Hobiku Triatlon

Aktifitas masing-masing dan kegemaran itu berbeda-beda. Termasuk kecintaanku pada ‘Triatlon’, kamu gimana?

Akwnulis.com, Cimahi. Terkadang memang demi hobi, manusia bisa lupa dengan pemikiran rasional. Membiarkan terbawa aliran emosi tanpa mempertimbangkan olah fikir dan investasi waktu serta biaya yang dihamburkan.

“Bener nggak?”

Ah nggak perlu dijawab, biarkan menjadi tanya yang menggantung di langit angan. Memberi ruang untuk tersenyum simpul dengan segala pembenaran.

Dari mulai aneka olahraga seperti tenis meja, tenis lapangan, batminton, futsal, sepak bola, voli hingga olahraga ekstrem semisal terjun payung, paragliding, motorcross, diving dan banyaaak lagi. Ada juga yang seneng nyanyi, sehingga kalau ketemu mikropon langsung sambar dan berteriak, padahal harus dilihat dulu suasana sekeliling, jangan-jangan itu mikropon buat mengumandangkan adzan di mesjid… ups.

Ada juga yang senengnya membaca, buanyaak banget yang punya hobi ini. Hanya saja memang membacanya adalah membaca situasi atau membaca tulisan di medsos yang besar kemungkinan adalah hoax.

Membaca situasi butuh intuisi yang tajam, karena tidak bisa semua orang melalukan. Jurusnya bisa menggunakan ‘halimunan’ atau jurus ‘Sembunyi di tempat terang’. Dibutuhkan juga nalar yang kuat karena perlu analisa secara cepat dan multitasking, minimal prosesor i7, RaM 5 Gb ditambah dengan kebutuhan memori tidak terhingga… “Naon sih kok jadi spek komputer?”

***

“Sekarang hobiku apa?” Sebuah pertanyaan retorika dengan menunjuk diri sendiri.

“Aku mah atlet Triatlon!!” Sebuah jawaban tegas yang membuat sang penanya terdiam mematung, mata memandang terbelalak dan melihat sekujur tubuh dari atas ke bawah lalu terdiam tanpa bahana.

Tatapan komprehensif menganalisis bentuk tubuh yang sangat jauh dengan body atlet. Udah mah pendek gembrot lagi ditambah perut yang macung, lengkap sudah.

“Nggak percaya?”

Dia menggelengkan kepalanya, Aku tersenyum. “Nih lihat photo-photonya, ada lomba Teriak, lomba Sholat khusuk dan lomba nangkap balon, disingkat Triatlon”

Sang penanya terdiam dan berusaha senyum simpul ditemani cekikikan halus dari atap ‘kobong‘ (asrama putra) Pondok Pesantren Al fatah. Wassalam (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s