Ber-mini hidroponik.

Isi waktu dengan buat sesuatu…

CIMAHI, akwnulis.com. Sebenernya paket ini sudah berpindah tempat beberapa kali, hingga akhirnya diambil dan disimpan ditempat yang mudah dipandang mata. Dengan tujuan manakala niat dan kesempatan waktu berpadu, ini adalah saat yang tepat untuk membuka paket dan mengerjakannya sesuai dengan manual book yang menjadi bagian tak terpisahkan dari paket ini.

Ternyata, kesempatan itu datang dikala pembatasan pergerakan kehidupan diberlakukan, dengan istilah yang keren yaitu PSBB (Pembatasan sosial berskala besar)… awalnya sih masih kepleset nyebut PSPB (Pendidikan Sejarah perjuangan bangsa), sebuah mata pelajaran sejarah di jaman SMA…. eh jadi ketahuan nih generasi tua hahahaha… biarin ah, memang kenyataannya. Generasi grey millenial, generasi yang rambutnya udah sebagian beruban sehingga bercampur dengan rambut hitam maka muncullah rambut abu-abu… xixixixi maksa pisan… ya iyah atuh, daripada disebut generasi kolonial… itu mah terlalu atuh.

Plus bulan ramadhan yang penuh berkah sekaligus tantangan, niatnya mah tadarus terus-terusan tapi apa mau dikata, perlu juga aktifitas lain di rumah sebagai pemberi celah agar kebosanan karena #stayathome itu bisa disalurkan dengan beragam aktifitas yang memiliki nilai guna.

Maka paket hidroponik minipun akhirnya dibuka, sebuah paket yang berumur 5 tahun karena jika diingat-ingat lagi, pas awal pernikahan di tahun 2015lah paket ini didapatkan dari Bunda Agus… woalaaah udah lama banget atuh mas….

Tapi karena semangatnya adalah menghindari gabut non produktif. Dibukalah paket hidroponik ini dan dibaca manual book sebanyak 400 lembar ini dengan seksama dan sesingkat2nya.

Langsung mencari cutter, gunting dan pinset buat jerawat istriku untuk menyempurnakan proses awal menanam tanaman dengan media air.

Mulailah memotong busa sebagai media tanam dengan ukuran 2x2x2 cm, meskipun kenyataannya malah berukuran sangat variatif tergantung selera…. ya sudah yang penting waktu yang ada bisa dimanfaatkan nyata.

Potongan busa dicelupkan ke air dan ditata diatas nampan plastik seperti buat kue lebaran. Nah setiap busa kecil tersebut, di sobek sedikit oleh ujung cutter dan perlahan tapi pasti bibit sayuran yang terdiri dari kangkung, sawi sosin, selada kribo, bayam dimasukan ke dalam busa kecil tersebut dengan menggunakan pinset….. pekerjaan yang seperinya gampang tapi butuh ketelitian dan ketekunan.

Akhirnya setelah berkutat hampir 2 jam, tuntas sudah peletakan benih perdana sayuran di media tanam busa dalam rangka berhidroponik. Sedikit terhenyak karena bibit tanaman ini sudah tersimpan selama 5 tahun, tapi berfikir optimis saja bahwa mereka baik-baik saja dan bersiap bertumbuh menjadi sayuran alami yang siap dinikmati suatu hari nanti. Wassalam (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

9 thoughts on “Ber-mini hidroponik.”

  1. Sayangnya sistem tanam hydroponik masih minim banget disukai di Indonesia, padahal mutu tanamannya jauh lebih baik.
    Satu-satunya perkampungan yang pernah kulihat aktif bikin hydroponik ada di kampung kota Salatiga.
    Namanya kampung Mural karena lokasinya juga jadi lokasi wisata.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s