Taruang & Tataruang

Sambil ‘tuang’ ingat sama tata ruang, ya udah orat oret tanpa sebab semoga jadi manfaat.

Photo : makan siang yuk / dokpri.

Siang yang cerah berbuah berkah, menggugah tingkah agar tidak terengah. Hilangkan pongah tapi tetap bungah… alias kembung di tengah.

Intermezzo dulu di siang yang cerah.

Makan siang sepiring yang mengenyangkan bersama teman-teman lainnya yang dalam bahasa sunda, makan itu ‘tuang‘ dan yang makan lebih dari satu disebut ‘taruang‘… nah… taruang ini ditambah –ta– didepannya maka jadilah ‘ta-taruang’ atau tata ruang yang definisinya adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.

Struktur ruang dan pola ruang itu apa?… sebelum lebih bingung, mending kita cari dulu definisi ‘Ruang’ dulu…

Ruang adalah : wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut dan ruang udara termasuk ruang didalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah tempat manusia dan mahluk lain hidup melakukan kehidupan dan memelihara kelangsungan hidupnya (ps1a UU 26/2007).

Tah definisi yang serius dan ini adalah undang-undang yang menjadi pedoman bagi penataan ruangan di negara tercinta ini. Sebelum bergerak lebih luas ini kata UU 26/2007 lagi ya….

Pengertian Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan sarana prasarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional (ps1.3).

Pengertian Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya (ps1.4).

Belum kelar pasal 1 udah mulai puyeng pala berbiih.. tapi pengertian kudu paham dulu sebelum bahas lebih daleem.

Ngomong-ngomong tata ruang, klo penataan ruang artinya naon?… Jawab lagi sama pasal 1.5 dech :

Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang. Menarik atau ngebosenin?… silahkan jawab masing2 dech.

Buat penulis mah egepe, moo dibaca syukur nggak dibaca juga harus, khan ini penting 🙂 apa lagi menurut khotib jumatan tadi, yang bakalan diminta pertanggungjawab dari kita semua itu ada 4 hal lho.

Salah satunya ‘Ilmu“. Uraiannya gini lho….

Pertama Umur, moo umur pendek moo umur panjang bakal ditanya ngapain aja tuh umur dipake?

Kedua Ilmu, nyari ilmu apa aja? Trus ilmunya dipake ibadah atau ngadalin orang lain?…. nah ini yang nyambung dengan ilmu tata ruang, biarpun puyeng ayo kita pelajari… insyaalloh berkah.

Ketiga harta, ini jelas bakalan ditanya cara nyari harta dan dipake apa aja? Ibadah atau maksiat. Kadang kita mah bingung, harta banyak eh kebutuhan nggak ada (ngarep…).

Keempat raga, raga ini dipakai apa saja selama hidup didunia. Itu pertanyaan yang harus kita jawab dan pertanggungjawabkan. Balik lagi ke urusan tata ruang guys…

Jika melihat aktor dan unsur perbuatan maka urusan tata ruang ini terbagi 3 yaitu : pemerintah, pengusaha dan masyarakat. Pertama pemerintah berarti meliputi pemerintah pusat, pemerintah provinsi dan pemerintah Kabupaten/kota.

Apa yang menjadi tugas pemerintah?…..

Ada 4 tugasnya yaitu : 1) Membuat regulasi. 2) Menyusun Arah Kebijakan 3) Melakukan pengendalian 4) Melakukan koordinasi.

Bicara regulasi tentu salah satunya mengacu kepada Undang-undang 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Undang-Undang bidang Agraria Undang-Undang No 5 Tahun 1960 tentang Pokok-pokok Agraria dan Undang Undang No.32 Tahun 2009 mengenai Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dan ditindaklanjuti dengan berbagai Peraturan Pemerintah, Peraturan Presiden, peraturan menteri hingga peraturan daerah di level provinsi dan kabupaten/kota.

Penyusunan arah kebijakan maka ini harus singkron dengan mekanisme perencanaan nasional yang di breakdown oleh daerah melalui peraturan daerah baik di pemerintah provinsi juga pemerintah kabupaten/kota. Sebagai acuan tentu Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Nasional menjadi pedomannya plus Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007. Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 – 2025 serta Peraturan Presiden (Perpres) No. 2/2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 yang memuat sasaran, arah kebijakan, dan strategi pembangunan.

Photo : menu maksi juga / dokpri.

Segitu dulu yach…. ntar dilanjut guys, taruang eh… makan siangnya dilanjut duyuuu.(Akw).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

3 thoughts on “Taruang & Tataruang”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s