Tubruk hingga Tosca Coffee

Disaat rasa pusing melanda di perjalanan, kopi pahit adalah obat mujarab. Dari tubruk hingga manual brew bikin harimu jauh dari kelabu.

Pagi gerimis di stasiun Cimahi tidak menciutkan nyali untuk tetap melangkah pergi. Masuk ke gerbong ekonomi Argo Parahyangan yang akan mengantarkan diri memenuhi janji untuk bersua dengan seseorang di seberang depan Taman Suropati dan satu lagi di bilangan Epicentrum Jakarta.

Sesaat kemudian sang ular besi bergerak dengan gemeretak dan desisan panjangnya. Meliuk dan bergerak cepat melahap rel yang mulai menanjak selepas daerah padalarang. Setelah duduk tenang di kursi penumpang, mencoba pejamkan mata sebentar saja. Sayang, mata tak mau terpejam karena diganggu beraneka pikiran yang terlintas di kepala tanpa jelas tujuannya.

Yang pertama pasti kangen sama si kecil yang tadi masih terlelap pada saat ayahnya harus berangkat dan juga ibunya. Meskipun sudah coba dibangunkan dari mimpinya tapi si kecil hanya memicingkan sedikit mata belo-nya, trus bobo lagi. Ya sudah ditinggal dengan bisikan lembut di telinga mungilnya, “Assalamualaikum.. ayah berangkat dulu.”

Kedua, so pasti urusan kerjaan. Meski pasukan ada beberapa yang ‘jaga warung’ , tapi tetep aja direction jarak jauh berlaku, jangan sampai melenceng dari rencana.

Ketiga, misi keberangkatan ke ibukota menjadi penting karena akan berkonsultasi tentang sesuatu yang strategis dan menjadi konsentrasi kebijakan baik pusat dan daerah terkait pembiayaan infrastruktur.

Wuih serius pisaan…..

Soalnya makin bingung baca regulasi, ya udah tanya sana sini terutama lembaga yang nerbitin regulasi itu. Tapi sorry sobat, konten konsultasinya nggak dibahas disini yaa… Ntar dibuat di laporan resmi dengan sebutan ‘Telaahan staf’ …. disini dibahas pusingnya aja hehehehe.

Cara terbaik mengurangi atau menghilangkan keruwetan di dalam kepala ini nggak terlalu rumit. Tinggal mau bergerak… eh berdiri dulu, trus jalan melewati koridor tengah dari 2 gerbong penumpang hingga tiba di kompartemen makan minum.

Melangkah sambil agak goyang-goyang jaga keseimbangan hingga akhirnya 2 gerbong terlewati. Ahaa…. kompartemen makan pas kosong, bisa duduk dengan nyaman dan order ‘Obat penghilang keruwetan’ yaitu…. segelas kopi pahit, titik.

Ya meskipun dapetnya kopi hitam tubruk tanpa gula, cukuplah untuk sesaat menenangkan jiwa mendamaikan pikiran sambil mencecap cairan hitam panas dengan penuh kenikmatan… Alhamdulillah.

Tiba di Gambir disambut sapa sopan supir Grab yang langsung standbye di pintu selatan. Tanpa basa basi membawa kami menuju tempat konsultasi yang pertama.

Seiring detik terus berdetak, 2 tempat konsultasipun sudah dijabanin. Bersua dengan teman-teman baru yang langsung akrab serta memberikan motivasi dan solusi serta berbagi kreasi agar kita terus bekerja dan lakukan aksi. Pertemuan pertama di sekitaran Taman Suropati berjalan lancar, begitupun pertemuan selanjutnya di bilangan Epicentrum penuh keakraban. Meskipun sebelum sampai lokasi ada sedikit salah belok hingga grabnya terdiam karena tiba-tiba mentok di daerah Imperium. Maklum kurang konsentrasi, mustinya Epicentrum eh salah jadi Imperium.

Tuntas berkonsultasi, kembali ke Gambir untuk nebeng lagi sama sang Argo Parahyangan agar bisa berkumpul kembali dengan keluarga tercinta di rumah yang penuh warna dan drama.

Di stasiun Gambirlah bisa bersua dengan Reza dan Richard sang Barista muda dan Iman di Cafe Tosca. Cafe simpel yang memberi sajian membahana, pilihan lengkap bagi pecinta black coffee ataupun coffee artnya dengan liukan ganas lukisan rasa diatas permukaan mocachino dan cappucino. Peralatan manual brew mulai dari Hario V60, Kalita hingga aeropress hingga mesin kopi yang standbye untuk sajikan espreso dan dopio…. Yummy dech.

Tanpa membuang waktu, Reza segera memproses manual brew Kalita dengan Ethiopia bean. Sebuah proses yang menarik, seperti yang mengada-ngada pake kertas filter segala, 28 gram menjadi panglima begitupun grinder di level 4 menjadi nyata. Suhu 90 derajat celsius mewakili kesempurnaan rasa berpadu dengan teknik blooming dan brewing yang penuh akurasi maka tersaji segelas ramuan hitam penuh sensasi. Itulah sensasi proses manual brew yang penuh misteri serta beraneka makna… lebaay dech.

Seruput pertama di coba oleh sang Barista sebelum siap disajikan kepada sang Penikmat. Alasannya sederhana, “Khawatir rasa tidak sesuai asa ataupun kalau beracun maka sang Barista yang akan terkapar pertama.”

……Ah bisa ajah. Yang penting adalah segera sajikan manual brew Ethiopia versi kalitanya… aromanya sudah menyambar ujung hidung dan disaat perlahan dikumur dan diteguk maka rasa body mediumnya dapet dan low aciditynya plus sedikit sweet memberi kesan lapang dan nikmat.

Hanya 3x teguk, tandas sudah sajian pertama. Yang selanjutnya dijajal adalah bean Tolu Batak. Tetap dengan teknik manual brew kalita yang disajikan apik oleh sang Barista Tosca Cafe. Mau tau rasanya?… lebih nendang bro. Bodynya strong dipadu acidity medium, aroma jelas berikan suguhan keharuman yang mendamaikan.

Sruput… jleb…

Srupuut… mmmmmm… Yummy

Nikmat dan nikmat pisaaan..

Tapi ternyata pesta kecil ini harus bubar karena sang Argo Parahyangan tak mau kompromi dengan keterlambatan. Siapa yang telat ya ditinggal. Segera bayar sesuai sajian kenikmatan dan …..

“Kereta Argo Parahyangan jurusan Bandung telah tersedia di jalur dua…!!”

Kembali panggilan membahana, membuat kaki mempercepat langkah dan pamitan kepada sang Barista yang sebenernya sudah siap-siap di depan mesin kopinya untuk wujudkan double espresso andalannya.

Ciao… selamat bertemu di lain waktu. Wassalam. (Akw).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

8 thoughts on “Tubruk hingga Tosca Coffee”

  1. Sejak menjamurnya barista, nginum kopi jadi ribet, banyak pertanyaan dari barista, mau apa, mau bagaiman mau tambah atau tanpa …… pusing jadinya hehehe…. Saya mah mau kopi hitam titik, mau diapa-apain juga terserah haha…..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s