Tebing Keraton

Menikmati kesendirian di Tebing Keraton.

Photo Sunrise kesiangan dari Tebing Keraton / dokpri

Sebuah harapan jangan hanya menjadi angan, tetapi perlu ikhtiar dan usaha maksimal agar berbuah kebaikan.
Berbuat baik bukan hanya untuk orang lain, berbuat baik untuk diri sendiri juga sangat penting…

Aaah egois kamuuuh!!!

Jangan salah sangka dulu kawan. Egois atau egoisme itu asalnya bahasa yunani yaitu ‘Ego’ artinya ‘gue, aku, ana, aing’ dan ‘isme’ adalah tentang pemahaman dalam konsep filsafat. Jadi segala yang ada itu adalah aing, adalah aku. Akibatnya bersikap mementingkan diri sendiri, merendahkan orang lain, tidak mau mendengar pendapat orang lain dan banyak lagi turunan perilaku yang kurang atau malah tidak baik, dalam bahasa arab disebut ananiah.

“Klo PERSIB nu AING!!!’, itu egoisme bukan?”

Hehehehe, menurut aku sih bukan. Itu mah rasa cinta mendalam bagi klub sepak bola kesayangan atuhh.. “Hidup PERSIB”.

Klo egoisme mah.. slogannya, “Ieu Aing, kumaha Aing…..)”

Ah kok jadi uang aing yach… maafkan daku para pemirsyah. Memang klo udah nulis sesuatu itu bisa belok kemana aja… tapii tetep harus ada koridor pasti yang bernama ‘Tema’.

***

Saat ini sedang terdiam memandang hamparan hijau bentang alam kehidupan di ketinggian Kawasan Hutan Raya Ir. H. Juanda Bandung Jawa Barat.

Sebuah asupan gizi bagi jiwa dan pikiran serta membuat denyut bathin semakin tenang untuk sesaat bersatu dengan alam….. seraya menundukkan jiwa menengadahkan raga penuh rasa syukur atas nikmat Illahi Robb…

Tebing Keraton, itu nama tempatnya. Sebuah wahana alam eksotis yang memberikan kesempatan kepada kita untuk melebarkan mata meluaskan pandangan hati. Memandang indahnya jajaran hutan pinus yang pucuknya bercumbu bersama awan disinari mentari yang tak pernah letih memenuhi janji untuk terus mengitari bumi.

Setelah menyetir sekitar 30 menit dari rumah, melewati jalan Ir. H. Juanda atau Jalan Dago hingga ujungnya diataaas sana…. teruss ikuti arah ke Dago Pakar. Ntar ada petunjuk ke Tahura belok kiri… ikuti aja jalan berkelok hingga melewati gerbang pengunjung Tahura… masih lurus terus. Sekitar 300 meter ada jalan belok kanan… ikutiii….teruss..kira-kira 5 km akhirnya berhenti di parkiran sekitar Warung Bandrek.. (Masih bingung?… kemana arahnya ya, tinggal buka google map… ikutin.. nyampe dech…)

Dari parkiran mobil klo moo keringetan deras mengucur tinggal jalan kaki aja.
“Cuma 3 km dengan jalan menanjak berkelok dan ada yang masih berbatu..”

“Whaaat?…”

“Whaaat…”

“Yang bener aja?”

Kalem mas bro, akses 3 km itu tinggal 500 meteran yang kurang bagus, sisanya udah beton. Buat nyampe ke pintu gerbang Tebing Keraton ada jasa pengantaran ojeg. Tarifnya 30ribu per orang sekali anter, klo moo ditungguin sama mamang ojegnya 50ribu. Itu hasil kesepakatan Masyarakat sekitar dengan Pengelola Tahura.

Klo udah nyampe gerbang, bayar karcis 15ribu dapet secarik tiket dan asuransi plus gelang ijo unyu-unyu bertuliskan ‘Tahura Juanda, We are the forest’.

Tinggal jalan kaki menurun dikit ikutin jalan paving block yang tertata rapih. Plang petunjuk jalannya jelas, klo lurus terus ke arah perkemahan, klo belok kiri dikit.. itu arah ke Tebing Keraton.

Ada juga ke kiri menurun banget.. itu buntu menuju hutan pinus.

***

Photo selfie dan Welfie seolah menjadi keharusan, penunjung berebut untuk mengabadikan diri agar ada bukti pernah hadir disini. Setelah itu dengan sekejap mengabarkan diri kepada dunia bahwa aku sedang disini, dengan berbagai pose serta sentuhan teknologi aplikasi penghalus wajah agar meraup ‘like‘ mengumpulkan jempol serta menanti taburan komentar yang menghiasi medsos masing-masing…. perkembangan jaman tidak bisa dilawan.

***

Alhamdulillah, suara binatang hutan menemani kesendirian ini. Memberikan harmoni musik alami diselingi siulan burung bersahutan. Dedaunan hijau memandang dan memberi kesejukan, membuat jiwa ini tenteram dalam balutan alam… tetapi akhirnya panasnya sinar mentari mengingatkan diri bahwa waktu ‘me time’ sudah berlalu.

Ayo kembali ke dunia nyata yang penuh suka duka. Wassalam (AKW).

Idul Adha & Kopi Arabica BTH

Tuntas berQurban disambut Kopi Arabica Pangalengan Premium BTH (Breaking The Habits).

Prosesi penyembelihan kambing / dokpri.

Tuntas memotong kambing bersama tetangga di belakang rumah, terasa kebersamaan itu begitu indah. Berbagi hewan qurban bersama tetangga belakang rumah. Bersiap menikmati daging domba yang sedang di recah serta nanti di bagi bersama-sama, insyaalloh penuh berkah.

Perayaan Idul Adha melatih diri mengasah iman dan keikhlasan tingkat tinggi yang dicontohkan Nabi Ibrahim A.S. jika di Mekah sana semua wukuf di arafah, disini kita shaum sunnah arafah lalu shalat ied qurban berjamaah lalu berbagi bersama saudara-saudara muslim dan muslimah.

***

Beres menyaksikan penyembelihan segera beranjak dan kembali ke rumah karena sedari pagi belum sarapan. Tetapi setelah tiba di meja makan langsung berganti tujuan. Sebungkus biji kopi Arabica Java Premium Pangalengan sudah menanti untuk dinikmati penuh kemenangan.

Sarapan tahan duluu….. nyeduh kopi segera beraksi.

Jreng

Jreng…..

Dengan panas air yang tepat maka menghasilkan tetesan kopi penuh rasa niiiikmat… biji kopi arabica Pangalengan Jawa Barat yang berlabel ‘Breaking The Habits’nya Kang Agung Fatwa menebar aroma harum membunga disaat baru membuka kemasannya.

Apalagi berpadu dengan gigi-gigi tajam grinder, semakin membuka rasa kopi khas Jawa Baratnya… aroma segar melingkupi seantero ruang pernafasan. Menyebar memenuhi ruang makan hingga menyentuh ujung hidung anggota keluarga yang sedang berkumpul merayakan hari Idul Adha.

Dari anak kicik nan cantik, Binar Wardana hingga para ponakan dan ayah ibunya pada bejibun kumpul bersama di meja makan… bukannya moo nyantap sambel goreng ati tetapi nonton Mang Kopi dadakan yang lagi atraksi manual brew pake V60.

“Tapi bener kok, prosesi seduhan ini perlu tahapan yang ajeg, regulasi jelas serta ketetapan hati plus teliti juga konsentrasi, baru hasilkan rasa abadi tentu dari biji kopi yang memang sudah teruji” Gituu khotbahnya dari Mang Kopi.. hahahahaha.

Semua hadirin terdiam sambil senyum-senyum sendiri, dengerin ceramah kopi yang bikin geli. Tapi yang pasti rasa kopi Arabica Pangalengan ini memang patut diadu… haruuumnya itu.. nggak bakal nyesel dech.

***

Srupuuut……. hmmmm…. yummmy!!!

“Bener bingit, nich kopi ajiiib. Harum, asemmnya seger plus pahitnya menenangkan”, komentar Adik ipar sambil trus nuangin lagi di gelas kaca mini….

Paket lengkap buku dan kopi BTH / dokpri.

Srupuuut, Mang Kopi juga buru-buru minum, takut keabisan… sedih atuh, Aku yang nyeduh cuman kebagian harumnya doang….

Ternyataa…..

Pemirsyaaahh…..

Acidity khas Java Preanger premiumnya dapet… nendang abis, medium high. Berpadu dengan taste fruitty beraneka berry dan selarik jeruk. Body medium cenderung bold, meninggalkan jejak agak lama di bawah lidah, bikin kangen nyeruput gelas selanjutnya.
Aroma jangan ditanya.. harum abiis.. segaar dan bikin terlena.

***

Sebagian perlengkapan prosesi kopi / dokpri.

Akhirnya tandas tanpa menunggu lama. Seduhan kedua dan ketigapun habis dinikmati bersama, sajian kopi Arabica Pangalengan Premium ‘Breaking The Habits’ menemani kebersamaan di hari raya.

Selamat Hari Raya Idul Adha
Berlatih Ikhlas serta berbagi dengan sesama
Jangan lupa Ngopi bersama.

Satu lagi, hatur nuhun kopinya Kang Agung Fatwa. Wassalam (AKW).

Hikmah Kopi 2 – tamat.

Lanjutan dari cerita ‘Hikmah Kopi’, dari tersakiti jadi hepi.

Lanjuran cerita dari Hikmah Kopi.

****

Hasil manual brew Kopi Pangauban / dokpri

“Kenapa harus bete??…. “
Sebuah tanya menggantung di langit-langit harapan. Menelusup ke jaringan syaraf menuju neocortec dan berkumpul di pusat syaraf penantian. Perlahan seiring nafas yang sudah tidak memburu, kesadaran kembali menguasai jiwa memenuhi kekosongan raga.

Perlahan tapi pasti menyusun kembali serpihan kesadaran sambil belajar memahami bahwa takdir adalah sebuah keniscayaan hakiki.

“Sudahlah lupakan kopi yang tadi, redam emosi dan mari jalani hari dengan keceriaan alami!” Begitulah doktrin yang mengembalikan kembali suasana mood hati hari ini.

Yakinilah takdirmu, dan berbahagiah!!!.

Inilah cara Allah SWT menegur diri yang hina ini, seorang hamba yang terlarut dengan pesona kopi luar negeri. Padahal masih suangaaat banyak jenis kopi nusantara yang belum dinikmati tanpa perly banyak keluar materi.

Sombong kamuuuh!!!!

Istigfar lagiii…..

Akhirnya senyum kecut sendiri, dalam hati memohon ampun atas ketidakmampuan mengelola emosi ini. Meskipun bayangan kopi terus membayangi, tetapi emosi sudah bisa didudukan sesuai fungsi.

Selamat tinggal kopi Duarte-Columbia.

***

Setelah ngebut mengendarai mobil untuk kembali ke rumah. Macet di perjalanan sudah pasti, tetapi semua di jalani aja… moo gimana lagi…

Nyampe rumah……

Nggak pake ba bi bu. Parkir mobil, cipika cipiki anak syantiiek sholehah juga ibunya…… sieeeet……

Segera gelar perlengkapan, colokin kabel grinder, pilih bean yang setia menanti…..

Terrrrrr…….

60gr biji kopi arabica Pangauban Garut memberikan efek vibrant, mengikis kedongkolan berganti rasa syukur karena ngopinya segera tergantikan oleh rasa yang lebih mengena setelah kejadian tadi siang….

Alhamdullillahirobbil alamiin….

Manual brew rumahan segera tersajii…. yummmy

Acidity alami versi Java Preanger Coffee menenangkan hati, haseum yang segerrr…… body medium dan aroma fruitty… taste guavanya belum terasa.. mungkin nge-manual brewnya kurang teknik… tapi yang pasti.. menyegarkaaaan…

Itulah sebuah kisah tentang Kopi yang bisa menguji emosi tetapi akhirnya kembali hepiiii…. cukup dengan secangkir.. 2 cangkir… 3 cangkir… eh 4 cangkir kopiiii… Wassalam (AKW).

Hikmah Kopi….

Kopi itu bikin asyik bukan jadi mengusik.

Menit ke 35 rasa penasaran memuncak, segera memanggil untuk ke 3x pelayan yang kebetulan ada di dekatku, “Bang, orderan manual brewku udah siap?” “Saya cek dulu kakak” segera badannya berbalik dan menjauh.

Tak sampai 1 menit, waitres muda itu kembali dengan wajah sedikit tegang, “Mohon maaf Kakak, ternyata orderan Kakak tadi belum masuk lits order. Kalau berkenan menunggu 15 menit lagi”

O.. ooow.. 35 menit terbuang percuma.

“Close aja, orderannya nggak jadi!!!” Agak emosi menguasai nada suara, waitres muda tertunduk. Segera beranjak menuju kasir untuk melakukan transaksi pembayaran ‘Picollo‘ istriku yang sudah tandas sedari tadi trus pamit ke Mushola duluan.

“Pantesan, kok meja depan baru datang, eh nggak berapa lama tersaji manual brewnya lengkap dengan notecardnya serta udah pasti aroma harumnya… Grrrr”

***

Tiba di depan kasir hanya menunjuk meja untuk memastikan minuman yang sudah di order… ternyataa.. print outnya tertera juga 1 orderan manual brew yang tidak pernah tiba… Yaa ampyuuun…. ingin rasanya teriak dan marahi semua.

Mulai dari waitress yang pertama menerima orderan, kasir, barista hingga manajernya… atau kalau perlu di viralkan di media sosial agar kekecewaan ini bisa mendunia…

Grrrrrr……

Photo Bungkus kopi yang nyaris dinikmati / dokpri.

Yang bikin gemes juga karena di otak sudah terkonstruksi sajian apa yang akan dinikmati. Kopi DUARTE Columbia yang memiliki taste spesifik, yaitu lemonade, black tea dan butterscotch…. yang tercantum di bungkusnya.

Tapiii…….. ternyata takdir bicara lain. Harapan ternyata tak sesuai kenyataaan. Disaat pesanan meja depan dan samping kanan berdatangan sajian manual brewnya… “Pasti ada yang tidak beres”

***

Terpaksa meninggalkan area cafe dengan rasa dongkol yang menyesakkan jiwa… Sialaaan!!!

***

Berjalan cepat meninggalkan cafe dengan hati masih terasa panas gara-gara segelas kopi…..

“Eiits… kok jadi bete?.. khan kopi itu bikin hidup lebih cerah… ayoo berfikir positifff!!!”

Suara hati memberi sinyal imani, jangan terjebak dengan suasana hati yang diliputi api amarah karena nggak dapet kopi. Tapi mungkin ada suatu hikmah yang bisa diambil dari semua kejadian ini.

Nggak pake lama, segera bersandar di tembok mall, menghela nafas panjang… biarkan dada yang sesak ini jadi teratur dan tidak lupa ber-Istigfar, “Astagfirullohal adzim”

Bersambung….. *)

Ini lanjutannya Hikmah Kopi 2.

Pejuang Kopi – Parakan Muncang

‘Biarkan kopi mengeluarkan rasanya sendiri’

Sebungkus Pejuang Kopi / dokpri.

Yuk kita unboxing kopi lagi… segera liat di tempat penyimpanan. Well… congratulation.. masih adaaa… bungkus coklat 200 gram.. tadaa..

Nggak pake lama, cari gunting dan di buka… aroma acidity dan fruity menyeruak segar… langsung colokun kabel grinder ke stopkontak. Beannya masuk ke wadah grinder… trek!!.. nyalakan…..
zrrrrrrrrrrr…..zzrrrrrtr..zrrrrr

Grinder bekerja di ukuran 7-8 supaya hasil grindernya jadi bubuk kasar yang cuuucok buat di manual brew pake V60.

***

Jangan bosen baca tahap persiapannya kawan… memang begitulah yang sebaiknya dilakukan untuk dapetin secangkir kopi asli dengan pola seduh manual. Termometer, corong V60, filter, bejana, gelas ukur, timbangan digital, teko gosseeneck, air panas dan jangan lups kopinya hehehe.

“Are you ready?”

Currr!!!!…. penyeduhan dimulai dengan komposisi 1 : 20 ah…. air panas menari sambil mengucur searah jarum jam mengelilingi bubuk kopi yang ikhlas untuk berekstraksi, menghasilkan rasa original yang diproses oleh seorang pemula tapi bergaya barista profesional heu heu heu.

***

Ini hasilnya segelas pejuang kopi / dokpri.

Hasilnya……. wooow… nendang mas brooow!!!! (Sesuai dengan tagline di bungkusnyaaah : ‘Biarkan kopi mengeluarkan rasanya sendiri’)

Aromanya kuat dan fruittynya tajam, body bold bikin sedikit terdiam karena pahitnya terdiam agak lama di ringga mulut plus aciditynya yang tinggi mendekati rasa winey yang setengah mateng berfermentasi serta taste fruitty yang berlimpah ruah, ada selarik rasa anggur juga jeruk trus… muncul asamnya kedongdong dan tomat.. pokoknya over all… sebuah sajian pahit menyegarkan bikin sore ini penuh keceriaan. Wassalam (AKW).

***
Catatan :
Tulisan di blog ini adalah hasil panca indera pribadi yang masih awam dengan kopi tapi belajar menjadi ‘Penikmat’ cairan hitam penuh misteri.

Kopinya :
Pejuang Kopi Warung Bako
Parakan Muncang
Tagline ‘Biarkan kopi mengeluarkan rasanya sendiri’
WA 0817627262 / 082115545437
IG @waroengbakocofee / @
Waroengbakogarut
________________________

TMP Cikutra 2018

Merenungi sebuah intisari dari para pejuang kemerdekaan sejati.

Photo : Dokumen pribadi

Julang tinggi tugu menhir raksasa yang berpasangan menyambut kedatangan kami, pembawa jejak kaki kecil penuh niat plus harap. Sunyi dan temaram terasa menusuk jiwa, padahal bukan sendiri ada disini. Banyak raga bergerak menuju titik kumpul, dikelilingi dan diiringi ribuan jiwa yang berjasa mengantarkan kemerdekaan bagi kami, Indonesia NKRI.

Detak jam kehidupan terus bergerak menuju titik kulminasi 00.00 wib. Sementara berbagai raga dengan balutan seragam aneka rupa mulai membentuk barisan yang tertata. Jas dasi dan peci hitam terlihat berjajar rapih menjadi ciri para Aparatur Sipil Negara, begitupun seragam upacara militer dari anggota TNI dan POLRI, Ormas Kepemudaan serta unsur masyarakat.

Photo : Persiapan Renungan Suci / Dokpri.

Hormat dan Grak menjadi jodoh yang tak terpisahkan, memberi nuansa kepatuhan sekaligus kepasrahan. Sementara dinginnya malam tak berani mendekati raga-raga yang berbaris rapi, hanya bisa mengelilingi tanpa mampu memegang kendali. Begitupun nyamuk malam hanya terdiam di pucuk rerumputan, seakan terlarang untuk menyentuh kulit kehidupan yang begitu tekun serta taat terhadap instruksi teriakan Komandan.

Rangkaian upacara penghormatan bagi arwah para pahlawan berjalan khidmat dalam kegelapan. Lengkingan terompet memecah keheningan, menjadi satu-satunya musik yang membelit rasa mengendalikan pikir. Semua hening sehening heningnya.

Lengkingan terompet terus bergerak menelusuri relung hati, memberi sebuah arti bahwa kehadiran kita semua di tengah malam ini adalah sebuah apresiasi. Janji dan renungan suci, penghormatan kepada para pahlawan sejati yang berjuang meraih dan mempertahankan kemerdekaan negeri.

5.774 orang disemayamkan disini 5.132 orang Angkatan Darat, 19 orang Angkatan Laut, 242 orang Angkatan Udara, 177 orang Polri, 71 0rang sipil dan 193 orang pahlawan tak dikenal.

“Untuk menghormati Arwah Para Pahlawan, Hormaaaat Graakk!!!” Sebuah instruksi membahana, peserta serentak mengangkat tangan, menempelkan tangan kanan di dahi. Hormat sejati.

Meskipun terus terang saja, tak berharap hormat ini dibalas, sungguh… jangan dibalas yaaa… please.

***

Photo : Makam yang rapi / dokpri.

Akhirnya prosesi renungan suci berakhir sesuai janji, semua hadirin bergerak meninggalkan lokasi. Tak ada satupun yang memisahkan diri untuk berdiam diri hingga pagi. Semua pulang menuju mimpi yang dirajut dengan penuh warna warni.

Selamat berpisah kawan, selamat tinggal Taman Makam Pahlawan Cikutra. Wassalam (AKW).

***

Tahun lalu juga Renungan suci lho.. ini nich RENUNGAN SUCI 2017.

—————————–
Catatan :
Ini adalah satu-satunya upacara seremonial yang dipastikan tidak ada peserta yang kabur, menyelinap dan pulang duluan dengan alasan apapun. Apalagi nongkrong merokok sendirian di belakang barisan. Semua tertib datang dan pulang secara bersama-sama lagi.

Kenapa coba?… ayooo tebak.. 🙂

Dunungan – fbs*)

Tungtungna kudu aya nu lekasan, aya wates nu jadi wasit.

Photo : Dokumen pribadi
Photo : Dokumen pribadi

Poé Ahad waktu nu merenah pikeun kumpul jeung kulawarga, sanggeus saminggu campleng babakti ka lemah cai.

Hanjakal éta téh ukur lamunan, sabab geus rék sataun teu bisa ngalakonan. Saptu-ahad kudu asup gawé, ngabaturan dunungan.

“Akang téh badé kikieuan wae?, iraha waktos kanggé kulawargi?, urang ogé teu acan ngalongok Ema di lembur” Sora Jikan, matak marojéngja.

Lahaola, gidig ka kantor. Muru ka rohangan dunungan, kabeneran geus aya.

“Hapunten pisan pa, dinten ieu neda widi, bade ngalongok pun biang di lembur, teu damang wales.”

Gantawang téh dunungan, “Belegug Sia mah!!!, indung gering mah nu datang lain manéh, tapi Dokter!!!”

Teu loba carita, amit mundur bari nahan amarah rasa, tutup lawang sigotaka.

“Héy manéh rék kamana?, ieu gempungan rék dimimitian!” Sora dunungan nyalukan, teugeug.

“Pék hakan nagara ku Sia, Indung Aing mah utama” Gerendeng haté nu gudawang. Raga ngungkug, muru ka lembur. Néang Ema jeung Apa di tutugan Gunung Patuha. (AKW).

Catetan :

Fbs : fiksimini basa sunda, sebuah genre penulisan fiksi berbahasa sunda dengan maksimal 150 kata yang sudah membuat sebuah jalinan cerita.