Wadul

Ulah ngawadul ah…

#Fikmin.

Photo : “Ieu nuju ngawadul?.. cobi tebak para sadérék.”/poltang.

*** WADUL ***

Haté kabéngbat ku rindat socana, manah ngaguruh janten hilap kana sagala rupi pangaweruh. Teu pira pédah anjeun ngaharéwos, “Mang ulah geruh.”

Geuning ngagem rusiah téh matak bagja, mimitina mah. Tapi geuning lila-lila téh teu karasa jadi tukang ngawadul jeung jago nyingcetkeun omongan. Sabab naon, sakali ngawadul ditutupan ku wadul nu lianna.

Tapi mun geus panggih jeung anjeun, sok leketey amarah ngilang diganti nyaah. Komo mun ngupingkeun soanten halimpuna, “Sabar nya Mang, ieu dina raraga ngudag kahayang.” Uing unggeuk jiga bueuk.

Tapi geuning, waktu jeung jaman mah tara codéka. Geus mangsana kudu nyaho saujratna, ngabolékér dosa manéhna. Geuning jangji téh ka sasaha, kabéh ngeukeuweuk harepan jeung angin surga. Padahal ukur haseup rahul nu jauh di alak paul.

Untung wé bisa beunta ayeuna, mun henteu, meureun tiwas cilaka. “Dadah babay béb” Ceuk uing bari ngingkig, anjeun imut kanjut bari samutut.

***

*)Catetan : bilih panasaran kana ilustrasi poto diluhur. Éta téh nuju ngabuktoskeun kempés heunteuna ban mobil. Janten ngabuktoskeun sanés ‘wadul’.

“Teras naon hubunganna sareng dongéng ‘wadul’?… Ah teu aya. Da geuning ban téh leres kempés. Héhéhé, Wilujeng imut ka***t.” (AKW).

Kolam renang Hotel Dafam Yogyakarta

Berenang lagi di Kolam renang pribadi hehehe di Kota Yogyakarta.

Semilir pagi di daerah Dagen Malioboro Kota Yogyakarta masih membuai sebagian besar para pelancong di penginapan dan kamar hotel masing-masing. Beberapa becak dan bemot (becak motor) masih terlihat setia menjaga parkir depan hotel, menanti datangnya rejeki dari penghuni hotel yang ingin diantar menuju tujuan masing-masing.

Dari lantai 6 terlihat aktifitas pagi yang masih mayoritas diselimuti mimpi padahal adzan shubuh sudah tuntas dari tadi. Lantai 6 ini tempat bersantai sekaligus kolam renang yang merupakan fasilitas hotel. Di sekitar kolam renang ada beberapa kursi santai, model kursi bar lengkap dengan mejanya yang mengarah ke depan hotel. Bagi yang takut ketinggian tidak disarankan.

Sambil menunggu jam 06.00 WIJ (waktu indonesia jogja), leha-leha sejenak sambil ngetik di smartphone… bahan posting blog hari ini.

Kenapa jam 06.00?… karena itu waktu dibolehkannya kolam renang digunakan, itu kata petugas hotel.

Tapii udah pengen nyebur nich… ahh Gpp diskon 30 menit lah… dan 05.30 WIJ sudah mulai masuk kolam renang,… ternyata airnya nggak terlalu dingin… enakeun seger.

Tidak lupa pemanasan dulu, supaya berenangnya nyaman… ahiiw serasa private pool weh… kesana kemari bolam balik karena kolamnya bukan standar olimpic tapi cukup buat berenang maksimal 5 orang. Klo buat main air ya bisa sampe 15 orang.. tapi bakal kebayang penuh sesaknya.

Tak terasa waktu terus bergerak, aneka gaya dilakukan. Mulai dari gaya bebas, gaya kupu-kupu hingga gaya batu…

Tau nggak gaya batu?… itu yang loncat ke kolam renang trus masuk ke dalam air dan tahan sampai nafasnya abis.. baru naik ke permukaan…

Ih atuh itu mah tenggelam… ya iya khan namanya juga gaya batu… pasti tenggelam. Klo yang ngambang… namanya ‘gaya batu apung’ hehehehehe.

***

Setelah bolak balik berenang beraneka gaya, capai juga… tetapi semburat mentari pagi mulai menembus frame kehidupan, munculkan refleksi kekinian yang penuh kehangatan.

Bergerak ke pinggir, naik ke permukaan dan duduk. Sejenak menghela nafas sambil bersyukur dengan nikmat Illahi setelah menikmati berenang di kolam renang pribadi ( soalnya yang nginap di hotel belum ada yang ke kolam renang), kecuali seorang kawan yang sibuk dengan smartphonenya mengabadikan indahnya sunrise di Kota Yogyakarta.

***

Entah kenapa, sejak beberapa waktu belakangan ini kolam renang menjadi fasilitas utama yang dipikirkan manakala ada kegiatan di hotel, moo dalam kota ataupun luar kota.

Nggak wajib ada siih, tapi klo ada, pasti lebih menyenangkan.

Coba menerung eh merenung sesaat, “Kenapa ya?”

Jawabannya yaitu tadi… seneng aja. Apalagi sejalan sama hobinya jari ngetik di smartphone urusan apapun. Tapi klo seputar kerjaan sih nggak terlalu di ekspose di blog pribadi, meskipun ada beberapa.

Nah kembali ke kolam renang dan pakem blog yang dipake tetep menjunjung originalitas. Tulisan dan photo adalah jepretan sendiri dengan smartphone ini. Bagus atau tidak, itu mah subjektif. Kecuali yang nyebut jelek itu banyakan… berarti emang jelek hehehehe.

Beberapa tulisanku tentang kolam renang nich pantengin… eh klik aja bro :
1. KOLAM RENANG CIPAKU
2. KOLAM RENANG HOTEL ARYADUTA JAKARTA
3. KOLAM RENANG HOTEL MERLYNN PARK JAKARTA
4. KOLAM RENANG HOTEL MASON PINE
5. MARI MAIN AIR YUK & 6. NGOJAY.

Ternyata baru sedikit ya.. tapi gpp dikit-dikit lama-lama jadi bukit.

***

Akhirnya jadwal sarapan yang harus menghentikan aktifitas menyenangkan ini. Segera meraih handuk dan kembali ke kamar 509 untuk membersihkan diri, membersihkan hati di Hotel Dafam Malioboro Yogyakarta. (AKW).

Tebing Breksi bikin iri.

Menjajal Tebing Breksi meski tak direncana tetapi berakhir ceria. Edisi beredar di Jogja.

Perjalanan bersama setelah seharian melaksanakan 3 paket meeting dan kunjungan… itu ruar biasa.

Kunjungan terakhir ke Instalasi Pengolahan Air Limbah Sewon memberi pengalaman tersendiri, yang penasaran bisa Klik Disini IPAL SEWON.

Sekarang acara bebas dan segera suara mayoritas ibu-ibu yang berkuasa. Dari opsi kembali ke hotel versi bapak-bapak yang langsung pupus oleh jeritan ibu-ibu yang bersama-sama bersuara, “Breksi.. breksi.. breksiii!!”

Segera pilot elf pariwisata mengarahkan kendaraan sesuai harapan dan keinginan meninggalkan daerah Sewon Kabupaten Bantul menuju Tebung breksi yang katanya seksi… seksi apanya ya? Jadi penasaran.

***

Perjalanan terasa begitu singkat padahal sekitar 19Km-an.. maklum sambil ngalehleh kecapean alias tertidur pulas. Alhamdulillahnya nggak ada yang iseng motoin posisi terkulai karena semuanya tidur serempak kompak dan penuh kebersamaan ditemani musik alami dari mulut bapak-bapak… zzzzz… kerrr.. keeer.. woaaaah.

Gujleeg!!!, mobil melewati gundukan dan jalan berlubang. Membangunkan sebagian besar penumpang termasuk diriku. Ternyata sedang menanjak di jalan desa, jalan terlihat di beton mulus tapi ada beberapa gundukan yang harus dilewati perlahan. Jalanan sempit yang agak rawan jika ada bus pariwisata melintas, sehingga perlu bergiliran. Untungnya kami ber-16 pakenya mobil elf yang praktis dan bertenaga besar.

***

Tebing Breksi adalah objek wisata baru yang dikembangkan dengan memadukan dan mengedepankan partisipasi masyarakat untuk bersama-sama memanfaatkan bekas galian batu ini menjadi sebuah kawasan wisata yang ciamik. Tak berani berkomentar banyak karena harus dapet informasi primer dari narsum yang tepat.

Jadi cerita ini adalah apa yang di rasa oleh diri sendiri dan dibalut asumsi serta prediksi plus tungak-tengok dikit di wikipedia.. apa bener Tebing Breksi ini seksi?

Cekidot….

Dari jalanan kecil ada petunjuk belok kiri, elf menuju kesitu dan jalan sedikit menurun. Baru 50 meter, kami terperangah karena ternyata di hadapan kami sebuah tempat parkir yang besar, banyak bis pariwisata berjajar parkir dan tak terhitung jumpah mobil pribadi plus ratusan atau ribuan orang tengah asyik dengan kesibukannya masing-masing.

Tiket masuk gratis tapi dikenai biaya seikhlasnya… pantesan rame bingiiit.. khan kita mah seneng yang gratisan hehehehe.. yang bayar hanya parkir pas masuk kawasan tersebut, Motor Rp 2.000, Mobil Rp 5.000, Mobil dan bis pariwisata 15.000. Untuk pengunjung mah saridona (seikhlasnya)… asyik khan gan?

***

Shalat dhuhur asyar Jama qoshor di mushola outdoor yang bersih dan nyaman sekaligus tempat wudhu dan toilet yang bersih membuat betah berlama-lama. Deretan warung makanan yang tertata apik memanjang di kedua sisi dengan aneka makanan yang variatif. Plus meja kursi yang khas di depan warung masing-masing plus kursi meja kayu di trap bawah yang makin memanjakan pengunjung untuk bersantai.

Jangan lupa siapin kostum yang pas yaa…. kaos dan celana kargo atau celana pendek plus sepatu outdoor atau sendal gunung… itu yang pas. Tapi kalaupun pake batik ya gpp… harap maklum beres kondangan langsung wisata xixixixixi….

***

Pilihan berkeliling lokasi ada 2 pilihan kendaraan tapi masing-masing ada konsekuensinya.

Pertama, menggunakan kendaraan offroad berupa jeep yang sudah berjajar menanti. Tapi ya siap2 rogoh kocek agak dalam… kayaknya. Soalnya nggak nanya2 berapa tarifnya.

Kedua, skuter. Nah ini mah gratis karena singkatan dari ‘suku muter’ alias kaki yang bergerak. Gratisss tis.. bayarannya adalah bersyukur kepada Allah SWT sudah diberikan nikmat kesehatan termasuk kaki yang kuat tanpa keluhan apapun… Amiin Yaa Robbal Alamin.

Tebing pertama adalah sebuah tebing batu Breksit… nah itu dia kenapa disebut kawasan wisata tebing breksit, karena awalnya ini adalah tempat penambangan rakyat dan yang diambil adalah batu breksit. Digunakan sebagai bahan dasar ukiran yang bernilai ekonomi.

Trus ada penelitian para ahli dan hasil penelitian pada ahli geologi ternyata batu breksi ini masuk ke dalam golongan batu purba yang berusia ribuan tahun… jadi nggak boleh diambil atau ditambang sembarangan.

Trus gimana?…

Kebijakan pemerintah untuk menutup begitu saja tentu akan berdampak terhadap sumber mata pencaharian masyarakat. Maka dalam rangka menjaga urusan ferut yang fundamental ini, perubahan menjadi tempat wisata yang baru adalah pilihan cerdas.

Sehingga batuan breksit dapat lestari dan masyarakat tetap berseri karena tidak terganggu kehilangan periuk nasi.

***

Yang bikin menarik diriku ada beberapa hal meskipun kunjungan inipun sangat singkat dan dadakan, tapi biasanya yang singkat dan mendadak itu yang ngangenin… apa seeeh.

Pertama, sinergi masyarakat seakan terbangun sempurna (ini mah analisis subyektif awaminisme), siapa berbuat apanya jalan apa adanya, bagian tiket parkir, yang jualan makanan, jagain mushola dan toilet, jagain spot photo diatas bukit yang disetting dengan kreatifitas hingga penggunaan alat mekanik yang bisa bikin pengunjung duduk diatas sangkar burung berbentuk telur setengah dan dikerek 2-3 meter diatas tanah trus di photoin sama yang jagain nya… bayar nya?… nah ini yg kedua.

Kedua, pola pembayarannya sukarela alias saridona tapi tidak gratis. Dan itu berlaku sejak pintu masuk. Yang dipatok hanya parkirnya saja sementara untuk masuknya pengunjung… terserah yang penting ngasih.. keren khan? Itu tidak hanya berlaku di pintu masuk, tetapi di tiap spot untuk berphoto, petugasnya sukarela membantu, motoin dan tidak minta bayaran tapi tersedia kencleng atau tempat uang dengan nominal bebas…. jadi siapin recehan. Karena klo duitnya 100rebuan trus berphoto buat dipasang di medsos di 10 spot.. atuh kudu 1 juta khan… nggak bangeet hehehehe… tapi juga jangan ngasih 1000 perspot bro… ingat toilet aja 2000 rupiah hehehehe.

Ketiga, dukungan fasilitas parkir yang luas serta infrastruktur pendukung seperti bangunan warung2, toilet dan mushola yang nyaman… bikin iri dech.

Keempat, adalah kreatifitas menyambungkan dengan tempat wisata lainnya yang bertebaran di sekitar tebing breksi tersebut sehingga para pengunjung mendapat kesempatan pilihan wisata yang beragam.

Udah itu aja dulu ah… udah sore, sebelum meninggalkan area tebing breksi ini tak lupa mengambil photo semburat mentari sore yang seakan nempel dengan tebing breksi. Haturnuhun, Wassalam. (AKW).

Kopi Timor Leste di 1 Mei.

Nyeduh Kopi Timor Leste sambil ngasuh.

Hiburan sederhana dan tak perlu keluar rumah di tanggal merah adalah milih stok bean coffee yang ada dan bersiap ‘anjang-anjangan‘, istilah itu muncul disaat orang rumah melihat betapa repotnya untuk menghasilkan segelas dua gelas kecil kopi hitam dan pahiit rasanya. Dengan peralatan yang beraneka hingga akhirnya numpuk untuk dicuci.

Padahal cuman dikit kok, mulai dari grinder, timbangan elektrik, V60, kertas filter, termometer, cerek leher angsa, pemanas air, gelas ukur, sendok takar plus biji kopinya… “Dikit khan guys?”

Hari ini sambil nemenin anak semata wayang yang sudah diinisiasi kopi sejak dini, tak asing dengan suara gringer disaat melembutkan biji menjadi bubuk kasar kopi siap saring. Sering juga nimbrung dan telunjuknya masuk ke kopi hasil ngegiling.. masukin ke mulutnya serpihan kopi di jarinya sambil berkata, “Ini enak ayah.”

Ayah ibu dan neneknya pasti tertawa melihat tingkah gemasnya. Alhamdulillah.

Back to…. dongeng awal. Sekarang lagi nge-unboxing Timor Leste Coffee… ahay gaya kids jaman now… buka sesuatu sambil di syuut dan diupload ke Yutub… ah jaman sudah bergerak begitu cepat. Sejalan dengam dongeng ‘The World Is Flat’nya Thomas L. Friedman.

Yang di unboxing tuh kemasan ukuran 200gr berwarna biru dengan gambar Uma Lulik House – Timor Leste produksi PT Batik Keris.

Di grinder pake ukuran goyang-goyang 2-3-4 ngikutin gaya Barista Tosca Coffee. Trus diseduh pake V60 didapet segelas kepahitan yang ngangenin. Kopinya miliki profil body yang kuat atau bahasa umumnya kepahitannya mantabs… ada sedikit rasa asin tapi dikitt banget juga ada rasa cocoa sedikit. Aroma lumayan menengah dan acidity balance atau medium.

Maaf ya klo reviewnya ngawur… ini mah versi lidahku brow.

Nggak percaya?… ya coba sendiri. Beres toh.

Disaat kopi hasil seduhan sendiri memasuki mulut dan turun ke tenggorokan… enak euy. Diantara kepahitan itu terdapat beraneka rasa yang sulit di definisikan. Gunakan imajinasimu dan raih sensasi dari setiap gelas kopi asli yang direguk hari ini.

Have a nice holiday mayday. Wassalam (AKW).

Memaknai kelengangan

Hanya mencoba memaknai sebuah moment ‘Lengang’

Photo : Jalan Braga Kota Bandung/Dokpri.

Ternyata kelengangan itu bisa muncul tiba-tiba. Ada yang memang menskenario untuk dijadikan latar #kehidupan , Tetapi ada juga yang ditakdirkan terdiam karena pembatas #putih #merah yang terkesan #rapuh tapi hampir semua pihak mematuhinya.

Itulah gambar dan tulisan yang diunggah di medsos pagi ini.

***

Trus?…. nah itu pertanyaan yang ditunggu.

Jadi….

…….. Sebenarnya ini adalah sebuah kejadian yang buat manusia seolah kebetulan, padahal ini adalah takdir yang sudah jelas ketentuannya.

Siapa sangka dari tadi beredar keliling bandung… eh keliling sekitaran daerah ciroyom-pasar baru-gasibu-taman lansia hingga ke balaikota. Harus berhenti tepat di jalan braga sebelum perlintasan kereta api sebidang.

Klo di sengaja belum tentu dapat, tapi itulah takdir. Tepat berhenti di lintasan terhalang oleh palang penutup yang di cat putih merah selang seling. Terlihat rapuh dan akan mudah diterjang oleh moncong mobil… tapi ternyata tidak ada yang berani menabraknya meskipun se buru-buru apapun.

Kenapa?….

Dibalik penutup lintasan itu tersimpan resiko yang sangat besar jikalau nekad dilewati…. Kecium idung lokomotif yang melaju itu… ya cilaka pokoknya mah.

***

Semua berhenti dengan tertib, menunggu sang kereta api lewat. Biasanya mudah sekali iseng tebak-tebakan, “Dari arah kiri atau kanan?” Hati-hati dengan undian, jangan sampai terjebak apalagi dengan tumpangan sejumlah uang. Klo yang kalah jitak gimana?….

Gimana ya?…. eh malah nglantur.

Diseberang lintasan otomatis jalan lengang karena jalan braga ini satu arah. Seketika ada ruang kosong dan lengang terhampar di hadapan.

Ternyata momen itu dinantikan sekelompok anak muda ya g terlihat sudah merencanakan sesuatu. Satu orang bawa kamera, satunya papan refleksion, dan satu orang pengarah gaya.. total 3 orang cowok dan satu lagi remaja putri menenteng tas bersiap berpose dengan background kereta yang akan lewat….

“Itu pasti buat iklan tas” celoteh istriku sambil terus asyik memperhatikan aktifitas mereka. Benar saja beberapa tas di pakai bergantian oleh remaja putri itu dan kameramen plus kru serta pengaeah gaya sudah sibuk dengan peran masing-masing.

Suasana hening, lengang tapi tegang.

Diawali suara dan getaran derrrrr…… tuiiiiit… deerrrr…. ttiitt tuuut tiiit tuuut, kereta api ekspres melewati kami dari arah kiri, memusnahkan lengang dan mengembalikan keadaan seperti biasa.

Kereta api lewat, 4 remaja di seberang sudah menghilang dan kendaraan berlomba merangsek maju mengisi ruang kosong di jalanan.

Terima kasih atas momentum kelengangan yang tak sampai 5 menit, tetapi memberi kesan harapan bagi beberapa orang meskipun masing-masing memiliki perspektif berbeda. Itulah hidup, yang pasti memaknai syukur setiap saat yang terkadang begitu sulit.

Yu ah… cussss… beredar keliling kota lagi. Minggu-290418 (AKW)

Buku Pamungkas

Berakhir sudah tantangan 7 dari 7 di Medsos FB, ternyata buku pamungkaslah yang sering bikin rasa ini tidak karuan, sungguh….

Setelah dimulai memposting buku favoritku di FB klik DISINI. Maka tiba saatnya memposting buku pamungkas.

Berikut dokumentasinya dalam dwibahasa…. cekidot.

Buku pamungkas tina 7 buku kaporits..

Cunduk waktu nu geus tangtu, nincak mangsa mah teu bisa kukumaha. Genep dinten dugi ogé kana pamungkasna, mosting buku nu janten kaporit éh favorit sakumaha panyuhunkeun ti Tétéhkuh Melia Handayani.

Tapi geuning mosting buku pamungkas téh pinuh kabingung sabab geuning rada beurat mutuskeun buku naon nu pang difavoritkeun.

Ari favorit téh artina éta buku ngandung peran strategis keur simuing. Mineng dibuka jeung diilo. Malah mah mineng sedih mun geus mukaan lambar kahiji nepi ka ahir.

Hampura ka sadayana, hapunten kanu sadidinten, bilih harepan mosting pamungkas buku kaporits pamungkas téh teu sami sareng ékpéktasi.

—-

Tiba saatnya memposting buku terakhir dari tantangan buku favorit selama 7 hari berturut-turut.

Sulit sekali memutuskan buku mana yang harus ditampilkan. Tetapi setelah berfikir panjang dan merenung untuk hilangkan bingung, sebuah pilihan harus diputuskan.

Maafkan jika buku favorit terakhir ini tidak sesuai harapan, tapi inilah buku yang paling sering dibaca dan sering tak kuasa menitikkan airmata.

Karena ini buku terakhir atau pamungkas maka dengan senang hati kami menantang bapak Pamungkas Hendro untuk memposting buku kaporitsnya 7 hari ke depan, 1 buku perhari.. ditunggu.

Haturaaaan…..
Nyanggakeun..

Silahkann……..