mBarista demi Anak Tercinta

“Ayah bikin kopiii” sebuah mantera yang mengubah malam temaram menjadi kesenangan, hilangkan kantuk hadirkan kedamaian.

Disaat malam hampir menyentuh batas dini hari, raga masih termangu menemani si kecil yang masih full energi loncat-loncat dan ketawa-ketiwi. Anak semata wayang yang sering begadang sambil menunggu ayahnya pulang. Jam 22.00 wib baru tiba di rumah setelah rapat dinas di Jakarta, segera mandi dan berharap bisa rebahan sejenak meluruskan badan dan terlelap dalam kedamaian.

Tetapi melihat tingkah polah anak yang masih lincah dan ceria maka kembali terlarut dalam rasa syukur kehidupan untuk menjaga titipan Allah, menemani bermain hingga hampir tengah malam. Dan celoteh yang bikin dahi berkerut sambil senyum dikulum adalah, “Ayah bikin kopiii laah.”

Ibundanya yang sejak sore hingga malam ini mengawal, menemani dan menyusuipun agak menyerah karena sang anak memaksa untuk terus keluar dari kamar dan bermain bersama ayah. Tangan mungilnya menarik jemari ini sambil beringsut mengajak keluar kamar. Sekali lagi request spesialnya terdengar, “Ayah bikin kupiii.”

Jangan sayang, udah malam” suara selembut mungkin ternyata disambut dengan tangisan dan rengekan yang ‘keukeuh‘ untuk bikin kopi. Disini terasa ilmu negosiasi tumpul, sudah dicoba digunakan strategi sabar dan mengulur waktu, ternyata malah semakin membuat sang anak gusar dan cenderung mengamuk dengan suara tangis yang semakin keras mengguncang.

Masa kalah sama anak kecil” bicara dalam hati. Tapi, “Kasian juga nangis terus” suara hati selanjutnya. Ahh…. perbincangan dalam pikiran ini menjadi warna kehidupan, melatih kesabaran dan tentunya memberi pelajaran bahwa disinilah seni kehidupan berkelindan.

Akhirnya mengalah untuk berharap (nanti) menang. Sambil tangan kiri menggendong si kecil, tangan kanan mengumpulkan stock coffee yang ada. Sebotol cold brew Aceh Gayo-nya 258.. diambil dari kulkas, coffee luwak Soekirya hadiah seorang kawan, Mandailing coffee hasil hunting di Bandara LIA serta Toraja Kalosi Excelso. Semua tersaji di meja, dan bocah cilik dengan wajah berbinar memegang semua pilihan bak barista tenar, sambil senyum-senyum penuh kemenangan.

“Ini ayah, bikin kopii!” Tangan mungilnya megang Toraja Kalosi, satu-satunya yang berbentuk bean karena yang lain sudah digiling dan juga yang dibotol siap minum. “Oke cantik, ayah buat dulu yaa” Sebuah jawaban kompromi memecah sunyi sepi, disambut wajah berbinar sang anak kesayangan. “Giling ayaah… giling” rengekan berbentuk perintah menggerakkan tangan menyiapkan grinder, nyolokin kabel ke steker dan membuka bungkus kopinya.

Nggak pake lagi takaran, dengan rumus kira2 segera grinder bekerja di ukuran 2 saja karena berharap dapet ‘body‘ meski nggak mengesampingkan accidity, klo urusan aroma ya jangan ditanya… pasti mempesona……

Terrrrrr‘, harum khas kopi memenuhi ruang hati, menebar sensasi rasa di malam sepi menjadi penuh warna. “Wangiiii!!!”, Teriak mulut mungilnya menghilangkan penat dan ngantuk padahal tengah malam baru saja lewat.

Si Kecil cantik melonjak-lonjak girang, tangannya menyoel bubuk kopi yang sudah jadi.. langsung dimasukan ke mulutnya, “Mantapp.”

Jadi terkekeh melihat tingkahnya, indahnya titipan Allah SWT. Tangan kiri pegalpun hampir terlupa, karena larut dalam prosesi sakral memproses si hitam harum ini.

Cerita belum berakhir, karena proses brewing alias penyeduhan adalah tahap selanjutnya. Segera menyiapkan senjata perangnya : Hario V60, bejana, ketel, termometer dan tidak lupa filter paper plus ya….. air panasnya donk.

Owwww……. Tengah malam yang sibuk.

Jeng.. jreeeeng.

Akhirnya ng-brewing Toraja Kalosi pake V60 dengan tangan kanan, air dari dispenser lumayan 72 derajat celcius, dan tangan kiri tetep jagaain anak syantiik yang nempel terus nggak mau turun sambil senyum-senyum liat mBak-rista dadakan ini berkeringat di tengah malam.

Tetesan kopi menyentuh bejana jadi tontonan bersama hingga akhirnya tuntas menyajikan cairan hitam yang melenakan penuh keharuman. Ampas kopi yang tertinggal di V60 ternyata jadi mainan, ditoel pake tangan mungilnya trus dimakan, “Yummy ayah!” Terdengar seperti sebuah mantra yang melengkapi keajaiban menjalani hidup ini. Lelah, kantuk dan gundah pupus dan musnah, terganti senyum bahagia dalam tasyakur binnikmah.

***

Secangkir kecil kopi hitam seduhan malam ini dinikmati perlahan dan sedikit mampir di mulut anak kecil kesayangan. Senyum bahagia dan rona cerianya menuntaskan cerita dini hari tadi. Meskipun 30 menit kemudian harus bermain dengan boneka gajah dan beruang, akhirnya bisa terlelap di kamar nenek karena sudah lelah dan puas ‘ngerjain‘ ayah.

Met ngopi guys… slruup.. yummy. (AKW).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

22 thoughts on “mBarista demi Anak Tercinta”

  1. Gadis cilik nan cantiek jaman now, tau apa yg harus dilakukan “seduhan kopi”, penambah energy ayahnya menemani bermain…cihuuy…pintar dan cerdik 😊

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s