Pepatah dari Mataram

Berkesempatan shubuh berjamaah serta pengajian singkat di Mesjid Raya Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Perjalanan hidup meniti waktu adalah misteri, tiada hak kita diberi untuk tahu tentang masa yang akan datang. Itu adalah ujian keimanan dimana kita harus meyakini takdir masing-masing.

Begitupun tulisan ini tertuang setelah nurani tersentuh hingga raga tergerak disaat malam hari melintas bangunan megah nan indah, mesjid yang besar serta dikelilingi selasar yang ditopang berpuluh tiang yang anggun dan tenang. Karena agenda acara masih padat maka berkunjung ke mesjid tersebut sekaligus untuk mengikuti shalat berjamaah esok hari sambil menikmati megahnya Mesjid Raya Hubbul Wathon Islamic Center NTB.

Diantar taksi yang setia 24 jam di depan hotel Golden Palace Mataram, menyusuri jarak 3,4 km hanya 5 menit saja, kami berdua tiba di pelataran Bangunan mesjid raya. Bergegas menaiki tangga pelataran dan disuguhkan halaman dalam yang luas.

Menyambut kami nuansa emas begitu bersinar dan kembali kami takjub karena keindahan bangunan yang dilengkapi 4 buah eskalator karena posisi mesjid harus kembali naik. Pilihan selain eskalator bisa juga meniti tangga yang cukup lumayan. Sebelum naik eskalator,mnenyempatkan diri mengambil gambar bedug besar yang berada di samping kanan.

Memasuki mesjid raya disambut dengan bentangan anggun karpet merah, ornamen islami memberi nuansa agamis serta murah di dinding atas menambah semua pesona. Usai menunaikan sholat sunnat tahiyatul masjid, adzan shubuh berkumandang. Maka kembali lakukan sholat rawatib dan dilanjutkan sholat shubuh berjamaah.

Usai sholat, dzikir berkumandang berpadu dengan do’a dan dilanjutkan dengan kajian islam berupa ceramah dan tanya jawab bersama TGH Mahalli Fikri dengan tema ‘Menyambung silaturahim’.

Menyambung silaturahim adalah jewajiban manusia yang tidak bisa ditawar-tawar karena Allah SWT tidak akan merahmati manusia yg tidak punya rasa rahim kepada sesama. Silaturahim harus tersambung dg baik terus menerus. Sebagaimana dalam sebuah hadits shohih yang artinya : ...tidak akan masuk surga bagi yang memutuskan silaturahim.

Manusia ditakdirkan sebagai mahluk Ijtima’i, yaitu mahluk yang membutuhkan keberadaan dan bantuan orang lain atau dalam istilah para ahli, manusia itu adalah mahluk sosial.

Nabi Adam diciptakan di surga dan tentu ada teman-temannya serta pasangannya. Dengan jenis mahluk yang berbeda yaitu golongan malaikat, golongan jin dan juga golongan setan. Berbicara tentang pasangan maka sudah jelas manusia itu pasangannya manusia, bukan jin atau malaikat apalagi setan. Meskipun bicara tingkatan makrifat, setan atau iblis bisa jadi lebih tinggi derajatnya dari manusia (Nabi Adam) karena iblis bisa berdialog dengan Alkah SWT. Iblis menjadi dihinakan karena sikap sombongnya menentang perintah Allah SWT untuk menghormati Nabi Adam.

Manusia akan sakinah jika menikah dengan manusia. Kehidupan penuh kecintaan dan kasih sayang, Tarohum almutahalim, Timbal balik saling menghormati.

Semua tindak langkah perbuatan bersumber dari hati, maka harus dipastikan hati ini bersih dari hal-hal yg merusak dan mengganggu. Penuhi hati dengan cinta da kasihn sayang. Berusahalah untuk menghindari 6 sikap mental yang bisa merusak silaturahim yaitu yang singkat TENGIL.

T : Takabur

E : Egois

N : Norak

G : Galak

I : Iri

L : Licik

Takabur adakah sikap merendahkan orang lain, merasa paling pintar paling tahu

Egois jelas sebuah sikap ingin menang sendiri, tidak mau memikirkan orang lain.

Norak atau kajuman sudah jelas perbuatan riya, katena akan berbuat baik dengan hatapan mendapatkan pujian.

Galak adalah sikap mudah marah dan emosi tinggi sumbu pendek, tidak memiliki kesabaran dan kelembutan.

Iri jelas sikap yang harus dihindari meskipun butuh perjuangan berat agar kita tetap ikhlas terhindar dari iri dengki.

Terakhir Licik, memanfaatkan berbagai cara, tipu-tipu untuk keuntungan sendiri atau kelompoknya.

Itulah 6 sikap yang harus dihindari karena bisa merusak sikaturahim.

Usai mengikuti pengajian tersebut, bergerak melewati karpet merah, menuruni tangga dan berjalan menuju keluar. Tidak lupa mengabadikan sudut bangunan berlatar siluet langit disaat akan segera terbit.

Itulah sejumput cerita yang didapat di Mesjid Raya NTB 12 Syawal 1438 Hijriyah.
*) Sumber Photo & Video : dokumentasi pribadi.

Wassalam

Wassalamualaikum Wrwbr

@andriekw Praya060717

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

12 thoughts on “Pepatah dari Mataram”

  1. Keren bro andrew, mantabz banget pinter menulis, buat di pojok republika, lanjutkan menulisnya ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s