Kok Nggak Pede?..

Sebait kata segumpal cerita tentang kecewa.

Photo : Pesawat mendarat di Bandara LIA / Dokpri.

(Kok nggak pede, sebuah puisi.)

Entah apa yang terjadi
Dalam pertemuan ini
Mulut terkunci tanpa arti
Padahal raga hadir pribadi

Jikalau tidak menguasai materi
Kenapa atuh nggak nyiapin sebelum kemari?
Atau minimal koordinasi
Dengan pemilik informasi

Yang paling mudah nyalahin orang
Satu telunjuk terpentang
Padahal empat jari lainnya menentang
Tinggal wajah ini tercengang

Jadi hadir saja tidak cukup
Perlu didukung dokumen hidup
Juga aneka angka plus hurup
Maka dijamin masalah tertangkup

Alasan tak paham arah kebijakan
Menjadi tak pas dan tak relevan
Karena sebelum ke tempat tujuan
Lapor dulu sama tuan

Atau bisa juga akibat kepagian
Hilang konsentrasi lupa makan
Tapi itu bukan alasan
Karena bisa di antisipasi dengan sopan

Akhirnya semua kejadian
Harus bisa menjadi cerminan
Jangan terulang di lain kesempatan
Jadi pede dan terdepan.

Argo Parahyangan, 280218.(AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s