NGOPI DI SITU CIBURUY

Menikmati Kopi sambil menyeruput harapan di Situ Ciburuy.

KBB, akwnulis.com. Siang baru beringsut sedikit menuju sore pada saat raga ini tertegun dijegal oleh kemacetan lalulintas di daerah Tagog Apu Padalarang. Penyebabnya biasa tidak jelas tetapi macet tetap terjadi,  kali ini disebabkan oleh terjerembabnya truk besar pengangkut batu karena roda asnya patah, mungkin akibat kelelahan. Maka macet mengular cukup panjang. Kami yang terjebak kemacetan memutuskan untuk turun dari kendaraan dan memunggu sesaat disebrang jalan sambil menikmati pemandangan alam di sebuah danau yaitu Situ Ciburuy.

Berjalan bersemangat menuju danau kecil ini yang sudah ditata oleh pemerintah provinsi jabar serta segera diresmikan oleh gubernur jawa barat dalam waktu dekat. Duh maaf diksinya lebay, sudah jelas kalau segera itu ya dalam waktu ďekat hehehe.

Nah sebenernya tujuan datang kesini sambil memanfaatkan waktu macet adalah untuk sekedar berjalan santai menyusuŕi boulevar dan berhenti di satu kios atau warung yang menyediakan kopi panas. Tapi rencana dan kenyataan bisa berbeda, seiring adagium besar yaitu manusia merencanakan dan tuhanlah yang menentukan.

Rencana hanya menyeruput kopi ternyata berlanjut dengan menikmati keindahan danau situ ciburuy ini menggunakan perahu milik mang Alo yang berkelir merah menyala dan cukup besar untuk ditumpangi berempat saja.

Kopi tetap dipesan yaitu kopi kapal api dengan gelas plastik standar, tapi meminumnya di perahu yang bergerak mengelilingi Situ Ciburuy ini. Begitu nikmatbdan menyenangkan kawan, perpaduan rasa kopi yang masuk ke mulut ditemani suara motor diesel perahu serta suara angin dan riak air yang tersibak oleh perahu merah ini…. srupuuut.

Tak hanya berkeliling dengan perahu saja, tetapi kita berhenti sejenak di tengah danau yang terdapat rumah makan serta area bermain. Ada juga bekas kolam renang yang tidk digunakan karena bocor dan kesulitan pemeliharaannya, itu kata pengelolanya yang bernama Mang Ayi. Tempatnya agak temaram, tetapi cukup lumayan jika digunakan untuk kumpul-kumpul gathering atau malah rapat. Karena bisa konsentrasi disini dan nggak bisa kabur kemana-mana karena sekelilingnya adalah air danau.

Dengan biaya per orang Rp 30.000,- maka perjalanan ini bisa terwujud ditambah segelas plastik kopi tubruk yang tak lebih dari Rp 5.000,- telah mewujudkan momentum ngopi yang berbeda. Maka kembali tasyakur binnikmah menjadi utama, karena kesempatan sehat dan waktu luang ini adalah sebuah rejeki dari Allah Sang Maha Kuasa.

Hayu ah kembali ke urusan kemacetan dan melanjutkan perjalanan sesuai rencana semula. Yang pasti suasana hati dan pikiran menjadi lebih segar dengan healing colongan sore ini. Lets go. Wassalam. (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: