Dua Kecap – fbs*)

Teu pira, tapi geuning tiasa janten matak.

Photo : Buricak burinong / doklang.

*)fbs : fiksimini basa sunda, karangan fiksi dalam bahasa sunda, fiksi pendek atau fiksi mini dengan maksimal 150 kata/kecap (-kecap- dibaca seperti membaca kata -kelapa-), tulisan singkat ini sudah membangun sebuah cerita.

*** Dua Kecap ***

Hariring peuting ngupahan haté nu keur rungsing. Sanajan dua ramo ngusapan tonggong bari jempling, angger wé haté mah rajét tur rawing.

Teu pira, ukur dua kecap nu jadi matak, kecap nu écés ngamumulkeun rasa melang jeung gudawang asa diheulang.

“Naha Aa teu aya kawantun ka Enéng?” galindeng asih soanten anjeun.

Simpé sakedapeun.

“Sieun,… Enéng” ngawaler dareuda. Kalangkang ucing candramawat mapaésan rénghap ranjugna haté, nu teu wasa nyoantenkeun rumasa. Padahal tos teu aya wates nu ngahalangan katresna.

“Sieun kunaon Aa téh?” Socana nu cureuleuk nojo pisan kana mamarasna. Hoyong tungkul sanaos panasaran ningal nyeungseung kagaduhna.

Lalaunan tungkul bari nyaketan, sakedik antel teras ngaharéwos, “Sieun nyaah”……..

Jep dua raga ngabigeu, pacampur rasa rumasa miwah kahoyong nu teu katahan pikeun dibudalkeun saharita.

Candramawat luncat bari mawa haté nu rengat, ngajauhan lalangsé peuting nu geus sayagi mayunan janari. Dua kecap nu matak hilap, hilap kana papagon ogé kana kecap tobat. (AKW).

Kopi Adrenalin

Menikmati kopi sambil deg-degan… mau?

Photo : Kopi Adrenalin / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Beranjak siang terasa perlu penyegaran sementara meeting terus berlanjut seolah semua masalah diharuskan tuntas segera. Padahal semua masalah ada jamannya dan kekompakanlah yang akan mengakselerasi penyelesaiannya.

Tetapi tetap, secangkir kopi berharap bisa melengkapi. Menghadirkan nuansa ke-mood-an yang bisa menggugah cipta karya dan karsa menghasilkan pemikiran penuh makna.

Bukan berarti kopi adalah segalanya, tapi segala aktivitas ternyata selalu hadir kopi dengan aneka varian bentuk meskipun tetap fatsun bahwa #tanpagula adalah keharusan, wajibbbb hukumnya.

Nah…. sekarang bersua dengan sebuah kopi yang bernama ‘adrenalin coffee’….. woaaaah apa ituuuu?

Nich gambarnya….

***

“Ah itu mah kopi biasa”

Coba perhatikan lebih dekat…..

“Woaaah itu dibawah jalanan yaa?.. mobil2 dan orang?… tinggi banget coy”

Kawan sebelahnya menimpali, “Ah biasa yang gitu mah.. hati2 hoax”

Hanya senyum simpul yang menjadi jawaban awal. Lalu diberikan penawaran untuk ngopi bersama di tempat itu dengan tema kopi Adrenalin.

“Ayo kita lihat, saya masih nggak percaya!!!!”

“Ayo”

Maka berenam kami bergerak menuju lift hotel dan memijit lantai tertinggi, lantai 18.

***

Tatkala pintu lift terbuka, sentuhan angin belum terasa. Tetapi sesaat belok kiri dan memasuki ruangan lounge lantai 18 maka terpampang hamparan rumah dan gunung-gunung yang mengelilingi danau purba cekungan bandung.

Terlihat keempat rekan agak terdiam, tapi didorong untuk terus maju dan melewati jajaran sofa empuk yang menghadap ke arah datangnya angin kehidupan.

Tibalah pada hamparan lantai kaca yang memberi sensasi adrenalin bagi yang takut ketinggian. Menjejak lantai kaca di lantai 18 adalah sesuatu yang berbeda.

Photo : Berpose sambil nyorodcod / dokpri.

Sehingga hal yang wajar jikalau kopi yang diphoto pada tulisan ini memang diberi label ‘Kopi Adrenalin’, meskipun sebenarnya adalah sajian Americano coffee ala Lounge lantai 18 Trans luxury hotel di daerah Gatot subroto Bandung.

Jangan lupa, jauhkan gula dekatkan rasa. Sambil menikmati sensasi melayang di udara.

“Iya euy, butuh adrenalin dan keberanian untuk berdiri di lantai kaca ini, mungkin harus sambil ngopi…” bergetar suara kawanku sambil terlihat lututnya ‘nyorodcod‘… eh gemeteraaan maksutnyaa….. ditimpali tertawa segar dari kawan-kawan lain yang sudah lulus uji adrenalin ini. Kemon Ngopaay, Wassalam (AKW).

Kopi Kompetensi Pemerintahan

Antara minum kopi dan tes kompetensi, yuuk.

Photo : Sajian dopio di ketinggian / dokpri

CIMAHI, akwnulis.com. Angin bergerak agak tergesa di dataran tinggi wilayah Cimahi Utara. Menemani kumpulan manusia yang memiliki keinginan untuk menambah wawasan tentang ‘Kompetensi Pemerintahan’.

“Naon eta?”

Sebelum terlalu jauh membedah tentang kompetensi pemerintahan maka perlu di charge dulu dengan secangkir kopi yang tentu mengugah hati.

Kopi double espresso alias dopio ditemani secangkir air putih penetral hati bikin semangat diakhir hari untuk bersiap mengikuti uji kompetensi.

Srupuut…. nikmaaat.

Pahitnya dopio eh double espresso bisa mengurangi sesaat rasa pahit getirnya kehidupan, melupakan beban dan pahitnya perpisahan eh perpindahan…. ih curhaat, dan mengembalikan semangat untuk tetap tegar menjalani kehidupan.

Sekarang kembali ke urusan ‘Kompetensi Pemerintahan‘, maka yang musti dibuka-buka kembali adalah dasar aturan yang berupa Undang-undang yaitu UU 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah pasal 233 dan ditindaklanjuti dengan Pasal 6 ayat 2 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 108 Tahun 2017 Tentang Kompetensi Pemerintahan.

Photo : Penjelasan tentang Kompetensi Pemerintahan/ dokpri.

Jreng… inilah 7 poin penting yang menjadi standar Kompetensi Pemerintahan, yaitu :
1. Kebijakan Desentralisasi
2. Hubungan Pemerintah Pusat dan Daerah
3. Pemerintahan Umum
4. Pengelolaan Keuangan Daerah
5. Urusan Pemerintah yang menjadi Kewenangan Daerah
6. Hubungan Pemerintah Daerah dengan DPRD, dan
7. Etika Pemerintahan.

… dan jangan salah, kompetensi pemerintahan ini adalah salah 4.. eh salah satu dari 4 kompetensi yang harus dimiliki oleh pegawai Aparatur Sipil Negara yang menduduki Jabatan pimpinan tunggi, jabatan administrator dan jabatan pengawas pada perangkat daerah… yaitu :
1. Kompetensi Teknis
2. Kompetensi Manajerial
3. Kompetensi Sosial kultural
4. Komptensi Pemerintahan

Walah euy… jadi serius beginih…

Tapi bener juga, PNS eh ASN yang memiliki jabatan harus punya sertifikasi kompetensi sehingga kemampuan dan keterampilan serta pengetahuan plus sikap para ASN memiliki standarisasi yang terukur dan jelas.

Udah ah yang seriusnya, sekarang makan siang dulu sebelum dilanjut lagi mulek bin pabeulit lagi dengan acara asesmen hari pertama ini.

Photo : Makan siang / dokpri.

Makan siang yang dipilih adalah sepiring kecil makaroni dan daun selada serta beberapa bongkah semangka… itu pencitraan guy.

Jangan terlalu percaya…. karena setelah itu sepiring besar semur daging, macaroni scotel, ikan, daging ayam plus sejumput capcay…. yummy.

Selamat makan siang kawan, Wassalam (AKW).

Kolam Renang Hotel Metro Tasikmalaya.

Masih tentang kolam berenang, sekarang di Kota Tasikmalaya.

Photo : Kolam renang Hotel Metro Tasikmalaya / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Kesana kemari menapaki bumi, senantiasa bersua dengan keagungan Illahi Rabbi. Termasuk berbagai hal yang mungkin biasa, tetapi ternyata memiliki nilai yang bisa saja sangat bermakna.

Itulah yang dicoba diriku tetap pegang dan terapkan, termasuk dalam menikmati kesegaran kolam renang.

Bukan berarti bahwa dengan hadirnya kolam renang harus segera loncat… jebuur dan berenang. Tetapi dengan indra pendengaran bersinergi suara gemericik air atau kecipak gelombang kecil orang berenangpun memberi efek ketenangan.

Bisa saja hanya duduk terdiam dipinggir kolam sambil menikmati suasana yang segar, atau… itu tadi, langsung pake celana renang, jangan lupa kacamata khusus renang…. segera bercengkerama dengan hamparan kesegaran… so simple guys.

Jadi dikala membaca tulisan-tulisanku tentang kolam renang, bukan berarti memang harus berenang atau sudah berenang disitu, tetapi informasi kolam renanglah yang perlu digaris bawahi.

“Jadi kamu nggak berenang?”

“Pasti cuman nonton yang renang yaa?”

“Ngapain mosting photo kolam renang klo nggak direnangi?”

Photo : Swimming pool dari sisi yang berbeda / dokpri.

Tiga pertanyaan umum yang mungkin melingkar di benak pembaca. “Mau tau jawabannya?”

“Mauuuuuu”

“Mau tahu atau mau tahu banget?”

“Mau tahu bangeeeet!!”

Jawabannya, “Emang gue pikirin, mau renang mau tidak yach itu khan pilihaan, terserah!!!”

Nada muram langsung mengembang, padahal jawaban sebenarnya adalah, “Saya lagi belajar berenang, jadi setiap ada kolam berusaha nyemplung untuk menikmati sensasi cengkeraman rendaman air”

Senyuman tersungging dan tawa membahana, seolah tidak percaya dengan jawaban kedua.

Ya sudah, terserah pembaca mau berpersepsi apa…. monggo, yang pasti diriku berusaha menulis apa yang dilihat dan apa yang dirasakan, juga menyajikan photo-photo hasil jepretan hp sendiri. Titik.

Eh lanjuut, nah kolam renang kali ini terletak di lantai 3 Hotel Metro Tasikmalaya. Lokasi tepatnya di Jl. K. H. Z. Mustofa No.263, Nagarawangi, Cihideung, Tasikmalaya, Jawa Barat 46124 (buat tahu harga dan fasilitas lainnya klik aja traveloka, tiket.com dan sebangsanya).

Photo : Tata tertib kolam renang / dokpri.

Bentuk persegi empat dengan kedalaman flat 1,2 meter. Airnya dingin jernih membiru, disekelilingnya terdapat kursi santai dan disampingnya ada space yang sering digunakan untuk ruang pesta. Dipisah oleh tembok pembatas, terdapat kolam anak dengan kedalaman 40 cm. Tetapi wajib dengan pangawasan orang tua atau orang dewasa karena tidak ada baywatch eh… lifeguard.

Fasilitas shower dan kamar mandi terletak di belakang kolam renang dibatasi dinding motif garis yang menjadi penghias fasad di lantai 3 Hotel Metro Tasikmalaya ini.

Photo : Baso Laksana Yamien Manies komplit / dokpri.

Naah… malam harinya, usahakan beredar di Kota Tasikmalaya untuk icip-icip kulinernya. Sebenernya banyak pilihan, tetapi untuk bakso khas tasik ya segera meluncur ke RM Baso Laksana di dekat Mesjid Agung Tasik trus dilanjut Ngopay… eh menikmati Kopi Papua di Warung Kopi Lawas dengan metode vietnam drip.

Wilujeng Ngojay dan Ngopay, Wassalam. (AKW).

Berenang di Pandeglang

Berenang di sini, sebagai hiburan dalam perjalanan.

Photo : Kolam renang dini hari / dokpri.

PANDEGLANG, akwnulis.com. Adzan shubuh berkumandang dikala menjejakkan kaki di lobby hotel Horison Altama Pandeglang Provinsi Banten, setelah perjalanan selama 6 jam menyusuri pekatnya malam melintasi 3 provinsi (Jabar-Jakarta-Banten).

Lelah bukan untuk berkeluh kesah, tapi sesaat mendesah untuk selanjutnya musnahkan resah dan hasilkan sesuatu yang bernilai berkah.

Salah satu yang bikin semangat adalah kecipak air menyegarkan dari kolam renang yang segera menyambut dikala raga ini tuntas cek in dan bergerak menuju kamar. Sayangnya sang kolam masih dalam proses pembersihan sehingga harus bersabar dikala ingin bercengkerama dalam basah yang menyegarkan.

***

Tuntas meeting adalah saat yang tepat untuk mencoba bercengkerama dengan segarnya rasa dan biru kemilau kolam renang di hotel ini.

Photo : Kolam renang di sore hari / dokpri.

Memang bukan infinity pool, ataupun berukuran olimpic yang panjang dan luas. Tetapi mensyukuri kesempatan sekecil apapun adalah nilai hakiki dalam kehidupan.

Jadi segeralah berubah, menyesuaikan kostum agar cocok dengan kolam renang. Bukan pake solempak yang terlalu minim, bukan pula pake jas dasi trus loncat nyebur ke kolam sementara peserta dan panitia rapat lainnya masih bergerombol di sekeliling kolam renang.

Bersabarlah…..

Biarkan waktu bernafas sejenak, melepaskan sisa resah yang mungkin masih tersimpan di ujung dada pengharapan.

Photo : slice fruit with hot lemon / dokpri.

Akhirnya sore haripun menyapa, sepi suasana membuka peluang untuk bercengkerama dalam kesegaran kolam berkelok dengan kedalaman 1,2 meter ini.

Ditemani payung-payung warna warni penghibur lara hati, cukup sebagai penggugah raga memberi modal kesegaran sebelum berjibaku kembali dengan kepadatan lalu lintas Pandeglang – Jakarta – Bandung.

Gejebur!!!!!

Selamat #ngojay, Wassalam. (AKW).

Kopi Ki Oyo – Rancah

Yuk seduh kopi robusta organik dari Ciamis…

Photo : Kopi Ki Oyo siap saji / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah wadah silinder hadir dihadapan, bergambar wajah orangtua dan disamping kanannya beberapa tangkai daun dan buahnya berwarna merah. Wuih itu khan gambar biji kopi mentah atau cerri, ini pasti kopi didalamnya.

Benar saja, tertulis “Kopi Ki Oyo” kopi khas Ciamis.

Dari packingnya yang sudah gaul abis menandakan semangat inovasi dan menyajikan produk patut diacungi jempol. Termasuk menurut ownernya, Pak Hendri. Produk kopi ini sudah masuk ke beberapa supermarket di Kota Tasikmalaya, ajib pisan nya.

“Ini berasal dari kebun kopi pribadi, milik keluarga pak, kami petik, sangrai dan digiling hingga di pakcing seperti ini. Ini untuk bapak, selamat menikmati kopi khas daerah Rancah Kabupaten Ciamis”.

Photo : Owner Kopi Ki Oyo, Mang Hendri / dokpri.

Tak ada kata menolak, selain ucapan terima kasih dan syukur atas kesempatannya menerima kopi khas keluarga pa Haji Oyo langsung dari ownernya. Nggak juga nanya harga karena ini diberikan gratis alias free…. Alhamdulillah yach.

***

Esok harinya di rumah, segera disiapkan peralatan seduh manualku. V60 dan kertas vilternya.. eh filternya, juga air panas 200 ml pada suhu 89° celcius mengekstraksi 30 gram kopi bubuk Ki Oyo sehingga menghasilkan sajian kopi harum alami. Kopi organik jenis robusta ini mengeluarkan aroma segar perkopian yang menenangkan pikiran.

Tanpa berlama-lama, maka hasil seduhan ini disrupuuut… sambil dinikmati. Bodynya yang tebal bikin mata terbelalak, aciditynya nyaris tidak ada… yaa karena memang jenisnya robusta. Tastenyapun lebih fokus kepada pekatnya rasa, tapi tetap enak untuk dinikmati.

Photo : Manual brew V60 Kopi Ki Oyo siap dinikmati / dokpri.

Packing yang pas dengan isi kopi bubuk halus 150 gr, dengan harga jual di online antara 40ribu sd 47ribu (cek via tokopedia dan bukalapak, soalnya klo nanya langsung ama ownernya nggak enak… takut malah dikasih lagi beberapa kaleng gratis… khan jadi gimana gituuuh).

Kopi Robusta ini cenderung lebih menarik dicampur gula atau susu, bagi yang tidak biasa dengan rasa kopi pahit, karena sudah jelas bahwa #tidakadaguladiantarakita. Untuk penikmat kopi tanpa gula, maka nikmatilah kepahitan kopi robusta ini dengan senyum penuh keihlasan….

Apalagi dapetnya free, tinggal seduh dan nikmati. Tidak lupa ucapkan terima kasih kepada yang memberi. Jangan kapok ya… eeeh kok malah minta lagi… yu ahh.. srupuuut.

Selamat beraktifitas di hari selasa pagi yang segar ceria, Wassalam. (AKW).

Di rumah-MU

Bersimpuh di Banten & Tasikmalaya….

Photo : Mesjid Raya AlBantani – Banten / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Perjalanan kehidupan memang penuh dinamika, berubah dan sering tidak sesuai rencana. Itulah indahnya menjalani misteri kehidupan.

“Tidak perlu risau dengan masa depan, mari tafakuri masa lalu, jalani dan syukuri hari ini, maka insyaalloh masa depan bisa dijalani dengan baik-baik saja”

“Ah kamu mah retorika, udah jelas banyak hal yang harus dipikirkan dan membebani kepala ini. Enak aja bilang syukuri dan tafakuri!!!” Komentar tegas yang terlihat penuh rasa waswas.

Diriku terdiam, dan berusaha memberikan wajah datar tanpa ekspresi.

Photo : Mesjid Raya AlBantani, di dalamnya / dokpri.

Padahal, di otak inipun berseliweran urusan yang tak kunjung terselesaikan. Pusing dan mual langsung menyerang, keringat kebingungan mulai mengucur tak tertahan.

Bener juga, gimana ini ya?” Pertanyaan menggantung tanpa jawaban pasti. Seolah awan hitam yang semakin tebal menutupi cahaya mentari sehingga bumi menggigil diserang dinginnya kekhawatiran.

***

Photo : Mesjid Agung Tasikmalaya / dokpri.

Alhamdulillah, sebuah pencerahan kembali menjalar hangat di sanubari. Membisik lembut menenangkan hati, “Tidak usah banyak khawatir, mengadulah kepada yang punya”

Terdiam dan menunduk, merasa malu. Karena terkadang raga ini lupa, bahwa semua masalah ini harus bisa diselesaikan sendiri. Padahal tidak ada daya sedikitpun, jikalau yang punya yaitu Allah SWT tidak mengijinkan.

Astagfirullohal Adzim”

Bersimpuh jiwa ini memohon ampun, menempelkan raga di lantai rumah-Mu. Bersujud untuk bersinergi dengan bumi demi meraih petunjuk langit. Allahu Akbar. Wassalam (AKW).