninahnya. Yang ngantri dan merasa kelamaan nunggupun semakin gencar menggerutu.

Diriku terjebak dalam dilema, tapi tak bisa berbuat apa karena keriuhan diskusi hanya di otak saja. Kekhusukan terpaksa tergadaikan, berganti dengan rasa iba merasakan nasib pengantri sambil tetap ikuti gerakan sholat sang imam muda.

Sejumput doa terpanjat, semoga musholla kecil ini segera berubah menjadi luas, lapang dan nyaman serta jamaah yang akan sholat juga tetap banyak. Amin.

Kulinas di acara PJT II

Kotretan tentang KuliNas (Kuliner Dinas), makan malam teratur dan terpola standar hotel (table manner) menyajikan kuliner istimewa di acara resmi penuh makna.

Pemandangan kota Jakarta / dokpri.

Sabtu adalah saatnya bercengkerama dengan keluarga, ocon sama orok dan pasti ibunyaa setelah senin hingga jumat malam berjibaku sama kerjaan yang nggak ada brentinya. Tetapi resiko tugas sebagai ASN yang harus siap dengan tugas mendadak, maka meskipun bersama keluarga, status ‘Siaga‘. Siaga trus penggalang baru pandega… eh itu mah Pramuka yach?… siaga ini juga bukan status gunung berapi yach. Tapi bentuk kewaspadaan pribadi karena fungsi memilih abdi negara sebagai profesi.
Sang istripun dengan sedikit murung berjuang untuk mengerti bahwa ini salah satu konsekuensi, mendukung dan berharap segera berkumpul kembali. Alhamdulillah istriku mah bageur dan sholehah.. Aamiin.

Apa yang terjadi?…. tugasss… Yup karena sabtu siang ini harus segera meluncur ke ibukota negara, jakarta. Mendapat perintah dari bos untuk hadiri acara di Ballroom Hotel Indonesia Kempinski Jakarta di malam minggu dalam acara ‘Gebyar 50 Tahun Perum Jasa Tirta II’. Berangkaat…. Bismillah.

4 jam perjalanan Bandung – Jakarta dilakoni olangan. Sedikit tersendat dari Km46 Tol Cikampek – Jakarta hingga masuk tol kota. Yang penting tiba di lokasi acara tepat waktu.

Ngemeng-ngemeng disinih nggak bakal bahas detail urusan acara yang pasti ada susunan serta agendanya. Tapi yang dibahas mah urusan hidangan atuh… kuliner hotel yeuh. Tabel manner tea geuning. Yang makan banyak aturan, beda-beda sendok dan pisau dengan sajian yang terdaftar. Yang klo mau makan lirik-lirik dulu, bisi salah pegang pisau atau sendok, soalnya sendok aja ada 3 model. Harap maklum aku mah penikmat kuliner yang tradisional, yang enaknya langsung pake tangan dicomot dan am. Klo ini mah penuh tatakrama dan jangan lupa lap putih berbentuk segitiga sudah siap diatas paha dimana sajian akan segers tiba.

Yuk kita bahas atu-atu. Cekidot.

Photo : dokpri

Sajian perdana air demineral ‘Jatiluhur”, membasahi tenggorokan yang dari tadi dibiarkan kering. Menu pembuka (Appetizer) tersaji di piring putih daging sapi tipis dengan daun parsley dan sebuah bunga oranye putih kemerahan. Nggak banyak cingcong, ambil garpu dan am am am. Urusan rasa sih relatif, yang pasti ada asem dikit dan enak. Giliran bunganya nggak berani makan, meskipun aku berpendapat bahwa sajian makanan itu ideal bisa dimakan semuanya. Ya kecuali duri dan tulang… :).. eits itu juga boleh klo giginya kuat ngegigitnya.

Appetizer / dokpri

Karena penasaran dan kepo, pas pelayan berbaju hitam datang. Ditanya, “Mas klo bunga ini boleh dimakan?” “Jangan pak, itu mah hiasan!” …. Alhamdulillah feeling so good. Tapi bapak yang di samping kiri agak tersipu karena beliau memakan tandas sajian appetizer tersebut tanpa sisa, termasuk bunga hiasannya…. xixixixi.

Soup : Crab bisque with seafood dumplings, parmesan puff pastry straw

Sajian kedua adalah soup kepiting dan bermacam campurannya atau lengkapnya ‘Crab bisque with seafood dumplings, parmesan puff pastry straw’ tersaji semangkuk soup kecoklatan dengan roti bawang. Nggak banyak basa-basi. Sikat habis bersih tak bersisa. Eh sisa ding… mangkok piring dan sendoknya.

Main course : Grilled beef terderloin served with steamed rice, sautéed vegatble and sate maranggi / dokpri

Tibalah menikmati sajian utama (Main course) yang full daging yaitu tenderloin dan sate maranggi ala hotel. Pasti ada nasi dibentuk kerucut jadi tumpeng super mini. Berhubung udah 1 tahun brenti makan nasi ya…. disisa-in dech. Klo tenderloin dan satenya jelas dieksekusi setelah terlebih dahulu dipotong-potong kecil untuk mempermudah penyuapan (ini penyuapan dalam arti sesungguhnya).

Photo makanan penutup / desert

Makanan tersaji untuk menutup sesi table manner ini adalah kue coklat dan mini ice cream atau nama lengkapnya ‘Baked chocolate mouse and apricot cake with almond crumble, fresh raspberries and vanilla bean ice cream’. Hanya berani setotol saja, nyacapkeun kapanasaran. Tak berani dimakan tuntas karena ada protokol makanan yang musti dijaga tegas.

Photo : dokpri

Terakhir tersaji kue-kue dan bola-bola coklat yang terlihat menggoda. Lagi-lagi hanya berani memandang dan mengabadikan saja agar dapat dikenang lebih lama. Plus pilihan hot black coffee atau teh yang menutup resmi jamuan makan malam di acara ini.
Alhamdulillah kenyang, semoga perut tidak berontak dan mencret berkepanjangan (maklum beuteung kampung).

Itulah perjalanan kulinas (kuliner dinas) malam minggu di kota jakarta tepatnya di Ballroom Hotel Indonesia Kempinski di bilangan bundaran HI – Kebon kacang, Jakarta pusat. Laporan dinasnya sih itu entar di kantor plus berkas visum dan bukti tol serta struk bbm. Ini mah urusan kulinernya aja.

Photo Kadis PSDA mewakili Gubernur, menerima penghargaan / dokpri

Hatur nuhun PJT II atas undangannya, dan Selamat ulang tahun setengah abad dan juga peluncuran bukunya. Serta terima kasih sudah memberikan penghargaan kepada Gubernur Jawa Barat sebagai ‘Outstanding Achievement on Environment Water Resources Award’ yang terima oleh Bapak Kadis SDA Provinsi Jawa Barat bersama Bupati Purwakarta dan Kepala BBWS Citarum.

Photo penghargaan & medali / dokpri

Akhirnya acara kelar dan musti kembali bersabar karena keluar gedung parkir lantai 9 hingga keluar ke jalan raya butuh 1 jam. Maklum bentrok sama yang bubaran malem mingguan dari mall ini. Iya acaranya di atas mall di lantai 11. Jadi lumayan pegal nginjak pedal rem menuruni gedung parkiran yang tinggi menjulang. Saking lamanya antri keluar dari parkiran, turun dulu dan ambil photo pemandangan kota jakarta di waktu malam, lumayan.
Perjalanan pulang menuju bundaran HI trus ke Semanggi padat merayap, beruntung kenalan sama bos PDAM Kota Bandung, jadi bisa ngikutin tanpa bingung arah tujuan di jalanan jakarta yang masih membingungkan. Setelah masuk tol kota, kembali nyetir olangan ditemani malam yang telah berganti hari menjadi hari minggu, hari keluarga.

Udah dulu ah, yang pasti Alhamdulillah dini hari sudah landing di bandung eh cimahi kétang, dan berkumpul kembali dengan keluarga tercinta. Wassalam. (Akw).

11 Kuliner di Makassar

Coba kumpulkan beraneka rasa makanan khas selama berkunjung di Kota Makasar yang menyajikan beragam varian kelezatan daaan…. kolesterol.

Photo lumpia & Jalangkote : Dokpri

Waktu yang terbatas, berada jauh dari rumah disela agenda meeting luar pulau luar provinsi yang berjadwal padat, maka pilihan yang paling tepat adalah berusaha menyempatkan diri mencicipi makanan khas yang ada di daerah tersebut. 

Bisa di malam hari jikalau memungkinkan, atau disela perjalanan menuju bandara. Karena kalau lagi meeting kabur dulu sangat tidak dianjurkan, apalagi cuma demi icip-icip makanan khas. Meeting ya meeting, klo moo santey dan banyak waktu ya liburan bersama keluarga. Nabung dulu trus ngajuin cuti ke kantor. Baru bisa mengatur agenda pribadi beredar baik dalam dan luar negeri.

Kali ini Kota Makasarlah yang menjadi tempat berburu makanan khas. Sebuah Kota yang berkembang semakin pesat seiring pertumbuhan ekonomi khususnya se provinsi Sulawesi Selatan  yang mencapai 7,01% diatas rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional. Sebuah kota yang sibuk dan titik kemacetan semakin menyebar, tapi ya sudah kita nikmati saja. 

Bukan hanya makanan khas lokal saja, tapi makanan yang ada di Kota Makasar dan sempet di icip-icip yaitu :

Photo : dokpri

Pertama, Jalangkote. Makanan khas Makasar yang serupa dengan pastel di tanah jawa tapi isinya padat atau munu’u (bhs sunda). Bisa dinikmati ditempat ataupun dibawa pulang. Jangan lupa minta yang setengah matang jika untuk oleh2. Trus nyampe rumah masukin kulkas dulu. Bisa tahan 5 hari kata Ibu hj Diana yang jualan di Jalan Lasinrang Kota Makasar. Harga di range 6.500 hingga 7 ribu perbuah. Tapi klo di rumah banyak orang yaa nggak usah masukin kulkas, tinggal goreng, tiriskan, sajikan dannn…. habis tandas tiada sisa.

Photo Lumpia mentah & tetehnya (Dokpri)

Kedua, Lumpia. Sebenernya sama aja dengan lumpia di Bandung. Bedanya dari bumbunya saja. Klo masalah enak dan tidak, buat saya yang hobi makan ya pasti enak. Khan rumus makanan itu ada 2 pilihan. Enak dan enak bingit plus enaak bingiit (itu klo makanan khasnya dibayarin temen, bos, sodara, sponsor atau siapapun yang berbaik hati). Harga sama antara 6500 sd 7000 rupiah.

Photo tempat kuahnya segede gaban (dokpri)

Ketiga, Sop sodara. Ini sop berkuah yang pilihannya kikil, daging, lidah, paru plus perkedel kentang yang tersaji panas dengan mangkuk kecil. Untuk tambahan ada telur asin yang disajikan terpisah. Yang terkenal enak terletak di jalan Irian (itu juga kata travel) dan ternyata enak bingit karena pas laper setelah seharian meeting dan kunjungan lokasi yang cukup melelahkan. Eh lupa, Nasi sebagai pendukung utama sop sodara ini. Tapi saya cukup sop sodara campur aja dan minta 2 porsi. Lupa nggak nanya harga, soalnya pas bayar langsung ditotalin.

Photo coto makassar : dokpri

Keempat, Coto Makasar. Disajikan di mangkok kecil dengan pilihan Coto Daging, Coto Paru, Coto Ludah eh lidah, Coto jeroan, atau Coto Campur klo pengen kumplit semua ada. Tempat makan Coto tersebar di penjuru kota, yang direkomendasi sama sopir travel itu di jalan nusantara. Rasa?… enak donk. Kuah panas berpadu daging, jeroan, paru dan lidah dicampur bawang goreng dan bawang daun tidak lupa jeruk nipis dan sambel plus kecap… pedas mantabs. Lontong tersedia, tapi saya cukup semangkuk coto daging plus semangkuk coto campur hehehe. Harga 25ribu per mangkuk, lontong dan air teh atau juice nambah lagi.

Photo : dokpri

Kelima, Pisang Ijo. Itu sajian cuci mulut yang nikmat. Dengan terpaksa melanggar rumus diet karena penganan ini sarat karbo dan gula. Tapi demi review blog yaa terpaksa dinikmati (hehehe… alasannya klise ya?). Pisang ambon dibungkus lapisan terigu berwarna hijau, disajikan di piring ditemani seperti bubur sumsum berwarna putih plus diguyur kuah merah manis dari sirup plus gerusan es batu. Nikmat pisan, dingin, manis dan manis… ups. 

Photo Konro Bakar : Dokpri

Keenam, Konro. Ada dua pilihan penyajian, bisa berkuah atau konro bakar, disajikan terpisah dengan kuah. Daging rusuk yang besar, dibakar berbumbu khas, mirip bumbu sate dan enak, sedikit rasa manis beradu dengan rasa asin segar dari kuahnya yang sudah dikucuri perasan jeruk nipis… yummmy. Ini posisinya di Jalan Karebosi Kota Makasar. Beberapa warung dan rumah makan yang menyajikan konro, disini relatif luas dan ada 2 lantai sehingga bisa leluasa menampung rombongan. Sebagai teman setia tentu nasi sepaket dengan konro. Kecuali yang nggak makan nasi tinggal di oper ke temennya yang gembul. Harga 55 ribu untuk sop berkuah dan 57 ribu yang konro bakar.
Ketujuh, Risolles. Ini mah biasa di bandung juga ada. Tapi tetep penasaran jadi dijabanin barang satu dua buah. Lumayan buat ganjal perut malam-malam. Dengan isi potongan sosis, daging asap plus mayonnes enak di makan panas-panas. Harga 8 ribu per biji.

Photo : dokpri

Kedelapan, Sop Kepala Ikan. Sajian sop Kepala Ikan laut di Rumah Makan Pallu Kaloa, jalannya lupa euy. Membebaskan rasa lapar di siang terik yang begitu memanggang raga. Tersaji lagi-lagi dengan nasi. Tapi yang asyik selain nasi adalah telur ikan goreng yang rasanya garing gurih sedikit asin. Terasa daging kepala ikan yang maknyus memanjakan mulut meluncur ke perut. Alhamdulillairobbil alamin, terima kasih atas rejeki dan nikmat-Mu Yaa Allah. Ini rasanya nikmat bingit pake bingit lagi karena di traktir teman ya g sudah jadi pejabat di Kota Makassar. Thanks bro.

Kesembilan, ikan bakar. Sebetulnya berbagai jenis tetapi yang paling enak (kata pa Asda EkbangKesra Pemprov Sulsel waktu sambutannya di Kantor Gubernur Sulsel) Khasnya adalah ikan laut dalam jenis napoleon, tapi kesempatan waktu ternyata tidak memungkinkan. Mungkin next trip or next meeting ke Kota Makasar baru bisa mencicipinya. Trus ternyata disini tidak ada ikan, yang ada adalah Ikang (tambah hurup G di belakang :)) apapun itu yaa jadi catetan aja dulu.

Photo : dokpri

Kesepuluh, Baklave Irfan Hakim. Klo di Bandung Brownies Amanda lagi dikepung sama Makuta Laura CB, kue Princess sama kue.. lupa euy Mamanya Rafi Ahmad. Nah di Makasar ada Irfan Hakim dengan bakavenya. Tokonya di jalan Hasanuddin  Kota Makasar, harga perkotak 65 ribu dengan varian rasa original, coklat, keju, grinti (green tea) dan kacang. Ya ikutan coba beli meskipun tinggal 2 varian. Ntar diicip di rumah sama istri, anak dan keluarga.

Kesebelas… pengennya bahas otak-otak tapi …… euh udah ah. Ini juga udah eneg kekenyangan heu heu heu. Ntar klo kekenyangan bisa-bisa ngorok di ruang tunggu bandara dan ditinggal pergi pesawat karena hingga panggilan terakhir masih tertidur dengan lelapnya di kursi ruang tunggu bandara. Audzubillahimindzalik.

Eng.. ing.. enggg.

Alhamdulillah Lion Air JT 883 Dengan pesawat jenis Boeing 737-800 New Generation bisa take off tepat waktu untuk mengantarkan kembali ke Kota Bandung berkumpul kembali dengan keluarga tercinta. Wassalam. (Akw).