Berkelindan Sunyi 

(Puisi) berbagi rasa berkabut sepi.

Photo : Dokumentasi pribadi

Malam menjelang sunyi, Jengkerikpun diam mematri, Desau daun hanya berani berbisik sesekali, Sementara kamu tetap mengumbar senyum misteri

Perjalananpun sementara terhenti, Terdiam di persimpangan hati, Menanti apa yang akan terjadi, Dengan rasa yang penuh arti

Jangan lengah memegang janji, Karena itulah ujian kualitas diri, Meskipun lupa itu manusiawi, Tapi tidak sesering meremas jemari

Cobalah catat apa yang akan terjadi, Lalu lakukan apa yang ditulis tadi, Meskipun sudah tidak utuh lagi, Hanya waktu yang terpaksa menjadi saksi

Sabar dengan berdetaknya hari, Punguti petuah yang bertabur sepi, Jalinlah menjadi perisai diri, Agar tegar dalam meniti suksesi

Disini merenung sendiri, Sambil membayangkan yang akan terjadi, Meski hanya status penonton sejati, Jadikan suasana segar membumi

Malam masih menjelang sunyi, Detak jantung konsisten teratur berlari, Menyusuri cerita lama yang berseri, Meskipun mungkin tidak terulang lagi.

Gajahenam, 230717 (Akw)

Enggan

(Puisi) hanya enggan yang membelit asa bersahabat dengan prasangka

Photo : Dokumentasi Pribadi

Kepak sayap menggoyah takdir, Muncratkan riak benamkan air,           Sunyi menyita asa penyair,                     Yang hanya mampu sesaat mampir.

Seruling senja semburkan doa,         Berpadu padan dibelah rasa,             Tangguh & rapuh hanya berbatas kata, Tanpa kepastian berbalut hampa

Berujar mengantar uraian makna,  Bersikap lapang meski bukan harapannya,                                                 Tapi tindak harus terlihat nyata,         Dibalik kabut tebal penguasa

Biru langit tinggal kiasan belaka, Menghijau hutan hanya cerita lama, Gambar pemandangan adalah jagoannya, Semua sepakat sawah harus tetap ada

Anak gembala masih ceria,             Meskipun kerbau telah beralih rupa,  Tidak lagi bau dan sering sendawa,  Karena sekarang hanya ada di genggaman mata

Terkadang kenyataan berpihak  ke masa lalu, Membuat yang terlibat terbelit malu, Meskipun tak sedikit yang jadi mau, Padahal ancaman berujung pilu

Santun tergantikan arogansi,                   Rasa sabar tinggal basa-basi,                     Pijit smartphone semua beraksi,          Tetapi bukan untuk berdemonstrasi

Kepak sayap menjauh sunyi,       Menunduk malu menatap bumi,               Ini bukan lagi masalah janji,                    Tapi tepatnya pertaruhan harga diri

Gajahenam230717 (Akw)