Embun & Mentari

Mencari keharuman & kehangatan pagi disini.

Photo : Mentari muncul di pagi hari, lokasi Babakan Jawa – Sukasari – Sumedang / Dokpri.

Tak bosan memandang mentari yang selalu muncul sesuai janji. Meskipun tentu dingin menusuk kulit adalah bagian dari pengorbanan diri.

Kali ini sang mentari muncul di ufuk timur dan langsung memberi kehangatan terhadap hamparan hijau dedaunan di daerah Sukasari Sumedang.

Photo : Mentari menghangati hamparan kebun kangkung di Sukasari / Dokpri.

Lembut dan harum embun pagi semakin menguatkan hari. Membawa mood hepi yang semoga bertahan hingga malam hari.

Photo : Gunung Manglayang dilihat dari daerah Sukasari / Dokpri.

Tak lupa juga tetap mengabadikan Gunung Manglayang dari sisi lain. Menggabungan dengan lahan terbuka bertanah merah, menyambut sinar mentari yang merekah. Wassalam (AKW).

Berenang di Vila Lengkob

Berenang sore-sore di kaki Gunung Manglayang, mau?..

Dalam lembah kesendirian tersaji suasana tenang penuh kedamaian. Berusaha menyatu dengan alam dan (semoga) tidak mengganggu ekosistem alami yang lebih dulu tercipta.

Itu prolognya guys…

Sore sudah menjelang dikala penulis yang baru keluar dari kampus tergelitik oleh sebuah plang petunjuk arah yang berisi tulisan ‘Vila Lengkob & Kolam Renang.’

Nggak pake lama.. arah tujuan dijabanin dengan riang hati. Siapa tau bisa nyebur dulu bikin seger otak juga adem ke hati Kami berjalan menyusuri jalan kampung yang udah di labur eh di pelur... posisinya berdampingan dengan jalan masuk menuju bumi perkemahan kiara payung Jatinangor.

Bicara akses ke Vila Lengkob pasti menyenangkan buat petualang, kenapa tidak… jalan menanjak membelah kampung trus belok kiri dan menyusuri jalanan yang pas buat satu mobil…. jadi coucoknya pake motor atau skuter alias suku muter (baca.. jalan kaki).

Klo jalan kaki… dijamin sebelum sampai tujuan udah banjir keringat karena jalan menanjak. Seolah menggambarkan kehidupan yang penuh liku serta perjuangan untuk meraih keberhasilan yang berupa ketenangan serta kedamaian.

***

Tuntas tanjakan masih ada lagi jalan berliku tanah merah pengerasan. Kendaraan roda empat kudu super hati-hati karena kecil dan di sisi kiri jurang menanti… jadi yang aman mah jalan kaki serta jauhi sisi kiri.

Setelah itu… tralaaa…. dibawah sana.. di lembah hijau tersaji kolam renang dan deretan saung lesehan serta ada 4-5 kamar penginapan.

Sayang…. hasrat berenang kami tertahan dan tertunda. Jam operasionalnya dimulai jam 08.00 wib sd 16.00 wib… euuuh ga jadi.

Tapi gpp… keringat yang keluar adalah bukti olahraga sore disela agenda yang super duper padat. Juga olahraga mata memandang sekitar yang teduh dan larut dalam kehijauan.

***

Akhirnya kami kembali ke camp dengan terengah tapi gembira. Selamat tinggal Vila Lengkob dan kolam renangnya. Wassalam (AKW).

Catatan :
Villa Lengkob fasilitasnya 1 kolam renang dewasa, air dingin bingiit, kolam renang kecil buat anak2, saung lesehan dan 5 kamar. Tapi blm ada makanan.. kudu bekel. Nomer Kontak 082126561200 (Teh Susi).

Hayang Ngudud – fbs

Tos gaduh kahoyong mah, diusahakeun ogé diihtiaran.

Pepedut masih ngaladud basa Uing teu pupuguh hayang udud. Ragamang ramo mapay galar, néangan puntung samsu sésa kamari
Cep! Ramo geus nyekel pageuh puntung. Culang-cileung can manggih panékér, padahal geus aya tempatnya, dina juru galar deukeut jandéla, nyempod.

Suwung.

Teu loba pikiran, cengkat tuluy ka dapur. Geuning teu manggih, atuh kapaksa élmu pamungkas. Puntung dina biwir tuluy ngadeukeutan hawu. Lalaunan.

Puuh..
Puuh..

Seuneu tina hawu ngaléntab kana beungeut. Puntung hurung, kenyooot.

Halis, janggot, godég jeung kumis ngilu béak da karérab. Sakabéh bulu tutung géhéng, tuluy muruluk. Uing nyenggé bari meakeun puntung, nikmat pisan.

Hawu nempokeun bari geregeteun, hayang ngarérab sakabéh bulu dina awak Uing, méh lantis jeung beresih ceunah.

Uing nyingkah muru ka pangkèng, nyabakan galar. Alhamdulillah meunang deui, genep puntung, opat samsu dua jarcok. Bagja, ngudud bisa dituluykeun. Tuluy ngadeukeutan eunteung, ngeunteung. Uing ngagoak kapiuhan. (AKW).

Sunrise di Kaki Manglayang

Mengejar harapan menuju kehadirannya.

Photo : Mentari mulai terbit di samping Gunung Geulis/Dokpri.

Berjalan menjejak tanah merah, yang tersenyum meskipun tetap menggigil karena dipeluk dinginnya pagi. Perlahan tapi pasti, kehangatan menjalari urat nadi kehidupan selaras dengan semakin menanjak perjalanan pagi ini. Nafas yang tadinya bergerak lancar sekarang mulai tersengal karena kompensasi untuk meraih kehangatan.

Meskipun dinginnya pagi menggempur dari segala arah, berusaha mendinginkan raga yang mulai membara. Pertarungan inilah yang mengukuhkan rasa sehingga bisa mencapai puncak bukit pertama yang menyajikan hamparan pandangan pagi yang mempesona.

Ternyata sang mentari masih sedang berusaha keluar dari mimpinya, sehingga perlu beberapa saat menunggu detik menata menit supaya bisa membidik sunrise pada saat yang tepat.

Ya.. tepat menurut penulis. Karena tepat itu bisa tidak sama, tergantung konteks dan sudut pandang.

***

Photo : Mentari berpadu dengan siluet tumbuhan di kaki gunung Manglayang/Dokpri.

Akhirnya sambil menenangkan sengal nafas yang kencang menuju normal, mentari muncul perlahan menyajikan kemegahan indahnya pagi hari yang penuh inspirasi.

Inilah salah satu momen yang harus senantiasa disyukuri, karena mentari masih terbit sesuai janji. Menyinari bumi membawa berkah Illahi. Wassalam (AKW).

Sibuk vs Ngopay

Biar sibuk yang penting ngopay… nggak percaya?… ya baca lanjutannya.

Betapa waktu yang 24 jam serasa menyempit karena berbagai aktifitas bejibun dan beraneka macam pisan. Daan….. waktu menulispun terpaksa tersendat dulu karena dapet tugas khusus buat sedikit rehat dari aktifitas dan diberi aktifitas lain… ntar ceritanya yaa..

Sekarang mah moo ngobrolin kopaaay… eh kopiii.

Jadi meskipun tulisan tentang ‘unboxing coffee’ agar tersendat bukan berarti ngopinya brenti bro.. tapi postingannya aja yang tertunda 🙂

Nggak percaya?…..

Nich buktinya, kopi gayo di manual brew V60 tersaji dibuat Barista Cimahi. Rasa body yang strong, aroma sedang plus acidity sedang mendaki bikin nempel rasa agak tebal di rongga mulut kehidupan.

Trus nggak lupa juga coldbrewnya ‘WestJava’ dari 238 coffee & roastery… dingin dari kulkas… diminum..

Glek
Glek
Glek….

Nikmat pisan lur.

Lha itu mah kopi dibikinin orang… yang nyeduh sendirinya mana?

Bentaaar…..

Hihihi.. ternyata yang bikin sendiri terbatas bingit dokumentasinya.

Ya udah ini aja dulu…. hasil manual brew V60 Kopi Lestari Java Preanger… nggak tanggung langsung di brew untuk 4 porsi jadi 50 gram langsung sikat 400 ml air panas 90 derajat celcius… jossss…

Hasilnya tersaji kopi nikmat yang mewarnai hari itu… maaf bukan hari inih.

Wilujeng ngopi lur. Wassalam (AKW).

….

Manfaat Angkot

Pagi guys. Sekarang mo nulis tentang sarana transportasi masyarakat sehari-hari yaitu Angkot.

Angkot udah pasti pada tau kegunaannya khan?…..

Lha ngapain pagi-pagi ngebahas angkot?

Coba bahas yang lagi update… piala dunia kek, calon presiden atau wapres juga paska pilkada… itu lebih mantaabs.

Ahaay… yang itu sih udah banyak yang bahas mas bro. Nah urusan angkot… jarang bingit yang nulis. Jadi tergeraklah hati ini untuk berkolaborasi dengan jemari, menari di virtual kibod smartphone…. dan… jadilah tulisan kekinian heu heu heu.

Angkot atau angkutan kota itu adalah salah satu transportasi masal yang melayani kebutuhan sehari-rakyat indonesia. Klo di kota namanya angkot tapi klo pas mudik ke kampung trus menetap disono maka ganti nama jadi angdes (Angkutan desa)..

Menurut Anton Ketua WAAT (Wadah Aliansi Aspirasi Transportasi) Anton (Kompas, 121017) jumlah angkot di Bandung Raya nyampe 15ribu, tapi sekarang menurun 50% karena banyak Ojol dan takol… banyak pisan nya?… itu baru wilayah Bandung Raya. Data detail dari dishub dan BPS belum dapet, tapi ini juga lumayan sebagai gambaran kita semuah…

betuuul?..

Jawaab atuh iih…..

***

Angkot itu sebutan angkutan umum didaerah Jawa barat dan sekitarnya, klo di jakarta namanya Oplet. Trus pergi ke Makasar maka namanya beda lagi jadi Pete-pete, eh ke Medan alih nama lagi jadi Sudako…. kemana lagi ya? Oh ya Di Samarinda disebut Taksi lho.

Yang pengen ditulis disini adalah kegunaan angkot ini ternyata sangat banyak lho guys, diantaranya :

Pertama, sebagai alat transportasi umum yang miliki rute tertentu dan bisa berhenti dimanapun untuk menaik-turunkan atau menurun-naikkan penumpangnya.

Kedua, bisa juga di charter eh disewa ngedadak. Biasanya anak sekolah yang mau wisata tapi objek wisatanya jarak dekat. Harga bisa nego abis, apalagi klo yang punya angkotnya atau sopirnya sodara… kadang cuman hitung setoran harian aja.

Ketiga, merupakan hasil diklat yang seragam dan terorganisir. Karena dimanapun angkot berada dan beraneka sebutannya memiliki kesamaan tindak dan perilaku yang terukur. Ini tentu hasil pelatihan masif dari seluruh pengemudi angkot. Nggak percaya?… coba saja angkot atau angkutan umum diberbagai kota… pasti mirip dech.

Keempat, sebagai sarana melatih kesabaran.

What?… iya ih. Coba aja naik angkot ataupun bawa mobil ngikutin angkot… dijamin akan lebih sabar dan tawakal… atau bisa juga jadi gataal…. gatal mijit klakson.

Kelima, jadi alat sosialisasi bakal calon Kepala Daerah, baik yang balon ataupun babalon (bakal bakal calon) dengan cara di tempel di kaca belakang angkot. Otomatis memaksa siapapun yang dibelakang angkot itu baca.

Keenam, buat ngenalin warna ke anak karena angkot itu miliki warna tertentu untuk setiap rute.

Ketujuh….. ayo yang baca tambahiiin.

Teu Adil – fbs

Kanyataan teu sarua jeung pangharepan, beu!!

Photo : Bénten jalmi bénten pilihan/potlang.

Hancengan meunang bagja taun ayeuna, ilang sirna paburantak teu mangrupa. Nyésakeun kapeurih jeung katugenah nu beuki lila mingkin karasa. “Naha geuning teu sarua jeung itungan?” Haté norowéco.”
“Teu adil ah kanyataan hirup téh”

Karasa aya nu nyelek dina cukang haté, ngajejewét raga nu lungsé alah batan embé nu geus teu mampuh ngabérélé.

“Aa téh kunaon tos saminggon huleng jentul waé?” Soanten halimpu bébéné ukur jadi sajorélat harepan nu kalimpudan pepedut kaayaan.

“Teu nanaon geulis, mung keuheul kénéh” biwir dipaksakeun seuri padahal haté gudawang.

Bébéné imut bari ngusapan tonggong.

“Sabar nya a, saur Néng ogé nu bakal janten jawara mah Swedia. Cobi upami ti awal sami sareng pilihan Néng, tangtos moal janten marojéngja kieu”

Uing rambisak tuluy maksakeun ngagorowok, “Putus ayeuna ogé!!!.”

***

Catetan : Ieu mung carita rékaan, nuhun. (AKW).