Leutik Burih – fbs

Hiji prinsip réa pilihan.

CILILIN, akwnulis.com, “Sia mah borangan, leutik burih!!” nongtoréng kalimah kasar nu nyeceb kana mamarasna.

Éta kalimah aheng dina guneman wengi ieu sareng Ama Sepuh.

Sakedapeun mah rada olohok, naha geuning nyariosna kitu. Tapi tangtos saé sangka wé, panginten éta téh kalimah pangrojong supados ngagugah manah ngalunturkeun kahoréam, ngiring adu jajatén di pakalangan.

Sim kuring mung imut sauted, teras amit mundur. Nebihan Ama Prabu, ngadon mapay deui raratan kahirupan nu pinuh carita ngayas ogé ngahelas.

“Naha geuning teu aya waleran?” soanten Ama aya gigireun.

Gebeg! teu wantun nolih, bilih bendu deui.

“Jang, putusan aya di hidep. Tapi naha moal kuciwa mun di pakalangan, nu tanding téh teu puguh saha timana!”

“Nyanggakeun sadaya-daya Ama, insyaalloh moal janten padang kurusétra. Tapi mugi-mugi ngahasilkeun ksatria nu sakti mandraguna.”

Bari nepak taktak, Ama Prabu sasauran, “Ngilu jeung teu ngilu mah ukur pilihan. Tapi panceg nyekel prinsip, éta nu bakal nangtukeun carita kahirupan”

Lawang sigotaka peuray, digentos caangna bulan di sisi wahangan pangharepan. (AKW).

***

*)fbs : fiksimini basa sunda, carita fiksi anu singket dina basa sunda téa geuning.

Kecap Pamungkas – fbs

Ukur saucap tapi matak natrat.

Photo : Mangga dileueut / dokpri.

*)fbs : fiksimini basa sunda

BANDUNG, akwnulis.com, “Wassalamualaikum…!” mungkas obrolan kalawan teteg. Jempling saharita. Tapi geuning diantosan téh sanés waleran nu aya, kalahka inghak kamelang ngarumpaka dina mangsa nu sakedahna bagja.

Haté mah ngaleketey, tapi baham jeung sora kudu sembada. Kuat nanjeurkeun prinsip sanajan kudu mereketkeun diri nguatkeun rumasa nu pasiksak teu puguh rupa.

“Loba kénéh Nyai, kalimah surga nu aya dina baham ieu, tapi dalah dikumaha, sanajan ngabudah sajuta kecap, ngabayabah di alam mayapada, tungtungna urang tos apal badé kamana” gerentes haté ngabeberah.

“Sumuhun Akang, Nyai ngartos kana kecap pamit Akang. Tos teu kedah seueur saur, geura jugjug pangharepan, ulah nolih ka Nyai nu ukur jadi gémbolan kahariwang”

“Euleuh geuning!!, Nyai tiasa terang gerentes haté Akang?” Adang ngarénjag bari melong raray Nyi Jumsih.

“Ah Si Akang mah, matakna ari ngagerentes téh dina haté, ulah dina status pésbuk” Nyi Jumsih ngawaler bari imut kanjut.

Adang tungkul, tuluy ngabalangkeun hapé. (AKW).

Gayo Wine Aman Kuba

Cerita kopi itu beraneka rupa juga tersaji berjuta makna, nggak percaya?.. silahkan baca.

Photo : Sebungkus kopi gayo wine aman kuba tampak belakang / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com, “Nih de, kopinya klo mau nyoba. Tapi rasanya biasa aja” Kakak ipar nyodorin sebungkus kopi.

“Makasih Mas” Jawaban singkat sambil menerima sebungkus kopi berwarna putih hitam kelir hijau.

Sepintas dibaca, “Wow kopi gayo wine, perlu dicoba nich”

Sepenggal dialog yang dilanjutkan dengan berbagai cerita, dari urusan keluarga hingga negara. Kopinya tergeletak dulu di meja, sementara.

***

Ada hal yang mengganjal, dengan sepenggal dialog tadi. “Apa benar kopi gayo winenya miliki rasa biasa?” Penasaran jadinya.

“Bagaimana cara meredakan penasaran ini?”

“Gampang, buktikan saja!!”

Nggak pake lama, segera menyambar peralatan yang ada. Corong V60, kertas filter, timbangan, tombol merah air panas maksimal di dispenser segera pijit, grinder kabelnya dicolokin, server darurat dari botol kaca bersiap, gelas ukur berujung runcing siap bertugas.

Ternyata, kopi gayo wine ini sudah digrinder kasar, berarti tinggal dieksekusi saja.

Photo : Ini bungkusnya tampak depan / dokpri.

Dengan ukuran 1 : 15 maka timbangan mulai beraksi, proses eksekusi dimulai. Kertas filter tidak lupa diguyur air panas dulu, supaya sisa zat kimia yang mungkin tertinggal bisa luluh pergi menuju keabadian.

Bubuk kopi segera mendiami corong V60, dipertemukan dengan curahan perlahan tapi pasti air panas 91° celcius. Berpadu sempurna, diawali dengan jabat erat proses blooming, dilanjutkan saling berpadu dalam orkesta ekstraksi yang penuh sensasi. Menghasilkan tetesan sempurna, kopi asli yang memecah diri memunculkan segala kelebihannya yang ditampung dalam gelas server bening bersahaja.

Ditengah prosesi yang sarat makna, terdengar nada sinis yang bikin hati tersenyum geli, “Ribet amat dek bikinnya, pengen satu dua gelas aja sampe begitu rumit dan lama, padahal kopinya nggak terlalu menggigit, biasa aja”

Hanya senyum simpul yang menjadi jawaban, karena proses ekstraksi biji kopi lebih menawan dibanding hanya ungkapan pesimisme yang mungkin dilandasi ketidaktahuan, biarkan saja.

***

“Silahkan mas, kopinya udah jadi!” Disorongkan satu sloki kecil ke hadapan kakak iparku, dia masih acuh, hanya anggukan singkat sebagai tanda terima kasihnya. Aku sih santai aja, segera diteguk perlahan. Nikmati keberkahan dan syukur nikmat atas segala kemudahan serta keunikan rasa yang Allah SWT berikan.

Aroma harum kopi arabika gayo wine memang saingan berat kopi arabika puntang pangalengan jabar yang berulangkali menjadi juara dunia.

Tetapi itu tadi, mari kita nikmati.

Body medium tetapi menyisakan ketebalan di ujung lidah dikala sudah disruput semua. Taste fruitty yang kuat begitu memanjakan syaraf perasa, dengan acidity yang mantab, akan mengagetkan bagi yang belum biasa.

Jeddd.. dangg!!!, keasaman serasa anggur fermentasinya mengena. Bikin terperanjat sejenak dan lanjut nikmat.

Alhamdulillahirobbil alamin.

Tiba-tiba kenikmatan nyruput gayo wine ini terganggu oleh seruan mendadak sang kakak ipar, “Busyeet!!!, nendang banget nich kopi. Kok bisa gini dek?”

Wajahnya memandangku lekat-lekat, “Kemaren bikin diaduk biasa, nggak muncul rasa wine dan cafeinnya”

Senyumanku melebar, jangan bersombong diri ah. Nggak baik itu. Tarik nafas dulu yaaa.

“Itulah mas, sebuah hasil tidak akan menghianati proses maksimal yang dilalui”

Kakak iparku tersenyum, lalu berseru, “Tambah lagiii!!” Segera isi gelas server dituangkan habis ke gelas kecilnya. Srupuuut….. dan kami lanjut ngopi sambil tertawa bersama.

Nikmat itu adalah akibat, tetapi proses adalah inti dari perjalanan hidup yang hebat. Wassalam (AKW).

****

Kopi yang diseduh pake manual brew V60 adalah :

Wine coffee Gayo Arabica
Specialty coffee dari Aman Kuba

Produksi H. Aman Kuba, Takengon Aceh
amankuba.coffee@gmail.com
Netto 250 gram
Dinkes S.PRIT 610110614061
Halal

Fresh-Aroma-Mellow-Sweet.

PUNDUNG – fbs*)

Ulah pundungan atuh lurrr….

PASUPATI, akwnulis.com, Saguncluk Méga nempokeun guligah rasa, dibarung hiliwirna Angin isuk-isuk nu mawa béja. Teu pira ukur hiji kalimah, “Mata poé keur pundung, moal waka nyaangan dunya”

“Nu jadi kahariwang, lain aya jeung euweuhna matapoé, tapi nepi ka iraha?” Méga nanya bari dareuda. Angin tungkul ngaheruk.

Nyedek ka beurang, matapoé geuning pengkuh kana pundungna, nyumput di kontrakan ditalimbeng kampuh urut. Dunya poék mongkléng, sakabéh mahluk baringung. Manusa, sawaréh ngadu’a, sésana pésta foya-foya, ceunah ieu ahir hirup di dunya.

Méga jeung Angin satékah polah ngolo Matapoé, tapi mugen teu bisa diajak badami.

“Sia mah égois, tuh ilo, dunya jadi bancang pakewuh, mikir atuh Silaing téh” Mega geus bèak kasabaran, Angin ngilu muncereng.

“Hampura Lur, Uing mah nyumput téh lain egois tapi keur pundung ka manusa”

“Baruk pundung kunaon?” Angin jeung Méga nanya.

“Rék teu pundung kumaha, Uing téh matapoé nu ngawulaan sadunya, ayeuna geuning euweuh pangajén ti sakabéh manusa, kalahka jadi ngaran kadaharan bari disandingkeun jeung sato sapi, nyeri haté Uing mah”

Méga jeung Angin papelong-pelong, tuluy nyéréngéh bari ngimeutan kamar kontrakan nu pinuh ku gambar ‘endog mata sapi.’ (AKW).

Kopi jumat sore.

Musti rapat menembus kemacetan itu perjuangan, akan terasa nyaman selama ada koppiii….

Photo : Espresso di gelas illy / dokpri

JAKARTA, akwnulis.com, Hari jumat pagi, berangkat ke kantor sedikit lelah karena baru tadi malam nyampe ke rumah, setelah rangkaian dinas luar alias tugas luar kantor yang menyita waktu serta tenaga, yaa memang itu konsekuensi kerja.

Pukul 07.15 wib sudah sampai ke kantor, membaca file-file berkas sambil menonton berita di televisi, tidak lupa sambil sarapan buah potong yang rutin dibawa dari rumah pake misting*).

*)misting : tempat makanan dari plastik yang ada tutupnya, klo sodara tuanya namanya ‘rantang’. Klo yang hits di ibu-ibu adalah tupperware dan lock & lock.

Rencananya mau keliling di lapangan Gasibu, melemaskan kaki sambil lihat aneka pemandangan pagi.

Tetapi…. harapan tinggal harapan..

Sebuah telepon masuk di layar smarphone, “Wadduh Pak bos”… segera dijawab panggilan telponnya.

“Siap pak!”

Itulah jawaban termudah dari suatu perintah.

Meskipun….. rapat hari jumat jam 16.30 wib itu menyesakkan hati.

“Lho kok bisa?”

“Karena rapatnya di Jakartaaaa…”

“Ooooo… pantesaaan”

***

Disaat arus libur panjang dari jakarta ke Bandung. Tugas mengharuskan arah sebaliknya dan tentu pas pulangnya ikutan dengan kemacetan libur panjang alias double macet.

Photo : Paket sajian espresso di Aryaduta Jkt / dokpri.

Apa mau dikata, tugas adalah tugas. Tidak perlu ada penolakan, kerjakan sesuai kemampuan, dan mari hadapi perjalanan berangkat dan pulang dengan berkhusnudzon, semoga lancar di perjalanan.

***

Alhamdulillah, keberangkatan harus terhenyak di tol Cikampek kilometer 50, padat merayap menjelang shalat jumat. Meskipun akhirnya sempat juga ikut jumatan, di trotoar. Panas begitu terik memanggang badan. Dari trotoar terasa menggigit, dari atas apalagi, peluh membanjiri badan, wajah dan perasaan. Tapi semangat shalat jumat tetap menggelora, “Ini tidak seberapa dibandingkan panasnya padang mahsyar”.

Tuntas shalat jumat, batik yang dipakai begitu lengket ditubuh. Keringat masih menetesi bumi dengan riangnya. Mau ganti baju nggak ada cadangan, ya sudah, biarkan mengering sendiri.

Dengan alasan ngadem maka cafe yang ada kopinya menjadi pilihan. Black coffee alias kopi hideung dipesan, sambil nyandar di sofa yang empuk lagi dingin. Nyaman nyaa..

Photo : Sajian black coffee di rest area 42 / dokpri.

Sajian black coffee memberi kecerahan dan semangat untuk tetap istiqomah, menuju jakarta demi laksanakan rapat yang merupakan tugas negara.

Macet ke arah jakarta dari sini hingga lokasi acara di Hotel Aryaduta Tugu Tani nggak usah dibahas, pokoknya maceeet. Yang pasti bisa datang sebelum pertemuan dimulai’

Mood booster yang kedua adalah sajian espresso single shot di cafe Hotel Aryaduta. Tidak sengaja, sambil menunggu undangan lainnya ya ngumpul dulu sebentar di cafe. Udah pasti yang dipesen adalah kopi, dimana pilihannya hanya espresso arau long black saja untuk aliran kopi hitam tanpa gula.

Disajikan dengan cangkir kecil putih standar espresso, ditemani sebuah kue, air putih dan sewadah gula serta krimer.

So pasti gula dan kawan-kawannya tidak disentuh. Tapi espresso sekali glek yang langsung menyebarkan semangat ke sekujur tubuh. Langsung rancingeus, bersiap ikutan meeting. Mata cekas selama meeting, meskipun dikala pulang harus berjibaku dengan kemacetan yang puaaaraaah bangeeet…. jam 20.00 wib dari Jakarta pusat dan mendarat di rumah tepat pukul 02.12 wib esok harinya (6,5 jam).

Ya sudah, yang penting tugas tuntas, ngopi lebih dua gelas, pulangnya langsung nge-gas, Upacara hari ibu di hari sabtu, siapa takuut. Wassalam (AKW).

TELPON & ASMARA

Matikan handphone disaat sholat, jika tidak, maka …….

Photo : Ini hape ‘cinitnit’ sebagai ilustrasi / dokpri.

JATINANGOR, akwnulis.com, Hampir minggu ketiga menjadi penghuni rumah dinas camat, sudah mulai terbiasa dengan berbagai keunikannya. Urusan sholat tiba-tiba ada yang makmum tapi tidak ada wujudnya, ya sudah dibiarkan saja. Yang penting tidak mengganggu apalagi menampakkan diri. Bisa berabe nanti.

Cerita yang makmum bisa di baca di MAKMUM SHOLAT.

Hari ini pekerjaan begitu banyak, berbagai aktifitas yang harus dilakukan dalam rangka persiapan lomba kinerja kecamatan tingkat kabupaten.
Berbagai rapat terus bergulir, pencarian sponsor, penyusunan dokumen administrasi termasuk pembenahan area kantor sehingga betul-betul bisa menampilkan sebuah kantor pelayanan masyarakat yang diharapkan oleh masyarakat selaku klien utama.

Salah satu yang harus sedikit terkorbankan adalah urusan pribadi, pacaran terpaksa banyak tertunda, pertemuan di-pending demi keberhasilan kantor kecamatan, ahaay.

Melepas rindu hanya via telepon saja, ataupun sms-an. Meskipun terkadang muncul ketegangan karena pas ditelepon pacar, sedang sibuk dengan pekerjaan, padahal waktu sudah malam. Akibatnya muncul rasa cemburu berbalut curiga, disangka tidak peduli padahal sedang berjuang demi suatu tugas hakiki.

Ditambah lagi dengan kejadian di rumah dinas, bikin meruncing hubungan asmara ini.

Begini kejadiannya, malam itu masih ramai di kantor kecamatan, kerja lembur barengan demi menuntaskan berbagai persiapan lomba kinerja kecamatan. Renovasi ruang pelayanan hampir tuntas dilakukan, pengecatan terakhirpun dilakukan gotong royong hingga tak terasa adzan isya berkumandang.

Diriku masih berkutat dengan pembuatan presentasi dan video pendek tentang profil kecamatan. 14 tahun lalu merupakan suatu perjuangan besar disaat mau mengedit hasil videocamera yang berbentuk mini kaset, dipindahkan ke dalam file digital lalu ditambah suara dan musik. Proses rendering yang membutuhkan waktu yang lama dan komputer yang mumpuni.

Klo sekarang mah tinggal nenteng smartphone, shoot objek video dan photo-photo, rekam suara pake smartphone yang sama, trus gabungin semuanya dengan aplikasi pembuat video yang bisa dengan mudah di download seperti : vivavideo, kinemaster, videoshop atau quick dll.

Tapi dulu…. nyari software adobe premiere aja udah susahnya minta ampun.

***

Jam 20.10 wib pamit dulu mau sholat isya di rumah dinas, sekaligus ‘hareudang (gerah)’ pengen mandi. Ntar balik lagi gabung dengan teman-teman yang lagi kerja lembur.

Nyampe di rumah dinas, jangan lupa baca doa-doa, termasuk doa ‘ayat kursi’, doa andalan. Segera masuk ke kamar depan, menyambar handuk dan mandi di kamar mandi dengan penerangan temaram.

Tuntas mandi, mencoba menghubungi nomor telepon pujaan hati. ‘Tuuut….. tuuut… tuut’ … ada nada sambung, tetapi tidak ada jawaban.

“Ya sudah, aku sholat isya dulu saja.” Suara hatiku diamini oleh raga, handphone disimpan di meja belajar dan diri ini bersiap menunaikan sholat isya.

“Allahu akbar….” Takbiratul ihram memulai shalat isya ini. Udah nggak terlalu khawatir dengan yang ‘Amiin tiba-tiba, mungkin karena sudah terbiasa hehehehe.

****

‘Beep… beeeep… beeep!!’ Suara telepon masuk sedikit mengganggu konsentrasi sholat di rakaat terakhir ini. Tapi setelah itu tidak ada bunyi lagi, sehingga hingga akhir shalat, konsentrasi bisa berpadu kembali. Entahlah jikalau nilai khusuk atau tidaknya, Wallahu alam bissowab.

Tuntas sholat dilanjut dzikir singkat, lalu bergegas ke kamar menuju handphone nokia 8210i, penasaran dengan orang yang menghubungi.

“Tidak ada tanda misscall” berbisik dalam hati. “Tapi tadi terdengar suara telepon masuk, ah mungkin tadi hanya godaan pas sholat aja kali”

Ya udah nggak dipikirin lagi, mending nelepon sang pujaan hati. Rindu tapi malu, karena memang hubungan agak merenggang akibat kesibukan ini.

‘Tutt… tuttt….tuut’ nada sambung menunggu diangkat.

“Assalamuala…” belum tuntas ucap salam, terdengar bentakan dari seberang sana, “SIAPA CEWEK YANG SAMA KAMU SEKARANG?”

Bingung…..

“AYO JAWAAAAB….. TADI DIA BILANG ‘Tunggu bentar, bapaknya lagi sholat’…..(terdengar isak perlahan..)

…… KITA PUTUS!!!!!!”

‘Tut.. tut… tut.. Sambungan terputus, sembari sebelumnya diantara bentakan terdengar nada kesedihan.

Aku terdiam, bingung.

Dicoba telepon ulang, … tidak bisa dihubungi… hiks hiks.

Terasa raga ini lunglai, bagaikan kapas disiram air. Ngeglosor ke lantai kamar.

Perlahan coba buka record panggilan di hape. Ternyata betul tadi pas sholat, pujaan hatiku nelpon.

Tapi tidak ada tanda miscall, karena sudah ada yang menerima teleponnya, dan….. menyampaikan bahwa diriku sedang sholat.

“Sialaaan!!” Geram menyergap rasa, sungguh tega semuanya.

Jelas-jelas handphone tergeletak di meja dan terlihat pada saat sholat, “Lha siapa yang nerima telepon?”

Langsung berdiri dengan amarah menggelegak, berbalik memandang ke ruang tamu yang temaram.

“Siapa tadi yang mengangkat telepon ini pas diriku sholat!!!, ayo ngaku, tampakkan wujudmuuu…… “ suara parauku memecahkan kesepian ruamh dinas. Kecewa, sedih dan dongkol menyatu dalam hati.

“SIAPAAA??”

Tidak ada respon, hanya desau angin malam yang bergerak, ikut merasakan kegalauan tingkat tinggi ini.

***

Diujung gorden sebelah luar, sebuah bibir tersenyum, lalu perlahan menghilang. (AKW).

MAKMUM SHALAT *)

Pengalaman pertama berjamaah sholat magrib di rumah dinas camat.

Photo : Sajadah tergelar / dokpri.

*)Sebuah cerita belasan tahun lalu, di ‘rumah dinas camat’.

Shalat magrib perdana di kost-an baru yang gratis terasa begitu syahdu. Rasa syukur begitu mendalam karena dapat tempat kost-an yang luas, deket banget kantor dan yang paling mantap adalah free of charge alias gratis.

“Kok bisa?”

“Alhamdulillah, rumah dinas camatnya nggak dipake. Jadi digunakan buat yang belum punya rumah atau tinggalnya jauh”

“Ohhh… iya bagus kalo gitu mah”

Tadinya mau ke mesjid yang terletak di seberang kantor, agak menanjak dikit. Tetapi hujan besar begitu mendera, ya sudah sholatnya disini saja.

Tuntas mandi terus berwudhu, terasa badan segar hati tenang. Setelah berpakaian lengkap dengan sarung dan kopiah, sajadahpun tergelar diatas karpet merah di sudut ruang tamu yang difungsikan menjadi mushola sementara.

“Allahu Akbar…”

Takbirotul ihram terdengar menggema, awalan sholat magrib yang penuh sukacita. Sendirian memang, karena ini hari libur, minggu malam. Petugas piket 2 orang berada di kantor kecamatan, sisanya tentu bersama keluarga masing-masing atau dengan aktifitas lainnya. Nah besok senin pagi, barulah ramai kembali. Bekerja bersama melayani kepentingan masyarakat, bangsa dan negara ahaaay… merdekaaa.

Bacaan Alfatihah terasa syahdu, baca sendiri dan dengarkan sendiri. Jadi nilai bagusnya subjektif, ya nggak apa-apa khan?

“….. waladdollliinn”

“Amiin” suara makmum di belakang, membuat sedikit terhenyak. Sambil melanjutkan bacaan doa Surat Alkafirun, hati sedikit bertanya, “Siapa yang makmum?”

“Mungkin anggota satpop pp yang sedang piket, nyempetin ikut berjamaah” asumsi itu muncul karena pintu depan rumah dinas camat ini dibiarkan terbuka. Jadi yang mau masuk, ya tinggal masuk.

Di rakaat kedua, pembacaan surat Alfatihah ‘di aminkan‘ kembali oleh sang makmum, alhamdulillah berarti shalat magribnya bisa Jamaahan.

***

Rakaat ketiga terasa tenang, karena tidak ada prosesi ‘Aamiin’, yang pasti terasa tidak sendirian karena ada yang menjadi makmum.

“Assalamualaikum….. “ Attahiyat akhir telah selesai dan ucapan salam menjadi penutup shalat magrub kali ini. Wajah menengok ke kanan dan ke kiri.

Pas inget, tadi ada yang ikutan sholat, penasaran ah. Sebelum dilanjut dzikir reflek menengok ke belakang.

“Eh kirain siapa, ………”

Itu kata-kata yang akan keluar dari mulut ini, karena terbayang staf satpol pp yang piket berseragam lengkap sedang duduk bersila di belakang.

***

Tapi……

Ternyata tidak ada siapa-siapa, sesaat kucek-kucek mata sambil berdoa, “Astagfirullohal adzim…….. Jangan-jangan…. hiiiy”

Bulu badan (bukan bulu kuduk aja lho guys, tapi sebadan-badan) terasa meremang. Suasana sepi sesaat menyergap, segera membaca doa-doa yang dikuasai, serta tak lupa memohon perlindungan Allah SWT.

***

Menuntaskan rasa penasaran, segera bergegas keluar dari rumah dinas menuju kantor kecamatan yang berada tepat disamping bangunan. Terlihat Kang Yayan dan Pak Itang sedang duduk depan televisi sambil sesekali bercanda tawa.

“Tadi ada yang ngemakmum pas solat magrib di rumah dinas?”

Keduanya serempak, “Enggak pak, eh maaf belum sholat magrib” cengengesan, seolah kepergok belum sholat. Aku termangu, diam membisu.

“Ya silahkan solat dulu, biar saya piket sementara”

“Siappp Boss!”

***

Akhirnya malam itu, jadi ikutan piket dan bobo bersama para petugas piket kantor kecamatan. Ngariung tidur di tengah kantor. Wassalam (AKW).