Makanan & Tulisan.

Makan sambil nulis atau nulis tentang makanan?..

CIMAHI, akwnulis.com. Ide menulis adalah berkah, karena belum tentu setiap orang mendapatkannya dan bisa menuangkan dalam jalinan kata yang saling bertaut hingga hasilkan suatu makna dalam kesederhanaan cerita.

Menulis memang identik dengan rangkaian kata, tetapi menulis tidak harus terjebak dengan jalinan kata panjang yang sulit terlaksana, 3 hingga 5 paragrafpun sudah bisa menjadi batasan minimal untuk menyampaikan gagasan atau sebuah cerita super singkat yang bisa di share ke teman-teman via media sosial atau mengisi kolom blog pribadi yang semangatnya ODOA (One Day One Article)…. hehehehe… idealnya di temenin dengan aktifitas ODOJ (One Day One Juz)… tapi ternyata beraaaat kawan… kecuali pas bulan ramadhan lalu.

Dalam beberapa minggu terakhir tepatnya sebulan lalu, penulis lagi gandrung dengan aplikasi pengolah-pengedit photo dan video dengan menambahkan caption kata-kata. Ternyata menyenangkan, meskipun cukup menyita waktu ‘menulisku‘…. yaa karena dilakukan diluar jam kerja yang biasanya dipakai untuk mengkotret cerita singkat, dan di upload-publish di blog ini.

Nah, yang menjadi objek utama dari sisi gambar, penulis lebih cenderung memilih gambar makanan sehari-hari yang cenderung makanan tradisional. Lalu ditambah dengan captionnya yang relatif nyambung dan informatif. Maka lahirlah berbagai gambar dihiasi kata-kata yang bisa dilihat hasilnya di IG akwnulis.

Pertama diwakili dengan hadirnya kumpulan rawit alias cengek dengan caption ‘Habis cengek terbitlah seuhah‘ dilanjutkan dengan makanan Cuanki ladha, menu maksi sederhana, sajian Lobster, jengkol, toge, sate, kupat tahu, mie kocok hingga pencok kacang panjang.

Ternyata, photo makanan tersebut bisa juga menggambarkan suasana hati lho guys. Seperti cuanki ladha dan mie kocok itu cocok banget mengubah mood sedih jadi kenyang…. (lha bukannya jadi senang?)… minimal kesedihan berkurang kalau perut kenyang hehehehe.

Goreng jengkol dan pencok kacang panjang plus sambel dadak adalah menu favorit penghabis nasi sebakul, inipun sama bisa menghilangkan kegalauan dan menghadirkan kekenyangan…. hahahaha… makan mulu sih yang dibahas.

Ya udah ah, serius dulu ah. Selamat menjalani hari senin pagi dengan hati berseri. Wassalam (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

5 thoughts on “Makanan & Tulisan.”

  1. “Traditional menu “..adalah hal yang paling bijak dalam berkuliner… karena didalamnya terkandung nilai budaya luhur leluhur kita… “misal bubuy sampeu sambil ngabako “..memiliki nilai kebersamaan yg tinggi sekaligus menghapus ruwetnya “masalah “

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s