Jangan emosi lebih baik ngopi.

Emosi bersua dengan kopi.

BANDUNG  akwnulis.com. Terkadang sebuah angan berhadapan dengan kenyataan yang jauh panggang dari api. Disaat sebuah loyalitas diuji oleh keadaan maka konsepsi kesabaran dan pengendalian diri menjadi sebuah kekuatan. Kata diplomatis sesaat tercekat oleh batas kesadaran, kahawatir hamburan kata yang terucap malah menambah keruh keadaan. Maka anggukan dan banyak terdiam menjadi pilihan bijak pada momentum yang cukup berat.

Senyum menjadi tameng dari kemasgulan rasa, dibantu juga dengan dekapan masker yang hampir menutupi seluruh wajah sehingga kerutan keengganan tidak terlalu tampak dalam hinggar bingar dan sukacita sebuah pagelaran.

No heart feeling bro, show must go on.

Ya memang menerima keadaan ini, tetapi gejolak rasa ini perlu dituangkan dalam urutan kata yang akan menjadi sebuah cerita di masa depan, dimana suasana ini hanya menjadi cerminan akan nasib anak manusia yang sedang meniti takdirnya.

Ternyata energi menulis itu bisa hadir karena kegalauan yang sedikit menyiksa. Apalagi tak bisa beranjak dari kursi kehormatan karena alasan seremonial. Ah memang terkadang kenyataan menjadi kejam. Dilengkapi dengan ilmu menghilang dari sebagian pasukan yang seharusnya menemani dengan setia dan memberikan masukan kondisi sebenarnya. Ternyata telah berlindung dibalik mendung dan membiarkan semua mengalir seadanya.

Untung saja bahwa kondisi mental lebih stabil karena menjalani berbagai kejadian, sehingga momentum kali ini cukup dihadapi dengan acuh tak acuh saja. Biarkan semua mengalir dan semesta merestui karena tentunya ini adalah sebuah kehendakNya dalam kelindan peristiwa bagi anak manusia yang sesungguhnya tak punya daya dan upaya.

Cara terbaik adalah kendalikan emosi dan jalani semuanya seolah baik baik saja. Tapi setelah lepas dari cengkeraman suasana, langsung mencari obat universal berupa sajian kopi hitam tanpa gula dengan manual brew V60 plus pilihan bean yang terbaik tentunya. Insyaalloh semuanya akan kembali seperti sediakala dan bersiap kembali menjalani tantangan kehidupan selanjutnya. Wassalam (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: