Ngudag Panonpoé

Ngudag kahayang ngabuktikeun kamampuh, kudu bisa.

“Sok geura udag kahayang jang, jugjug mun bener éta hayang silaing!” Sora Aki Umid ngajelengéng dina sirah basa uing balaka hayang ngudag panonpoé.

Teu loba carita, gasik bébérés. Pangsi jeung iket digémbol maké sarung. Teu poho bedog si cépot jeung koréd leutik. Uyah sapuruluk jeung hinis keur pakarang pamungkas.

Indung peuting karék reup basa uing amitan ti paguron Tapak waja. Teu loba nu nyaho, ukur Ki Umid jeung Sanghyang Widi.

Leumpang mapay landeuh unggah pasir, teu beurang teu peuting muru kahayang nu can kacumponan. Didodoho isuk-isuk kalah nyamos, ditungguan pasosoré kalah ka ngilang. Tungtungna moro nu aya, meunang layung dua gémbolan. Matapoé mah nyingcet tuluy digilir ku purnama jeung béntang nu kucap kiceup baranang.

Kitu jeung kitu wé salila genep warsih téh, capé. Ampir-ampiran pegat harepan, balik éra teu balik kumaha.

***

Ayeuna uing didieu, nempokeun anjeun datang nyaangan dunya. Tingtrim rasa seger rumasa, aya bagja jeung tumarima nyaliara dina awak nu teu boga daya upaya.

Geuning lain anjeun nu kudu jadi jugjugan uing, tapi nu nyieun anjeun nu kudu ku uing di sembah di dama-dama.

Wassalam.

Palataran masjid Pasirhalang, 200318. (Akw).

Diary Coffee 3

Catatan puisi ke-3 ku tentang Kerja-Kopi-Kerja.

Bolak balik order dopio
Juga tak lupa single espresso
Sambil diklat atau pas ngaso
Ngopi teruss hilangkan nelongso

Ikuti diklat modernisasi pengadaan
Jadi tantangan ditengah kesibukan
Ternyata penuh perjuangan untuk paham
Apalagi yang digunakan bukan bahasa awam

Untungnya mesin kopi setia menemani
Espresso dan dopio segera tersaji
Black coffeepun standby menanti
Diklatpun jadi penuh arti

Makasih LKPP dan MCAI
PWC membagi ilmu hakiki
Meski terkadang kernyitkan dahi
Karena bahasa asing jadi pengantar hampir tiap sesi

Berlari ke Hotel Horison ruang burangrang
Forum OPD bidang ESDM berkumandang
Nikmati kopi sambil berdendang
Kopi hitam enak dipandang

Disaat harus bergerak ke Kertajati
Mampir sesaat di rest area Cipali
Cobain Espresso-KFC se-sloki
Ngecash agar semangat kembali.

***
Beranjak menuju ibukota
Tugas lain membawa kesana
Berjibaku tentang sanitasi sebagai pokja
Agar jabar sehat terus berjaya

Senyum berseri di KA Priority
Membawa sebotol cold brew sejati
Kiwari farmer sajikan janji
Manglayang Karlina yang bikin pasti

Tiba di Gambir mencari kopi
Temukan pilihan di sudut kiri
Dunkin black coffee adem sendiri
Nikmati rasa tak perlu sensasi

Di Arya duta tugu tani
Cold brew kembali beraksi
Bersanding dengan espresso satu sloki
Tak takut dengan apa yang terjadi

Belum tuntas hilangkan resah
Karena ternyata harus berpindah
Akhirnya ke meja ini hijrah
Bersama kolam renang yang basah

Kembali ke ruang rapat, Kopi hitam ala panitia tersaji
Rasa sederhana tapi nambah lagi
Semua harus disyukuri
Barulah berkah menanti.

Minggu I-II Maret 2018 (AKW).

Swimming Pool Cipaku Hill.

Review pribadi tentang Kolam Renang Cipaku, yang airnya hangat téa geuning..

Nerusin tulisan sebelumnya, yakni Berenang & Masa Kecilku.

Sekarang review khusus kolam renang Cipaku aah…..

Terletak di bilangan Bandung Utara, sebuah tempat berenang plus yang terkenal adalah kolam renang Cipaku atau nama kerennya Swimming pool Cipaku Hill. Alamatnya
Jl. Cipaku Indah XI No.2 Ledeng, Cidadap Kota Bandung.

Sekitar 3 bulan lalu mulai akrab dengan kolam renang ini karena mengantar ibu mertua terapi sendi lutut dengan metode air hangat di dalam kolam… yups itu salah satu yang menarik dari kolam renang cipaku. Tersedia kolam renang air hangat yang digunakan oleh beberapa pelatih untuk terapy pengobatan berbagai keluhan persendian, otot termasuk tulang belakang, sulit konsentrasi dan tentunya belajar berenang.

Buka mulai pukul 06.00 wib sd 20.00 wib, tapi klo mau jam 05.00 juga bisa dengan syarat janjian dengan pelatihnya… hehehehe.

Tiket masuk 45 ribu sabtu minggu dan libur nasional serta 40 ribu hari biasa, harus disiapkan sesaat sebelum masuk ke kolam renang, baik yang nyemplung berenang ataupun tidak. Kecuali bayi masih free.

Fasilitas lumayan, ada loker penyimpanan barang, shower air hangat laki dan perempuan terpisah juga ada shower eksternal di dekat kolam renang yang nggak pake sekat jadi agak risih klo moo ganti celana. Shower laki-laki yang di dalam ada 10 dan 1 buah yang ada closet jongkoknya.

Setelah nyimpen barang di loker mulai masuk ke lokasi kolam melalui pintu besi putar dan melewati lantai berair jadi mini kolam berfungsi membasuh kaki sebelum dan sesudah menggunakan kolam renang.

Terdapat 2 kolam renang outdoor dan satu kolam renang indoor. Yang nyambut kita pertama adalah kolam renang untuk anak dengan kedalaman 50 cm sd 60 cm (kira2 yee… maklum pas nyoba itu sebetis aje)… ukuran kolamnya luas, 9 x 25 meter.

Kolam renang kedua untuk dewasa dengan kedalaman 1,1 m sd 2,2 meter, lebar 14 m × 25 meter dan air dingin. Ini buat berenang sungguhan juga posisinya outdoor.

Naah… yang favorit adalah kolam terakhir, indoor dan air hangat, nikmat pisan paan….. kedalaman variatif mulai dari 1,3 meter sampai 1,6 meter. Bukan air panas alami jadi tanpa belerang, tapi hasil penghangatan menggunakan pemanas. Kabayang klo pake panci di dapur.. rebuan panci harus digodog demi menghangatkan kolam renang ini hehehehe. Panjangnya 20 meter dan lebar 11 meter, ideal banget untuk sekedar memanjakan diri dan juga teraphy pengobatan.

Disarankan untuk teraphy dan latihan berenang adalah sepagi mungkin, tinggal janjian dengan pelatih, jam 05.00 wib. Mau tau tujuannya?… yaps pasti agree… supaya masih sepi sehingga konsentrasi terhadap instruksi pelatih. Tidak terganggu kehadiran dan aktifitas orang lain.

Pernah nyoba dateng siang, pas hari sabtu awal bulan… aww…. di kolam air hangat mirip lagi pool party, tuk blek orang-orang bapak ibu remaja juga anak kecil plus beberapa bayi yang digendong ayah ibunya. Teriakan dan keciprak air tinggal ditambah musik… pool party yang meriah hehehehehe.

Trus buat yang penasaran pengen nyemplung and berendem cantik disini ya udah bisa pake motor atawa mobil, klo naik mobil angkutan umum yang arah ledeng trus minta diturunin di Cipaku lanjut naek ojeg yang mangkal soalnya jalan kaki mah masih jauh, ataaau pake ojol (ojeg online) atau takol (taksi online), gampang da yang penting jangan malu bertanya dan online.

Satu lagi klo buat nunggu, di atas kolam renang ada kursi meja yang lumayan nyaman, ada jajanan juga meaki terbatas, biasanya gorengan sama baso tahu. Eh di deket kolam air hangat juga ada kantin dan toilet, tapi jangan lupa handuk dan perlengkapan mandi lainnya harus bawa sendiri. Kecuali wastafel nggak usah bawa sendiri, berat dan berabe, pake aja yang ada.. :).

Beres berenang atau teraphy lalu shower air panas+dingin jadinya hangat, hati-hati jangan sampai kepedean di putar kran yang warna merah aja. Dijamin kulit melepuh karena itu air panas. Jadi pelan-pelan dan coba dulu jangan asal buka kran yang berada diatas kepala.

Udah gitu, udah rapih jangan lupa balikin kunci loker.

Selain ruang bilas dan ganti juga terdapat mushola kecil yang lumayan bersih. Bisa dipake sholat dhuha setelah selesai berenang dan mandi di pagi hari.

Udah reviewnya itu dulu yaa… met berenang dech. Wassalam.(AKW).

Kolam Renang Cipaku & masa kecilku.

Aktifitas main air di masa kecil versus kenyataan sekarang di Kolam Renang Cipaku Bandung.

Melihat birunya air dikolam renang, langsung menghanyutkan rasa untuk segera berkubang, bercengkerama dengan riak kesegaran serta memberi nuansa kedamaian. Gemericik air dan angin pagi berpadu menarik diri untuk segera nyebur dan bergabung dengan kesegaran, meskipun tetap rasa deg-degan itu menghinggapi karena….. sebenarnya diri ini belum bisa berenang.

Whatt?… hari gini nggak bisa renang?

Ya emang kenyataannya gitu, makanya sebelum turun ke kolam liat liat dulu kedalamannya atau tanya sama petugas, jangan sampe nyemplung ternyata kedalamannnya lewatin kepala, berabe jadinya. Khan nggak lucu juga teriak-teriak takut tenggelam di kolam renang umum.

Yang aman ya yang kedalaman maksimal 1,6 meter, kira-kira nyampe leher. Jadi klo berdiri masih bisa menginjakkan kaki ke dasar kolam sementara kepala masih bisa bebas bernafas.

Tapi yang terasa jadi beban adalah disaat liat pengunjung lain dengan senang dan bahagianya berenang wara-wiri di kolam seolah tanpa beban. Badan mengambang dan bergerak kesana kemari dengan penuh keteraturan. Iri aku.

Moo ikutan les renang, serasa ke-tua-an, tapi klo nggak belajar ya nggak mungkin simsalabim langsung bisa, ah dilema.

Sambil pikiran melayang kesana kemari, badan tetap di dalam kolam renang air hangat di Cipaku Bandung, sambil mengggendong anak cantik yang demen main air meskipun mamatata (mau mau tapi takut). Anak masih 2 tahun perlu kawalan ekstra, jangan sampai tenggelam, mangkanya penggendongan extra ketat sambil terus bermain dengan balon-balon pelampung berbentuk binatang.

Bersentuhan kembali dengan kolam renang ini karena mengantar ibu mertua yang terapi persendian menggunakan metode air hangat. Rekomendasi dari sesama pasien pada saat kontrol berobat di RS Halmahera, Bandung.

Satu dua kali hanya mengantar saja, tetapi karena yang nganter juga harus beli tiket masuk. Ya udah dech nyebur sekalian.

***

Semasa kecil dulu di kampung halaman, sebuah kecamatan yang masuk daerah IDT (Inpres Desa Tertinggal), sungai adalah tempat bermain pavorit. Pulang sekolah pasti nyempetin bermain air sambil berenang di aliran sungai yang berair jernih serta masih ada ikan ataupun udang kecil. Bukan berenang seperti di kolam renang tapi main air saja karena memang hanya berani ditempat yang dangkal, namanya Sungai Cidadap.

Ada banyak lokasi bermain air sepanjang sungai Cidadap seperti leuwi lutung, kolong sasak, bendungan hingga sendok. Sendok itu adalah saluran irigasi dari bendungan yang bentuknya membulat seperti sendok sebelum mengalir di saluran irigasi primer yang akan mengairi area persawahan di kampung halamanku.

Trus… yang ekstrim adalah naik ke atas pohon di pinggir sungai atau diatas jembatan, loncat ke sungai yang cukup dalam dan nanti terbawa arus ke air yang dangkal, naik lagi ke darat dan ulangi lagi meloncaat, seru abis dech.

Tapi kalau ketauan bolos ngaji ba’da asyar karena mandi-mandi di sungai, hukumannya mantab.. di cambuk pake anak sapu lidi sambil di ceramahin abis sama babeh serta bonus daun telinga dipelintir sama ibunda yang nggak kalah cerewetnya. Bete dech klo pas bolos ngaji trus kepergok sama ortu, pasti hukuman itu menanti.

***

Tapi sekarang itu semua adalah kenangan masa kecil yang berharga. Galak dan marahnya orang tua adalah refleksi kasih sayang dalam merawat anak laki2 satu-satunya yang mungkin agak nakal waktu harita. Karena setelah dewasa baru menyadari potensi bahaya dari kedalaman air sungai di tempat-tempat tertentu juga kemungkinan terjadinya banjir bandang yang berbahaya.

Kembali ke kolam renang, kolam renang Cipaku menjadi tujuan berada di daerah bandung utara. Di sini terdiri dari 3 kolam renang, 1 kolam renang yang favorit adalah yang berair hangat plus indoor. Selain pastinya nyaman dengan kehangatan airnya juga disini salah satu tempat untuk ikhtiar penyembuhan terkait masalah sendi, otot, tulang dan sebagainya dengan metode holistik.

Pelatihnya pun ada beberapa orang, baik pelatih renang dan pelatih untuk teraphy masalah otot, persendian juga teraphy untuk anak yang sulit konsentrasi karena teraphy holistik yang diusungnya adalah ‘Swimming is meditation.”

Kolam kedua adalah kolam dengan kedalaman 1,3 meter dan berair dingin serta outdoor. Satu lagi kolam dangkal berair dingin untuk anak-anak dengan ketinggian air sekitar 30-40 cm saja, cocok buat anak-anak dengan pengawasan ortu tentunya.

Dengan tiket masuk 40 ribu weekday dan 45 ribu di weekend, baik renang atau cuman nganter, kecuali bayi dibawah 2 tahun, itu gratis. Untuk biaya pelatih dan therapy pengobatan silahkan nego, kisaran antara 100rb – 150rb per pertemuan. Tapi kayaknya bisa nego-nego.

Info lebih lengkap, bisa juga di baca di Review SWIMMING POOL CIPAKU HILL.

Ya udah itu dulu, met basah basahan. Wassalam. (AKW).

Wakca Balaka

Kedah énggal didugikeun tibatan janten hanjakal.

#FiksiminiBahasaSunda *)

Kulit antel matak ngarahuh, méga sirna, sumawonna lalangsé ilang tanpa karana, nyésakeun balébat soré dipapaés ku katumbiri, nyurup layung ngagembang rasa. Panangan montél lalaunan milari galur dina lahunan, bagja tinekanan, soca cureuleuk neuteup anteb, ramo gumeulis ngusapan taar, bangun deudeuh taya papadana, atoh amarwatasuta.

Mung hanjakal sanajan haté ngagedur hoyong ngedalkeun katresna, geuning lambeuy kakonci teu tiasa cumarita, padahal ieu waktos nu utami pikeun ngadugikeun bangbaluh haté. Awak ditangkeup pageuh, raga bungangang jiwa percéka, karaos pisan éndahna dunya, nyeuseup gumulurna cinta, asih munggaran nu taya bandingannana.

Silih usap, silih tamplokeun kaasih, mung hanjakal geuning teu aya kecap nu tiasa kedal, ukur silih teuteup silih kiceup, tandaning asih ngadalingding, ngagegeba rasa silih simbreuh katresna. Lalaunan ngiatkeun niat, mageuhkeun pamadegan pikeun ngedalkeun ieu rasa, ngabudalkeun bendungan jiwa nu teu kiat nahan caah rasa rumasa micinta ka manéhna, lambey muka, sora ngabura, “Méongg…méonggg,..méoooong”
“Si empus lucu, nembé disada ayeuna” saur néng Mila bari teras ngoconan kuring. (AKW).

*)Ngawitan diserat tur dikintun di FB FBS ping 13 Maret 2013.

KOM 2018 & Gerbong baru.

Cerita singkat Lokakarya Kick off Meeting Program PPSP Nasional 2018

Bukan hanya alasan kemacetan saja jikalau pergi rapat atau acara lain ke Jakarta menggunakan transportasi Kereta api tetapi banyak benefit dan hikmah lain yang bisa didapatkan. Percaya khan?

Pertama bisa beristirahat apalagi buat yang tukang molor, cocok bingit, kedua menambah silaturahmi dengan berkenalan ke penumpang samping kanan kiri. Ketiga bisa menulis blog, ini mah buat yang seneng aja. Tapi sekarang tuh jamannya diary online, dari pada ngirim or broadcast tulisan orang lain mendingan share link blog sendiri. Karena tulisan orang lain bisa saja hoax, wajib tabayyun dulu (cek and ricek).

Keempat, bisa ngecash smartphone juga karena semua kelas gerbong dijamin masing-masung dapet colokan. Serta terakhir, bebas macet.

Apalagi klo dapetnya KA Gerbong Priority dijamin perjalanan lebih nyaman dan menyenangkan. KA Gerbong Priority apa itu?.. klik aja DISiNI.

***

Photo : Peserta teraktif sedang berbicara / dokpri.

Dari Stasiun Gambir ke Lokasi acara Lokakarya Kick off Meeting (KOM) Program PPSP Nasional 2018 di Hotel Aryaduta Tugu Tani bisa sambil olahraga jalan kaki. Keluar area stasiun gambir dan naik Jembatan Penyebrangan, turun dan berjalan sekitar 800 meter, belok kiri bangunan ke empat adalah lokasi lokakarya. Bisa sedikit olahraga sambil bekerja.

Tiba di tempat acara tepat waktu, isi absensi, dan diberi goodybag berisi bahan-bahan rapat trus cari meja dech. Ternyata Pokja Sanitasi Jabar hadir cukup lengkap, Setda-Bappeda-DisPerkim-Satker PSPLP. Alhamdulillah.

Nah… dengerin ceramah dan baca bahan sambil guyam gayem snack coffee break.…. gini ceritanya, Hingga akhir 2017 terdapat 485 kabupaten/kota di 34 provinsi yang telah memiliki dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota sebagai portofolio pembangunan sanitasi daerah, yang perlu didorong implementasinya meliputi 3 aspek penting yaitu : Regulasi, Kelembagaan dan Pendanaan. Tentu saja fokus implementasinya adalah untuk mencapai amanat RPJMN 2015-2019 yaitu pencapaian akses universal untuk sanitasi.

Maka rapat eh lokakarya dua hari ini dilaksanakan oleh Pokja Pembangunan Perumahan, Permukiman, Air minum, sanitasi (PPAS) Nasional melalui pengelola harian Program PPSP (Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman) mengundang seluruh pokja Sanitasi/AMPL provinsi seluruh indonesia. Wadduh jadi banyak singkatan geneeeh, tapi tetep kudu hafal dan paham, akhirnya masuk ruangan lokakarya lagi hingga hari kedua.

Ada juga istilah EHRA dan NAWASIS, tah panjangna Enviroment Health Risk Assesment dan National Water and Sanitation Information Services. Semuanya di atur oleh PMU (Program Management Unit).

Jadi beraneka singkatan itu belum seberapa karena masih ada ratusan singkatan lain yang harus dibaca, dibaca, diresapi dan dipahami.

***

Beberapa pemateri memberikan informasi, harapan dan berbagai tindak kreatif serta semangat pembaharuan yang bisa diduplikasi serta sedikit penyesuaian dengan budaya lokal.

Yang pasti beberapa materi yang perlu dipahami lebih jauh adalah ada regulasi dalam bentuk
Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 845/9287/SJ Tentang Pengelolaan Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman Tahun 2015-2019 di daerah yang di tandatangani pak Cahyo Kumolo tanggal 19 Desember 2017.

Poin penting tugas pemerintah provinsi untuk bidang sanitasi melalui Pokja AMPL/Sanitasi adalah KA3FS2.

Mau tau KA3FS2? Klik aja DISINI.

Trus yang moo dapetin materi-materi paparan tinggal unduh aja di ppsp.nawasis.info guys, cekidot.

***

2 haripun terlewati, tiba saatnya untuk pulang sambil memendam kerinduan. Anak cantik dan ibunya menanti disana.

Lagi-lagi Kereta Api menjadi pilihan, Argo Parahyangan Gerbong tambahan didapet via Traveloka. Ternyata itu rangkaian gerbong baru dengan tampilan joknya senyaman sofa dengan warna biru dan putih yang ceria sekaligus menentramkan.
Tepat pukul 17.02 wib bertolak dari Stasiun Gambir menuju arah Bandung, Cimahi kota tujuan. Wassalam. (AKW).

Peran Provinsi dlm Pembangunan Sanitasi

Peran Provinsi dalam pembangunan Sanitasi berdasarkan Surat Edaran Mendagri terbaru

Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 845/9287/SJ Tentang Pengelolaan Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman Tahun 2015-2019 di Daerah tanggal 19 Desember 2017 menjadi pedoman terbaru dalam pembangunan sanitasi di daerah.

Poin penting tugas pemerintah provinsi untuk bidang sanitasi melalui Pokja AMPL/Sanitasi adalah :

Pertama, Koordinasi yaitu mengkoordinasikan perencanaan, penganggaran, pelaksanaan pengendalian dan evaluasi program dan kegiatan PPSP provinsi dan kabupaten/kota.

Kedua, Advokasi yaitu meningkatkan kesadaran, kepedulian, komitmen dan kemampuan berbagai pemangku kepentingan sanitasi di seluruh wilayah provinsi untuk turut serta dalam pembangunan sanitasi.

Ketiga, Advisory yaitu memberikan input strategis bagi pengembangan kebijakan, program dan kegiatan yang dibutuhkan Gubernur dan DPRD dan pokja AMPL/ Sanitasi atau pokja lainnya yang membidangi sanitasi kabupaten/kota dalam rangka meningkatkan kinerja pembangunan sanitasi.

Keempat, Fasilitasi yaitu membantu gubernur dalam perumusan kebijakan, pemberian bimbingan, arahan, pendidikan dan pelatihan terkait program PPSP baik kepada perangkat daerah provinsi maupun kabupaten/kota agar pelaksanaan program dapat mencapai target yang ditetapkan.

Kelima, Supervisi yaitu membantu Gubernur melakukan kegiatan pengawalan, pemantauan dan evaluasi untuk memastikan dan menilai pelaksanaan program serta kegiatan PPSP sesuai tujuan, sasaran, jadwal dan rencana daya serap anggaran yang telah ditetapkan sehingga apabila terjadi penyimpangan dapat segera melakukan tindakan korektif.

Keenam, Singkronisasi yaitu membantu Gubernur dalam menyelaraskan perencanaan dan penganggaran serta pelaksanaan, pengendalian dan evaluasi program dan kegiatan PPSP antar dan antara kabupaten/kota dalam provinsi sesuai dengan tujuan dalam sasaran yang ditetapkan pemerintah.