Bo wero

Diskusi ringan yang berbobot bersama The Legend.

Photo : Capture jilid buku ‘bo wero’ / dokpri

Buku adalah jendela jiwa penjaga raga agar terus merangkai makna dari setiap detik perjalanan dunia. Serasa sudah banyak buku dan gejala kehidupan yang telah dibaca, ternyata itu nggak ada apa-apanya.

Itu dibuktikan di kala bersua dan diskusi bersama sang Legend, beliau membahas perjalanan hidupnya. Romatika ke-keraskepalaan-nya, gaya dan usul nylenehnya hingga berada di posisi antagonis berhadapan dengan aturan sistem yang melingkupinya. Sampai mengisi waktu pensiun dengan berkegiatan ringan, tenang dan bersahaja.

Beberapa judul – judul buku yang sudah di lalapnya menjadi bukti haus ilmunya beliau, Pak Indrarto The Legend.

“Kamu tahu buku berjudul -Bo Wero-?”

“Euh….. belum pernah baca pa..” menjawab pelan sambil tergagap. Pertanda memang belum baca dan otomatis tidak paham isinya.

Pa In tersenyum, “Nggak apa-apa klo belum tau. Itu adalah buku yang pernah saya baca. Isinya mbling, nyeleneh, tetapi punya makna mendalam tentang kehidupan dan menjadi referensi keteguhan saya dalam menggenggam prinsip aturan”

“Waaah…. keren tuh buku pak”

“Tapi kayaknya udah langka sekarang buku itu” kata beliau. Kembali anggukan kepala meng-amini.

Tapi otak bergerak dan bersiap nyari di internet, buku apa itu.

***

Selesai shalat isya di tengah malam, segera membuka internet di smartphone dengan kata kunci ‘Bo Wero’

Jreng…..

Beberapa blog mengulas singkat tentang buku ini yang merupakan karangan Wandi S. Brata terbitan Gramedia Tahun 2003 dengan judul lengkap : Bo Wero – Tips mbeling untuk menyiasati hidup. Ada 2 cerita yang dimunculkan dan semakin menarik nich buku.

Bo wero adalah singkatan dari peribahasa jawa yaitu ‘ombo wero wero’ yang artinya menggambarkan sesuatu yang sangat luas tanpa batas. Trus untuk dapetin suasana yang tenang dan damai tanpa batas itu tidak harus di beli dengan mahal karena sebenarnya itu semua ada dalam diri kita, cuma belum tau bagaimana cara menemukannya (gitu kata mas Andana di blognya).

Jadi makin penasaran….

Ada beberapa penawaran penjualan buku di bukalapak tetapi ternyata stoknya habis, eh di Amazon juga ada atau via aplikasi seperti goodreads. Sementara mah capture dulu cover bukunya aja dulu. Ntar moo hunting ke Toko Buku Gramedia atau mungkin di Pasar Buku Palasari Bandung.

***

Balik lagi dengan Pak Indrarto Sang Legend, diskusinya terus mengalir dan lagi-lagi judul buku yang muncul menjadi basic referensinya juga teori – teori filsafati yang menjadi warna sikap serta perangai beliau yang sering jadi kontroversi.

Penasaran?…

Tunggu yach tulisan selanjutnya. Wassalam (AKW).

Emang Gue Pikirin

Emang Gue Pikirin, sebuah sikap yang penuh makna.

Photo : Secangkir kopi di Le Polonia Medan / dokpri.

“Disaat kamu menemukan Kebenaran, maka yakinilah dan masa bodoh atau EGP dengan hal lainnya”

Sebuah kalimat penuh makna yang terlontar dari mulut seorang bapak, yang disampaikan disaat bisa bersua pada sebuah perhelatan yang langka.

Sesaat terdiam dan berusaha mencerna sesuai dengan kemampuan rasa, juga olah pikir yang terus berkreasi seiring perjalanan kehidupan di dunia.

Mengangguk sambil berfikir keras, apalagi istilah EGP alias Emang Gue Pikiran khan bukan sebuah jargon masa lalu, tetapi istilah gaul yang nge-trend baru-baru ini.

***

Photo : Bersama bp Drs Indrarto, SH / dokpri

Pa Indrarto tersenyum, di usia 76 tahun kurang 85 hari ini beliau tidak berubah, tetap bugar dan bersahaja dan… senyumnya sambil sedikit menunduk serta bibir ditarik ke bawah kiri sedikit telah melemparkan jiwa membawa raga kembali ke masa 20 tahun lalu… di saat Beliau adalah sosok yang ditakuti oleh semua pihak terutama kami, calon pamong praja muda di Lembah Manglayang, Jatinangor.

Sebuah masa yang penuh tekanan, perjuangan dan ketidakpastian…. ahay Lebaay.

Konsistensi dan konsekwen yang Pak In tunjukan bertahun-tahun disaat mendidik, menjaga dan mengasuh diriku serta ribuan purna praja yang sekarang menyebar di seantero nusantara untuk menanamkan sebuah sikap yaitu INTEGRITAS.

Beliau selalu berwajah dingin, bersuara keras dan tegas sehingga teriakannya bagaikan guntur membelah langit di siang bolong, apalagi bagi praja yang melakukan pelanggaran.

***

Beliau melanjutkan, “EGP itu bukan sikap cuek bebeek…, tetapi sebuah sikap yang di pegang berdasarkan prinsip kebenaran yang diyakini benaar. Karena hidup ini tidak mungkin memikirkan SEMUA hal sendiri!”

“Itu yang Saya lakukan untuk membangun integritas dan disiplin serta etika kehidupan, butuh waktu lama dan extra kesabaran”

“Iya euy, bener bingiiit” suara hati menjawab dan semakin kagum dengan Beliau.

Sambil menyeruput kopi di sesi sarapan ini, Beliau kembali berkata bahwa “Musuh adalah Guru yang menyamar dan kalian dulu begitu bandel-bandel adalah guru yang menyamar untuk melatih Kesabaran Saya”

Hahahaha….

Kami tertawa lepas berdua.

Sebelum tuntus berbincang ringan tapi berbobot, beliau menyebutkan salah satu dan salah dua, salah tiga….. ūüôā referensi judul buku yang menginspirasi sikap dan gaya hidup beliau, salah satunya buku berjudul ‘bo wero, yang pengen tau klik DISINI.

Wassalam (AKW).

Meuni √Čndah – fbs

Antawis éndahna dunya sareng nikmat ahérat Рfbs.

Photo pribadi

Anjog ka kamar hotel bintang lima di pulo Bali, fasilitas ti panitia. Matak hélok, kamar lega jeung sareungit. Sakabéhna kaca, langsung nojo ka kolam renang, éndah pisan.

Teu loba carita, ucul-ucul beberesih, ngisang gancang teu poho sibeungeut katut kekemu di tuluykeun wudu da rék solat asar heula.

Geus mak√© batik panjang jeung calana hideung, ngagelar sajadah meunang mawa ti imah, mayun ka kiblat sakumaha tanda dina lalangit. Solat t√©h nyanghareup pisan ka kolam renang, cai h√©rang bulao ngagenclang. “Allahu Akbar” Takbirotul ihram dikawitan.

Rokaat katilu nuju dilaju, pas cengkat tina sujud muru rokaat ka opat, tina kolam renang aya bul√© aw√©w√© hanjat, teu di kutang ukur di cawet, “Astagfirullahaladzim!!”

Poho rokaat hilap keur solat, olohok panon kabéngbat, nempo nu nyeungseung hareupeun, oyag oyagan matak teu kuat.

Ngajanteng wé nantung dina sajadah, leungeun sidakep bari neuteup pinareup nu teu maké wadah, duh meuni éndah. (AKW).

Kangen & Arabica Manglayang Karlina

Berkunjung dan bercengkerama bersama orangtua dan Kopi Arabica Manglayang Karlina.

Photo Pemandangan di perjalanan ke rumah ortu / dokpri

Malam belum lama melewati pukul 9, tetapi rasa kantuk begitu kuat menyerang. Tapi jangan mudah menyerah… lawan kantuk itu.

Lawaan!!!!

Mungkin efek perjalanan yang cukup lumayan berkelok dan menanjak ke rumah orang tua tersayang di ujung wilayah Kabupaten Bandung Barat berbatasan dengan Kabupaten Cianjur. Ditambah makan malam yang super kenyang dengan sajian ‘bakakak hayam”*) original racikan ibunda juga udara dingin pegunungan membuat lengkap suasana untuk segera merebahkan raga di peraduan.

Eittts…. jangan menyerah duluuu… ada senjata pamungkas.

Jrengg!!!!

***

Peralatan perang segera di bongkar dari tas ransel kesayangan. Corong V60, kertas filter, termometer, gelas ukur dan jangan lupa…. bubuk kopi hasil ng-grinder tadi pagi… Kopi Arabica Manglayang Karlina dari Kiwari Farmers.

Meskipun timbangan digital mini nggak dibawa, tapi timbangan feeling aja diberlakukan dengan ukuran kira-kira…. urusan air untuk menyeduh… biarkan dulu mendidih di ceret dan diamkan 2-3 menit supaya suhunya bisa turun ke 90an derajat celcius.

Sudah siaaap?

Okee…. Filter V60 dibasahi dan buang airnya. Tuangkan kopi Manglayang Karlina hasil grinderan sekitar 4 sendok makan…. tuangkan air panasnya sedikit agar bubuk kopi membebaskan sisa oksigen yang terjebak disaat penggilingan. Setelah itu prosesi manual brew bergerak serasi memberi ruang kepada sang kopi untuk merubah diri dalam momen ekstraksi.

Hmmm….. harum menyeruak hidung.
Ekstraksi kopi single originnya menghasilkan rasa sepat sedikit manis, keasamanan medium high dan body bold bikin nyisa di lidah lebih lama. Taste yang muncul fruity yang menyegarkan serta sedikit karamel yang muncul di akhir peminuman… apaa sih bahasanya.. akhir seruputan… ūüôā

***

Alhamdulillah, senjata pamungkas andalan bisa bekerja pada waktunya. Menstimilasi neocortex dan amigdala agar bisa sejalan dan menghasilkan ide-ide berharga serta rasa takjim penuh makna. Begitupun syaraf-syaraf kembali bergembira menambah stamina bercerita kepada orang tua tentang apa saja. Detik berlalu menit melaju, kami terus berbincang dalam cengkrama diselingi canda yang jarang bisa terlaksana karena alasan kesibukan kerja juga urusan dunia lainnya.

Aku masih segar bugar sementara Ayah yang mulai terlihat mengantuk. Ibunda tetep ceria dan bertahan dengan kecerewetannya… Alhamdulilah, semua sehat dan bahagia di hari tua. (AKW).

***

Tebing Keraton

Menikmati kesendirian di Tebing Keraton.

Photo Sunrise kesiangan dari Tebing Keraton / dokpri

Sebuah harapan jangan hanya menjadi angan, tetapi perlu ikhtiar dan usaha maksimal agar berbuah kebaikan.
Berbuat baik bukan hanya untuk orang lain, berbuat baik untuk diri sendiri juga sangat penting…

Aaah egois kamuuuh!!!

Jangan salah sangka dulu kawan. Egois atau egoisme itu asalnya bahasa yunani yaitu ‘Ego’ artinya ‘gue, aku, ana, aing’ dan ‘isme’ adalah tentang pemahaman dalam konsep filsafat. Jadi segala yang ada itu adalah aing, adalah aku. Akibatnya bersikap mementingkan diri sendiri, merendahkan orang lain, tidak mau mendengar pendapat orang lain dan banyak lagi turunan perilaku yang kurang atau malah tidak baik, dalam bahasa arab disebut ananiah.

“Klo PERSIB nu AING!!!’, itu egoisme bukan?”

Hehehehe, menurut aku sih bukan. Itu mah rasa cinta mendalam bagi klub sepak bola kesayangan atuhh.. “Hidup PERSIB”.

Klo egoisme mah.. slogannya, “Ieu Aing, kumaha Aing…..)”

Ah kok jadi uang aing yach… maafkan daku para pemirsyah. Memang klo udah nulis sesuatu itu bisa belok kemana aja… tapii tetep harus ada koridor pasti yang bernama ‘Tema’.

***

Saat ini sedang terdiam memandang hamparan hijau bentang alam kehidupan di ketinggian Kawasan Hutan Raya Ir. H. Juanda Bandung Jawa Barat.

Sebuah asupan gizi bagi jiwa dan pikiran serta membuat denyut bathin semakin tenang untuk sesaat bersatu dengan alam….. seraya menundukkan jiwa menengadahkan raga penuh rasa syukur atas nikmat Illahi Robb…

Tebing Keraton, itu nama tempatnya. Sebuah wahana alam eksotis yang memberikan kesempatan kepada kita untuk melebarkan mata meluaskan pandangan hati. Memandang indahnya jajaran hutan pinus yang pucuknya bercumbu bersama awan disinari mentari yang tak pernah letih memenuhi janji untuk terus mengitari bumi.

Setelah menyetir sekitar 30 menit dari rumah, melewati jalan Ir. H. Juanda atau Jalan Dago hingga ujungnya diataaas sana…. teruss ikuti arah ke Dago Pakar. Ntar ada petunjuk ke Tahura belok kiri… ikuti aja jalan berkelok hingga melewati gerbang pengunjung Tahura… masih lurus terus. Sekitar 300 meter ada jalan belok kanan… ikutiii….teruss..kira-kira 5 km akhirnya berhenti di parkiran sekitar Warung Bandrek.. (Masih bingung?… kemana arahnya ya, tinggal buka google map… ikutin.. nyampe dech…)

Dari parkiran mobil klo moo keringetan deras mengucur tinggal jalan kaki aja.
“Cuma 3 km dengan jalan menanjak berkelok dan ada yang masih berbatu..”

“Whaaat?…”

“Whaaat…”

“Yang bener aja?”

Kalem mas bro, akses 3 km itu tinggal 500 meteran yang kurang bagus, sisanya udah beton. Buat nyampe ke pintu gerbang Tebing Keraton ada jasa pengantaran ojeg. Tarifnya 30ribu per orang sekali anter, klo moo ditungguin sama mamang ojegnya 50ribu. Itu hasil kesepakatan Masyarakat sekitar dengan Pengelola Tahura.

Klo udah nyampe gerbang, bayar karcis 15ribu dapet secarik tiket dan asuransi plus gelang ijo unyu-unyu bertuliskan ‘Tahura Juanda, We are the forest’.

Tinggal jalan kaki menurun dikit ikutin jalan paving block yang tertata rapih. Plang petunjuk jalannya jelas, klo lurus terus ke arah perkemahan, klo belok kiri dikit.. itu arah ke Tebing Keraton.

Ada juga ke kiri menurun banget.. itu buntu menuju hutan pinus.

***

Photo selfie dan Welfie seolah menjadi keharusan, penunjung berebut untuk mengabadikan diri agar ada bukti pernah hadir disini. Setelah itu dengan sekejap mengabarkan diri kepada dunia bahwa aku sedang disini, dengan berbagai pose serta sentuhan teknologi aplikasi penghalus wajah agar meraup ‘like‘ mengumpulkan jempol serta menanti taburan komentar yang menghiasi medsos masing-masing…. perkembangan jaman tidak bisa dilawan.

***

Alhamdulillah, suara binatang hutan menemani kesendirian ini. Memberikan harmoni musik alami diselingi siulan burung bersahutan. Dedaunan hijau memandang dan memberi kesejukan, membuat jiwa ini tenteram dalam balutan alam… tetapi akhirnya panasnya sinar mentari mengingatkan diri bahwa waktu ‘me time’ sudah berlalu.

Ayo kembali ke dunia nyata yang penuh suka duka. Wassalam (AKW).

Idul Adha & Kopi Arabica BTH

Tuntas berQurban disambut Kopi Arabica Pangalengan Premium BTH (Breaking The Habits).

Prosesi penyembelihan kambing / dokpri.

Tuntas memotong kambing bersama tetangga di belakang rumah, terasa kebersamaan itu begitu indah. Berbagi hewan qurban bersama tetangga belakang rumah. Bersiap menikmati daging domba yang sedang di recah serta nanti di bagi bersama-sama, insyaalloh penuh berkah.

Perayaan Idul Adha melatih diri mengasah iman dan keikhlasan tingkat tinggi yang dicontohkan Nabi Ibrahim A.S. jika di Mekah sana semua wukuf di arafah, disini kita shaum sunnah arafah lalu shalat ied qurban berjamaah lalu berbagi bersama saudara-saudara muslim dan muslimah.

***

Beres menyaksikan penyembelihan segera beranjak dan kembali ke rumah karena sedari pagi belum sarapan. Tetapi setelah tiba di meja makan langsung berganti tujuan. Sebungkus biji kopi Arabica Java Premium Pangalengan sudah menanti untuk dinikmati penuh kemenangan.

Sarapan tahan duluu….. nyeduh kopi segera beraksi.

Jreng

Jreng…..

Dengan panas air yang tepat maka menghasilkan tetesan kopi penuh rasa niiiikmat… biji kopi arabica Pangalengan Jawa Barat yang berlabel ‘Breaking The Habits’nya Kang Agung Fatwa menebar aroma harum membunga disaat baru membuka kemasannya.

Apalagi berpadu dengan gigi-gigi tajam grinder, semakin membuka rasa kopi khas Jawa Baratnya… aroma segar melingkupi seantero ruang pernafasan. Menyebar memenuhi ruang makan hingga menyentuh ujung hidung anggota keluarga yang sedang berkumpul merayakan hari Idul Adha.

Dari anak kicik nan cantik, Binar Wardana hingga para ponakan dan ayah ibunya pada bejibun kumpul bersama di meja makan… bukannya moo nyantap sambel goreng ati tetapi nonton Mang Kopi dadakan yang lagi atraksi manual brew pake V60.

“Tapi bener kok, prosesi seduhan ini perlu tahapan yang ajeg, regulasi jelas serta ketetapan hati plus teliti juga konsentrasi, baru hasilkan rasa abadi tentu dari biji kopi yang memang sudah teruji” Gituu khotbahnya dari Mang Kopi.. hahahahaha.

Semua hadirin terdiam sambil senyum-senyum sendiri, dengerin ceramah kopi yang bikin geli. Tapi yang pasti rasa kopi Arabica Pangalengan ini memang patut diadu… haruuumnya itu.. nggak bakal nyesel dech.

***

Srupuuut……. hmmmm…. yummmy!!!

“Bener bingit, nich kopi ajiiib. Harum, asemmnya seger plus pahitnya menenangkan”, komentar Adik ipar sambil trus nuangin lagi di gelas kaca mini….

Paket lengkap buku dan kopi BTH / dokpri.

Srupuuut, Mang Kopi juga buru-buru minum, takut keabisan… sedih atuh, Aku yang nyeduh cuman kebagian harumnya doang….

Ternyataa…..

Pemirsyaaahh…..

Acidity khas Java Preanger premiumnya dapet… nendang abis, medium high. Berpadu dengan taste fruitty beraneka berry dan selarik jeruk. Body medium cenderung bold, meninggalkan jejak agak lama di bawah lidah, bikin kangen nyeruput gelas selanjutnya.
Aroma jangan ditanya.. harum abiis.. segaar dan bikin terlena.

***

Sebagian perlengkapan prosesi kopi / dokpri.

Akhirnya tandas tanpa menunggu lama. Seduhan kedua dan ketigapun habis dinikmati bersama, sajian kopi Arabica Pangalengan Premium ‘Breaking The Habits’ menemani kebersamaan di hari raya.

Selamat Hari Raya Idul Adha
Berlatih Ikhlas serta berbagi dengan sesama
Jangan lupa Ngopi bersama.

Satu lagi, hatur nuhun kopinya Kang Agung Fatwa. Wassalam (AKW).