Akhirnya rekor terpecahkan..

Waktu dan keadaanlah yang memaksa untuk lakukan ini. ikuti aturan main dan tak perlu banyak bertanya. Jalani takdir dengan ceria.

Photo : Gedung sate di malam hari/dokpri.

Berada di lingkungan gedung sate total hampir 8 tahun, merasakan suasana kerja yang nyaman dan penuh kekeluargaan. Ditunjang dengan berbagai fasilitas yang mendukung produktifitas.

Fasilitas internet yang mumpuni, gedung kantor dan ruang kerja yang hangat serta bernilai sejarah. Kantin terbaik di lingkungan kantor pemerintahan, Kantor kas & ATM, lapang tenis, ruang parkir yang luas serta beraneka taman yang indah, tertata rapih penuh keasrian bikin adem dan relax… atuh kapan kerjanya klo rilek terus?…. atuh jangan suudzon dulu, justru kerjaan mah bejibun disini tapi suasana asri dan beraneka fasilitas inilah yang bikin mood kerja kita ‘terpelihara‘…. ahay.

Photo : Kesayangan lagi di museum gedung sate/dokpri.

Ditambah lagi di akhir tahun 2017 telah diresmikan Museum Gedubg sate yang kerenn abis. Penggabungan jalinan sejarah pembangunan gedung sate di tahun 1822 secara lengkap plus sentuhan teknologi ter-anyar yang bikin keunggulan museum ini. Ada mini video mapping, blue print pembangunan gedung sate versi touchscreen, Virtual reality, dan banyak lagi…. pokoknya nggak nyesel dech klo moo berkunjung kesini. Tiket masuk Gratis dan sekarang ada kedai Ngopi Saraosna…. tapi jangan datang hari senin, pasti tutup untuk maintenance‘.

Fasilitas terbaik lainnya adalah Mesjid AlMuttaqien, Gedung eks ruang Sidang paripurna DPRD yang disulap menjadi Rumah Allah SWT. Mesjid yang ciamik, bersih dan harum penuh keagungan. Senantiasa ramai di waktu shalat wajib plus kegiatan majlis taklim yang rutin diadakan jugaaa…. shalat shubuh berjamaah dilanjutkan pengajian setiap hari senin pagi semakin menyemarakkan kehadiran mesjid ini… alhamdulillah.

Salah satu fasilitas yang tidak dimanfaatkan keberadaannya adalah….. Klinik Gedung Sate. Padahal sekarang setiap hari pintu masuknya terlewati…

Kenapa tidak dimanfaatkan?.. karena syaratnya musti Sakit dulu heu heu heu. Bisa juga main ke situ.. tapi bade naon coba?… ujung2nya urusan penyakit. Bisa juga timbang badan atau cek tekanan darah… tapi nggak ah.

Alhamdulillah diberi sehat dan prima, meskipun bukan berarti nggak pernah sakit, tetep ngerasa drop dan kena penyakit yang istilahnya penyakit kampung seperti salesma/flu, gohgoy/batuk, sakit nelen, pusing, juga muriang panas dingin, atau komplikasi rorombĂ©heun dengan arateul… biasanya diobati dengan 4B.

Mau tau 4B?…

4B itu terdiri dari 4 komponen yaitu :…
1) Banyak Makan,
2) Banyak Minum,
3) Banyak Istirahat dan
4) Banyak Duit….. heuheuheu.

Yang rumit mah poin 3 dan poin 4. Tapi minimal 2 poin awal bisa dijaga dan dilaksanakan karena memang dasarnya RW06 alias rewog (seneng makan).. sehingga klo nemu makanan, pilihannya hanya 2 yakni makanan enak dan enak bangeeeettzz.

***

Namun setelah 8 tahun disini.. akhirnya pecah telor dech. Harus menghadap dokter di Klinik Gedung Sate ini, diperiksa dan di cek tekanan darah ternyata tekanan darahnya rendah 100/80 serta musti di teraphi karenaa…… Teu tiasa ngalieuk (Nggak bisa nengok ke kiri), leher kaku dan punggung sakiit rasanya. Bahasa gaulnya urat ngajepret, salah tidur, motah teuing, sawan bantal. Tapi diagnosis dokter dan memang begitu adanya adalah akibat ‘terlalu‘ diforsir sehingga badannya ‘protes‘.

Alhamdulillah terapi udah dijalani dan dapet surat sakit dari dokter untuk istirahat 3 hari… asyiiik..

Tapi.. hanya 1 hari yang berlaku, karena beban kerja yang cukup padat dan tugas pak Bos untuk mewakili hadir rapat di luar kota, yaa… hari kedua kembali bekerja. Semoga segera membaik dan sembuh sehat seperti sediakala.

Maafkan kawan-kawan klo beberapa hari ini agak somse, nggak nengok klo dipanggil dari arah kiri.. maklum lagi akiit nggak bisa nengok 🙂

Kesimpulannya udah lengkap dech fasilitas di gedung sate digunakan. Tinggal besok-besok jalan keliling taman di sini sambil photo selpi untuk diunggah ke medsos pribadi. Ciaooo. Wassalam. (AKW).

Nyoo Cai

Urang lembur hoyong ngojay di dayeuh. Gejeburrr….

FikminBasaSunda.

Ti lembur rebun-rebun muru ka dayeuh. Numpak Ă©lf si Kuluk, limaan nu boga kahayang. Teu pira, geus bosen papalidan di sungapan jeung teuleum di Leuwi Kuya. Hayang ngajaran ngojay di dayeuh.

Dua jam geus kaliwat basa si Kuluk nepi ka Cimahi. Jrut tarurun, Uing, Ogim, Opik, Endah jeung Adut. Beungeut aratoh da sakeudeung deui rĂ©k meunang pangalaman anyar, ngajaran ‘Balong ngojay’. Geus kabayang caina hĂ©rang jeung beresih teu kawas ngojay di leuwi nu kudu rancingeus. Bisi keur ngojay aya lĂ©lĂ© konĂ©ng ngaliwat, atawa catang palid jeung oray cai, kudu geuwat disingkahan.

Anjog ka tempatna, kaciri loba jelema. Mayar tikét asup tuluy muru ka balong lega nu caina hérang bulao. Nonoman jeung wanoja balawiri ngan di kolor jeung cangcut ogé kutang wungkul.

Satengah jam uing jeung babaturan euweuh nu wani asup ‘Balong ngojay’, caringogo wĂ© bari olohok. Ogim ngaharĂ©wos, “Kumaha ieu lur?, suku jadi tilu!” Uing jeung babaturan tungkul babarengan. Éra. (AKW).

Main air yuuk…..

Masuk ke area kolam renang mau ngapain guys?

Photo : Kolam renang Siliwangi Bandung / Dokpri.

Disaat melihat birunya air di kolam renang maka dua pilihan besar terpampang, nyebur atau tidak. Klo pilihan yang pertama yang diambil, berarti ada banyak cabangnya. Ada yang nyebur karena memang mau berenang, ada juga yang mau belajar renang…… tetapi mayoritas yang ketiga yaitu nyebur ke kolam renang itu untuk main air… bener khaan?.

Nah klo yang ngambil keputusan nggak nyebur, udah jelas berarti cuman nganter doang trus ditinggalin dan ntar dijemput lagi, atau bisa juga ditungguin dipinggir kolam renang sambil nongkrong cemal cemil dan mainin hape hingga yang ditunggu kelar bermain airnya.

Tapi agak disayangkan klo udah masuk area kolam renang trus nggak nyebur karena pasti udah bayar tiket khaan?… kecuali emang niat awalnya udah cuman nganter dengan segala konsekuensinya, ya udah itu mah terserah. Tapi klo saya yang kadang itungan, harga tiket masuk kolam renang mulai dari 45rebu di kolam renang Cipaku hingga 75rebu di kolam renang Siliwangi (semuanya di Bandung) kerasa sayang bingit klo nggak nyebur.. ya minimal main air.

Photo: kolam renang Hotel Horison Bandung / Dokpri.

Bisa juga menikmati fasilitas kolam renang di Hotel Horison Bandung di daerah lingkar selatan – buah batu atau di tengah kota Bandung ada kolam renang di hotel Preanger.. tapi ini mah syaratnya kudu nginep dulu.

Yang penasaran tentang kolam renang Cipaku silahkan klik aja KOLAM RENANG CIPAKU.

Atau klo yang di Jakarta, kebeneran dapet dinas luar atau liburan sama keluarga di ibukota negara dan pingin renang di hotel sambil menikmati fasilitas bisa menjadi pilihan nginap di hotel sekaligus renang. Bisa di Kolam renang Aryaduta Tugu Tani atau Kolam Renang Merlynn Park Hotel di daerah Petojo, Jakarta Pusat. Penasaran?… klik aja tulisan tadi.

Nah balik ke yang milih buat nyebur, yuk kita bahas atu atu….

Photo : Kolam renang Hotel Preanger Bandung / Dokpri.

Pertama yang niatnya berenang berarti udah bisa berdamai dengan air dan badannya ngambang. Minimal menguasai satu gaya yaitu gaya bebas.

Jangan salah ya guys, gaya bebas itu bukan bebas segala-galanya. Bebas teriak-teriak atau gangguin orang lain, atau nggak pakai celana… bukan bebas begitu. Tetapi gerakan renang yang sudah umum diajarkan dimana tangan kanan dan kiri bergantian mengayuh serta kaki ikut bergerak simultan. Klo nggak gitu soalnya berubah jadi gaya batu… itu tuh gaya diam dan tenggelam heu heu heu….

Gaya lain banyak variasinya tetapi penulis batasin aja untuk gaya yang umum yaitu gaya dada dan gaya kupu-kupu. Ntar dibahas dech.. sekarang mah ngobrolin turun atau enggak ke kolam renang padahal udah bayar (dasar tukang itungaaan…).

Photo : Siliwangi Swimming park / dokpri.

Kedua adalah yang motivasinya belajar berenang. Artinya umur tidak sejalan dengan kemampuan berenang karena kemampuan ini harus dilatih. Anak kecil bisa mahir tapi orang dewasa tidak bisa berenang, itu mah biasa.

Jadi klo yang belum bisa berenang, jangan berkecil hati. Turun dulu ke kolam renang untuk sekedar main air dan mengenal suasana dulu, sambil perhatikan di kolam… dipastikan ada yang sedang berlatih dan otomatis ada pelatih. Dekati dan tanya-tanya klo moo belajar berenang gimana aturan mainnya. Beragam pelatih dan beraneka tatacara pelatihan yang bisa kita pilih, caranya tanya-tanya dan diskusi.. sambil berendamm. Pertanyaan nggak bakal jauh-jauh, seputar biaya, waktu latihan, kelengkapan… baru bicara teknik berlatih. Tapi klo moo nggak banyak budget keluar… bisa juga dengan gaya nekad… loncaat aja ke kolam renang. Klo tenggelam ntar juga banyaak yang bantuin hehehehe… trus diajarin dech cara berenang.

Ketiga…. nach ini yang paling gampang tapi strategis. Karena tinggal main air… iya mainin air. Tapi disarankan tetap berpakaian atau celana renang. Awalannya bisa sambil jongkok pinggir kolam renang trus duduk dipinggir kolam dengan kaki berendam…. klo udah nyaman ya sudah coba berendam… untuk kolam dewasa biasanya dimulai dari 1,3 meter.

Atur nafas… karena yang nggak biasa mah suka kerasa sesek dan agak panik. Padahal di kolam renang itu jangan takut tenggelam karena tenggelam itu suatu keharusan. Wahhh?. Ehh nggak percaya, berenang itu 90 sd 100 % badan dalam posisi tenggelam lho.. nggak percaya?.. cobian geura.

Jadi saran kami mah… ke kolam renang itu tujuannya ‘main air’, sambil main air bisa ngasuh anak baik bayi atau anak-anak, juga ngasuh anak orang heuheuy…. jangan lupa awasi anak kecil apalagi bayi oleh orang dewasa. Karena kolam renang bisa berbahaya.

Lalu main air sambil belajar renang juga bisa, dan akhirnya main airnya sambil menggunakan berbagai gaya baik gaya bebas, gaya dada, gaya kupu-kupu plus gaya batu dan ada juga gaya lumba-lumba hehehehe.

Nah gitu dech 3 pilihan yang bisa diambil disaat kita beli tiket masuk kolam renang. Selamat nyebur guys, Wassalam. (AKW).